Pertumbuhan Industri Asuransi Syariah Makin Membaik

Pertumbuhan Industri Asuransi Syariah Makin Membaik
Nini Sumohandoyo Director Corporate Communication & Sharia Prudential (kanan) dan pakar ekonomi Syariah, Muhamad Syakir Sula dalam diskusi bertema Syariah Untuk Semua". DIketahui bahwa Industri Asuransi Syariah menunjukkan pertumbuhan yang terus positif ( Foto: istimewa )
Euis Rita Hartati / ERH Kamis, 8 Maret 2018 | 18:19 WIB

Jakarta - Industri asuransi syariah yang dianggaap tertinggal ketimbang asuransi konvensional, mampu mencatatkan pertumbuhan positif.

Berdasarkan riset Sharia Consumer Survey 2016 yang dilakukan oleh Nielsen, sekitar 4.000 responden di 10 kota besar dengan target audience dari kalangan menengah atas menunjukkan, sebanyak 47% responden ingin membeli asuransi konvensional dan 40 persen asuransi Syariah.

" Tahun 2017 industri asuransi syariah tumbuh dengan kuat. Asuransi Syariah di Asia Pacific, Equity fundnya mencapai 26,6 %, Indonesia terbaik dalam pertumbuhannya" demikian ujar Nini Sumohandoyo Director Corporate Communication & Sharia Prudential dalam diskusi "Syariah Untuk Semua" di Jakarta.

Dengan pertumbuhan ekonomi yang ada, masih ada peluang bagi industri asuransi syariah untuk mencatatkan pertumbuhan yang cukup tinggi. Di antaranya menyasar segmen market yang tidak terlalu dijejali oleh para pemain konvensional.

Peningkatan industri asuransi jiwa syariah diyakini akan mendorong pertumbuhan ekonomi nasional, yang diprediksi bakal semakin berkembang

Senada, pakar ekonomi Syariah, Muhamad Syakir Sula dalam kesempatan yang sama menyampaikan, peningkatan industri asuransi jiwa syariah diyakini akan mendorong pertumbuhan ekonomi nasional. menyampaikan, kinerja asuransi jiwa syariah akan semakin berkembang pada 2018 dan menjadi pilihan proteksi dan investasi masyarakat.

" Industri Syariah dalam lima tahun belakang ini terus tumbuh. Bukan hanya industri fashion syariah, makanan halal tapi juga perbankan dan Asuransi. Perlahan industri syariah menjadi life style" ujar salah satu pakar Industri Syariah ini.

Syakir Sula juga menambahkan, kendala utama industri asuransi syariah adalah permodalan dan sumber daya manusianya, namun baru pada era pak Jokowi dukungan dari Pemerintah cukup besar, salah satunya dengan lahirnya Komite Nasional Keuangan Syariah ( KNKS) dengan ketuanya Presiden langsung.

"Ini era baru, dengan dukungan dari pemerintah saya yakin industri ini akan tumbuh. Ini peluang besar untuk asuransi Syariah" ujar Muhamad Syakir Sula.

Syakir Sula menyampaikan saat ini Prudential menjadi salah satu top brand dalam industri asuransi syariah di Indonesia, jauh meningkat dibanding perintis industri syariah lainnya

" Beberapa tahun lalu, asuransi syariah belum diminati, penetrasi rendah. Tapi begitu prudential masuk dalam industri asuransi syariah ini pertumbuhannya significant sampai 100 persen lebih" ujarnya.

Walau begitu menurut, Syakir Sula pertumbuhan asuransi syariah masih belum menyamai asuransi konvensional, ia menyampaikan salah satu kendala Asuransi Syariah adalah adanya anggapan bahwa Asuransi itu haram.

" Konsep Asuransi syariah adalah bisnis, tolong menolong dan berbagi kebaikan. Banyak fatwa ulama terdahulu yang bisa menjadi referensi membolehkan asuransi syariah. Malaysia termasuk negara yang pertumbuhan Asuransi Syariahnya bisa kita contoh" ujar Syakir sula.

Syakir sula, menjelaskan, perlu ada sinergi antara industri dan stakeholders dalam meningkatkan sosialisasi mengenai prospek bisnis industri asuransi jiwa syariah di Indonesia

“Kerja sama antara pelaku industri dan regulator secara berkala dalam mensosialisasikan produk asuransi syariah akan menciptakan sinergitas dan peluang besar di industri ini untuk berkembang. Para pelaku industri juga lebih dituntut untuk meningkatkan inovasi produk asuransi jiwa syariah dengan jalur distribusi alternatif yang mampu memenuhi kebutuhan masyarakat,” jelas Syakir lagi

Menurut dia masyarakat juga perlu menyadari bahwa produk asuransi syariah terbukti bertahan dalam melewati gejolak pasar yang cukup dinamis

"Selama ini, produk asuransi jiwa syariah juga tetap memberikan return yang tinggi di tengah perlambatan ekonomi" tutup Syakir

Data dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat sampai akhir tahun 2017 aset dari industri perasuransian syariah mencapai Rp 40,52 triliun. Jumlah ini mengalami kenaikan 21,9% dari posisi pada akhir tahun sebelumnya yang sebesar Rp 33,24 triliun.



Sumber: PR
CLOSE