Pengembang Diharapkan Audit Daya Tahan Konstruksi

Pengembang Diharapkan Audit Daya Tahan Konstruksi
Ilustrasi ( Foto: BeritaSatu Photo/David Gita Roza )
/ FER Selasa, 13 Februari 2018 | 18:33 WIB

Jakarta - Gabungan Pelaksana Konstruksi Indonesia (Gapensi) mengharapkan pengembang atau perusahaan pelaksanan proyek infrastruktur dan gedung pencakar langit dapat benar-benar melakukan audit daya tahan konstruksi bangunan mereka.

Sekjen Gapensi, Andi Rukman Karumpa, menyatakan, berdasarkan kajian pihaknya, sebagian besar pelaksanan proyek dinilai mengabaikan audit daya tahan konstruksi infrastruktur dan bangunan-bangunan besar.

"Kami lihat audit daya tahan ini kurang serius dilaksanakan. Ini bahaya," kata Andi Rukman Karumpa dan menambahkan, sejauh ini audit dilakukan hanya berupa audit biaya dan benefit recovery," kata Andi Karumpa di Jakarta, Selasa (13/2).

Dengan demikian, lanjutnya, jadi audit yang dilakukan rata-rata hanya menilai dan menguji tingkat biaya dan waktu penyelesaian proyek, tanpa lebih komprehensif pada uji daya tahan, keamanan, keselamatan, serta respons intensitas bencana alam, termasuk gempa.

Andi mengatakan, uji dan audit tingkat respons infrastruktur pada intensitas bencana alam sangat penting, karena audit untuk hal tersebut bertujuan menguji sejauh mana daya tahan konstruksi menghadapi ancaman bencana.

"Ini yang kerap diabaikan atau dilupakan. Kita tidak tahu kenapa. Apa masalah efisiensi atau apa," ucapnya.



Sumber: ANTARA
CLOSE