Penjara Nusakambangan

Cilacap - Jelang ekskusi mati tiga narapidana di Pulau Nusakambangan, pengamanan di Dermaga Wijayapura, Cilacap, Jawa Tengah, diperketat.

Berdasarkan pantauan Antara di Dermaga Wijayapura, Kamis malam (16/5), puluhan personel Kepolisian Resor Cilacap berpakaian dinas maupun preman tampak berjaga-jaga di lokasi itu, kendati turun hujan dan petir terus menyambar.

Sumber Antara di Nusakambangan menginformasikan bahwa puluhan personel Brimob Kepolisian Daerah Jawa Tengah telah disiagakan di pulau itu.

Kondisi tersebut berbeda daripada hari-hari biasa karena biasanya Dermaga Wijayapura hanya dijaga petugas Satuan Tugas Keamanan dan Ketertiban (Satgas Kamtib) Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Provinsi Jawa Tengah.

Informasi dari seorang polisi berpakaian preman, peningkatan pengamanan Dermaga Wijayapura itu terkait dengan rencana eksekusi tiga terpidana mati kasus pembunuhan yang akan dilaksanakan di Pulau Nusakambangan pada Jumat (17/5) dini hari.

Jurnalis berbagai media cetak maupun elektronik juga mulai tampak berdatangan ke Dermaga Wijayapura.

Seperti diwartakan, Kejaksaan Tinggi Sumatra Selatan berencana mengeksekusi tiga terpidana mati kasus pembunuhan yang saat ini mendekam di Lembaga Pemasyarakatan Permisan, Nusakambangan.

Ketiga terpidana mati tersebut adalah Suryadi berasal dari Palembang yang terbukti melakukan pembunuhan terhadap satu keluarga di kawasan Pupuk Sriwijaya (Pusri) pada 1991, dan Jurit serta Ibrahim yang secara bersama melakukan pembunuhan berencana di kawasan Sekayu, Kabupaten Musi Banyuasin pada 2003.

Meski demikian belum diketahui secara pasti kapan eksekusi mati tersebut dilaksanakan.

Kepala Kejati Sumsel Jhoni Ginting di Palembang, Rabu (15/5), mengatakan bahwa kepastian tanggal pelaksanaan menjadi suatu kerahasiaan karena dikhawatirkan akan menimbulkan keresahan terpidana dan pihak keluarga.

"Pemberitaan baru-baru ini saja sudah cukup membuat terpindana yang menjalani hukuman di Nusakambangan menjadi resah dan stres, apalagi jika diumumkan secara jelas mengenai waktu pelaksanaannya," kata Jhoni.

Terkait dengan proses eksekusi itu, pihaknya akan berpegang pada tata cara atau mekanisme pelaksanaan pidana mati yang telah diformalkan dalam Penetapan Presiden Nomor 2 Tahun 1964 dan tercatat dalam Lembaran Negara 1964 Nomor 38.

Penetapan Presiden itu kemudian diundangkan pada 27 April 1964 melalui Undang-Undang (UU) No 2/Pnps/1964 dan kemudian ditetapkan menjadi Undang-Undang dengan UU Nomor 5 Tahun 1969.

Penulis:

Sumber:Antara