UI Luncurkan Situs Warung Ilmiah Lapangan

UI Luncurkan Situs Warung Ilmiah Lapangan
Ilustrasi petani. ( Foto: istimewa / istimewa )
/ YUD Selasa, 4 Desember 2018 | 16:52 WIB

Jakarta - Berbagai konsekuensi perubahan iklim bagi pertanian seperti naiknya suhu minimum di malam hari, keragaman pola pergantian musim dan kemungkinan terjadinya peristiwa iklim ekstrim, membuat petani tidak lagi dapat menggantungkan diri hanya pada pengetahuan tradisional dan pengetahuan empiris. Universitas Indonesia meluncurkan situs “Warung Ilmiah Lapangan” (Science Field Shops) dan Sistem Informasi Data Agrometeorologi Petani, Selasa (4/12).

Menanggapi hal itu, suatu inovasi dalam pembelajaran petani menghadapi konsekuensi perubahan iklim telah diperkenalkan sejak tahun 2008 di Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta, pada tahun 2009 di Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, pada tahun 2014 di Kabupaten Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, serta tahun 2018 di Kabupaten Sumedang, Jawa Barat.

Dalam kurun waktu satu dasawarsa itu, antropolog dari Pusat Kajian Antropologi, Departemen Antropologi, Fisip Universitas Indonesia menjalin kerja sama melalui pendekatan lintas-disiplin dengan pakar agrometeorologi, dan trans-disiplin dengan petani dalam menumbuhkembangkan program pembelajaran agrometeorologi dalam arena Warung Ilmiah Lapangan (WIL).

Metode belajar secara berkesinambungan dengan petani sebagai peneliti dalam komunikasi secara dialogis dengan akademisi dan berbagai pihak merupakan pendekatan utama yang ditatamantapkan secara bersama oleh kedua pihak: petani dan ilmuwan.

Terdapat tujuh jasa layanan iklim (seven climate services) yang diperkenalkan dan dikembangkan dalam arena belajar itu, yakni: 1) mengukur curah hujan setiap hari; 2) mengamati dan mendokumentasikan kondisi agroekosistem lahan pertanian; 3) mengevaluasi hasil panen; 4) mengelola kegiatan WIL oleh petani sendiri; 5) menyebarluaskan skenario musiman untuk tiga bulan ke depan yang diperbaharui setiap bulan; 6) menyajikan pengetahuan baru yang dibutuhkan petani sesuai dengan kondisi di lahannya; dan 7) melaksanakan eksperimen “sama-sama menang” (win-win solution) di lahan petani.

Berbagai aktivitas petani dalam melaksanakan ketujuh jasa layanan iklim itu telah didokumentasikan melalui beragam kegiatan dan media, baik oleh ilmuwan maupun petani sendiri. Data curah hujan dan agroekosistem yang dihimpun petani—yang tergabung dalam Asosiasi Pengukur Curah Hujan—dalam kurun waktu beberapa tahun merupakan “harta kekayaan tidak ternilai” bagi petani.

Melalui pengamatan yang lebih rinci, cermat, berkesinambungan, dan tercatat, petani mengembangkan kemampuan analisis, antisipasi, dan pengambilan keputusan tentang strategi budi daya tanaman yang lebih jitu dan tanggap dalam menghadapi kondisi iklim tertentu.

Petani pengukur curah hujan menganggap, dokumentasi yang dicatatnya dalam “buku” merupakan sumber pengetahuan yang amat bermakna sebagai sumber rujukan bagi pengembangan kegiatan bercocok tanam yang lebih tangguh. Terutama, dalam situasi semakin tidak menentu dan tidak dapat diduganya konsekuensi perubahan iklim bagi kegiatan pertanian yang dipengaruhi oleh kondisi El Niño Southern Oscillation (ENSO).

Sepatutnyalah bila himpunan catatan dan pengalaman petani itu didokumentasikan secara seksama, tersistematisasi, dan sekaligus dapat menginspirasi berjuta-juta petani di Indonesia, akademisi, praktisi, berbagai pihak, dan warga masyarakat luas.

Untuk itu, situs Warung Ilmiah Lapangan (Science Field Shops— http://wil.ui.ac.id) dan Sistem Informasi Data Agrometeorologi Petani (aplikasi omplong) telah disiapkan oleh Tim Warung Ilmiah Lapangan Universitas Indonesia bekerja sama dengan kantor Direktorat Inovasi dan Inkubator Bisnis Universitas Indonesia yang menyajikan beragam kegiatan petani, termasuk aplikasi data curah hujan dan agroekosistem yang memungkinkan petani mengunggah dan mengunduh data yang dihimpunnya sendiri.

Data-data petani dan hasil olahannya tersebut dapat menjadi rujukan bagi petani bersangkutan dalam menentukan strategi antisipasi cocok tanam yang jitu di tengah ketidakteraturan datangnya musim hujan, ancaman peristiwa iklim ekstrim (banjir, kekeringan, angin puting beliung, dan lain-lain) dan kemungkinan serangan hama.

Petani pengukur curah hujan dan akademisi Universitas Indonesia berharap agar Website dan Aplikasi itu dapat bermanfaat bagi berbagai pihak yang berkepentingan. Situs web dan sistem informasi data WIL yang dikembangkan oleh Universitas Indonesia adalah sarana berbagi hasil pembelajaran inter dan trans disiplin sebagai bentuk pelaksanaan tridharma perguruan tinggi civitas akademik UI dalam menanggapi persoalan yang dihadapi oleh khalayak luas khususnya para petani Indonesia.



Sumber: BeritaSatu.com
CLOSE