3 Resep Awet Muda Mochtar Riady

3 Resep Awet Muda Mochtar Riady
Mochtar Riady (ketiga kiri) pada acara buka puasa bersama jajaran eksekutif Grup Lippo di Karawaci, Tangerang, Kamis 17 Mei 2018. ( Foto: B1/Adi Prasetya )
Primus Dorimulu / AB Jumat, 18 Mei 2018 | 11:40 WIB

Tangerang - Usia panjang, sepenuhnya, tergantung pada kehendak Yang Mahakuasa. Manusia memang harus menjaga kesehatan. Hidup tanpa rasa takut, penuh semangat, dan menjaga keseimbangan. Namun, ketika saatnya tiba, manusia harus siap dan ikhlas. Dengan sikap seperti ini, hidup manusia justru lebih sehat dan berkualitas.

"Kalau memang sudah waktunya, ya, bye-bye. Kita ikhlaskan saja bahwa itu kehendak Tuhan," ujar pendiri Grup Lippo Mochtar Riady pada acara buka puasa bersama para eksekutif Grup Lippo bidang teknologi, media, dan telekomunikasi (TMT) di Karawaci, Tangerang, Kamis (17/5).

Itu adalah resep pertama awet muda menurut pria yang pada Sabtu, 12 Mei 2018 genap berusia 89 tahun. Resep kedua, terus belajar dan bekerja. Resep ketiga, takut akan istri.

Ketakutan akan ketidakpastian masa depan, penyakit, dan kematian justru membuat hidup tidak sehat. Sesungguhnya, sesuai hukum alam, setiap pertambahan usia, penyakit dan masalah juga ikut bertambah. Karena itu, manusia tidak perlu membuat masalah dengan memelihara rasa takut. Dengan pandangan seperti ini, hidup menjadi lebih ringan. Pertambahan usia tidak dirasakan sebagai beban, melainkan berkat.

Sebelum usia 70 tahun, manusia perlu berolahraga teratur dan menjaga makan. Manusia tidak boleh mengonsumsi jenis makanan tertentu yang menimbulkan penyakit. Namun, setelah mencapai usia 70 tahun, manusia memasuki fase menikmati hidup.

"Setelah berusia 70 tahun, saya tak lagi pantang makanan tertentu. Saya nikmati saja hidup ini dan serahkan semuanya kepada Yang Mahakuasa," ujar Mochtar.

Resep awet muda kedua, demikian Mochtar, adalah aktivitas. Menikmati hidup bukanlah berdiam diri, melainkan tetap aktif bekerja dan belajar. Ia selalu membaca, mengikuti perkembangan dunia, dan masuk kantor setiap hari. Sesuai tren dunia, ia giat mengikuti perkembangan teknologi komunikasi (TI) dan berusaha memanfaatkan perkembangan digital.

"Pokoknya, saya harus selalu siap berkompetisi dengan dua cucu saya," ujar chairman Grup Lippo itu seraya menunjuk John Riady dan Henry Riady.

Resep awet muda ketiga adalah takut akan istri. Menurut Mochtar, ia selalu berusaha mengikuti nasihat istrinya dalam menjaga makan, tidur, olahraga, dan dalam menghadapi masalah.

"Nasihat istri pasti jujur dan tulus. Karena itu, kita wajib menaati," ungkapnya.

Pada masa lalu, pada usia 50-an, Mochtar mengaku termasuk orang yang malas berolahraga. Melihat tubuhnya gemuk, sang istri, Li Mei, mengajaknya berlari pagi. Karena ia menolak, istrinya yang berolahraga pagi dan memintanya menemani. Dari menemani, Mochtar akhirnya ketagihan berolahraga pagi karena merasakan manfaatnya. Badan lebih segar dan kuat.

"Inilah manfaat nyata takut akan istri," seloroh pria yang kini dikarunia 22 cucu dan 49 cicit.

Digital Masuk Desa
Lebih jauh, Mochtar menyatakan kemajuan Indonesia sangat ditentukan oleh penguasaan digital dan aplikasi TI.

"Untuk menggerakkan pembangunan perdesaan dan menyejahterakan masyarakat desa, digital harus masuk desa," katanya.

Mochtar lebih memilih model bisnis Jack Ma di Tiongkok dibanding Amazon di AS. Amazon membuka toko di e-commerce, sedangkan Jack Ma membuka pasar di e-commerce. Dengan membuka pasar di e-commerce, setiap orang memiliki akses pasar, baik sebagai penjual maupun pembeli. Semuanya dipertemukan di e-commerce.

"Nah, model ini sangat bagus bagi masyarakat perdesaan dan akan efektif untuk menurunkan angka kemiskinan," jelas Mochtar.

Dengan informasi harga dan akses untuk menjual dan membeli, petani bisa menjual produknya dengan harga lebih baik dan membeli produk pabrikan pada tingkat harga lebih murah. Selama ini, akibat minimnya informasi dan akses pasar, produk pertanian dijual murah dan barang pabrikan dibeli dengan mahal oleh petani. Kondisi inilah yag memuat rakyat perdesaan tetap miskin.

Agar teknologi digital bisa dimanfaatkan di perdesaan, kata Mochtar, diperlukan empat syarat. Pertama, infrastruktur telekomunikasi harus dibangun hinggga perdesaan. Kedua, e-payment atau sistem pembayaran elektronik harus sudah bisa dimanfaatkan dengan baik dan aman di perdesaan. Ketiga, logistik atau pasokan barang dan pergudangan harus siap di perdesaan, serta keempat, perlunya penjamin karena penjual dan pembeli tidak saling kenal.

"Jika empat syarat ini terpenuhi, teknologi digital sudah bisa digunakan untuk menunjang e-commerce," kata Mochtar. 

Saksikan videonya di sini:



Sumber: Investor Daily
CLOSE