Wali Kota Depok Minta Pasien Positif Covid-19 Diisolasi di RS Rujukan

Wali Kota Depok Minta Pasien Positif Covid-19 Diisolasi di RS Rujukan
Wali Kota Depok Mohammad Idris (Foto: Antara)
Bhakti Hariani / CAH Kamis, 21 Mei 2020 | 18:22 WIB

Depok, Beritasatu.com - Pemerintah Kota (Pemkot) Depok melarang pasien positif terjangkit virus corona atau Covid-19 untuk melakukan isolasi mandiri. Isolasi mandiri hanya diperbolehkan bagi orang dalam pemantauan (ODP) dan pasien dalam pengawasan (PDP) bergejala ringan.

"ODP dan PDP ringan memang dibolehkan secara aturan atau ketentuan dari Menteri Kesehatan. Tapi kalau positif seharusnya mereka tidak isolasi mandiri, kecuali atas izin Gugus Tugas Covid-19 atau Kementerian Kesehatan," ujar Wali Kota Depok Mohammad Idris di Depok, Jawa Barat, Kamis (21/5/2020).

Baca JugaRapid Test Massal di Depok, 23 Orang Reaktif

Dikatakan Idris, pihaknya tidak akan segan menjemput paksa pasien positif yang melakukan isolasi mandiri berdasarkan kemauan sendiri. Untuk kemudian dipindahkan ke rumah sakit isolasi yang telah disiapkan.

"Misalnya, waktu itu salah satu pasien positif Covid-19 di Depok ada yang profesinya dokter. Kami melihat keluarganya sangat kondusif dan kami izinkan isolasi mandiri, dalam dua minggu kemudian sembuh. Tapi kalau memang tidak atas izin, melainkan atas kemauan sendiri dan dia positif, kami akan paksa untuk pindahkan ke rumah sakit isolasi yang sudah kami siapkan," tegas Idris. 

Baca JugaPenderita Covid -19 di Depok Didominasi Usia Produktif

Dirinya menambahkan, saat ini pihaknya telah menyiapkan dua rumah sakit isolasi khusus pasien positif terjangklit virus corona atau Covid-19. Yakni RS Hasanah Graha Afiah (HGA) dan RS Citra Medika.

"Terdapat 95 tempat tidur di dua rumah sakit itu. Upaya ini juga untuk mengantisipasi kemungkinan pasien positif Covid-19 di Depok menolak diisolasi dengan berbagai alasan," pungkas Idris. 



Sumber: BeritaSatu.com