Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved

Tindakan Pemerintah Berdampak Kecil bagi Bisnis Inti Alibaba

Rabu, 4 Agustus 2021 | 22:05 WIB
Oleh : Grace El Dora / EHD
Jack Ma.

Shanghai, Beritasatu.com - Pemimpin e-commerce Tiongkok Alibaba Group mengatakan perusahaan membukukan laba yang lebih rendah, tetapi pertumbuhan pendapatan tetap stabil.

Hasil tersebut menunjukkan bahwa tindakan keras pemerintah terhadap raksasa teknologi negara itu hanya berdampak kecil pada bisnis intinya.

Advertisement

Perwakilan Alibaba mengatakan laba bersihnya pada kuartal April-Juni mencapai 45,1 miliar yuan (setara US$ 7 miliar) atau turun 5%.

Perusahaan yang berbasis di Hangzhou tersebut adalah yang pertama dari juara teknologi Tiongkok yang merasakan murka pemerintah, yang prihatin atas pertumbuhan cepat dan atas keamanan data mereka.

Advertisement

Pada April, regulator mendenda Alibaba dengan rekor US$ 2,78 miliar untuk praktik anti-persaingan, menyeret perusahaan untuk kerugian operasi yang jarang terjadi pada kuartal Januari-Maret.

Sejak itu, pemerintah telah mengambil sejumlah tindakan lain terhadap pemain digital utama Tiongkok, mengirim harga saham mereka jatuh.

Tetapi melalui itu semua, pendapatan Alibaba tetap solid karena ekonomi Tiongkok telah melewati pandemi global. Eksekutif perusahaan mengatakan itu bahkan membantu bahan bakar belanja online.

Pendapatan Alibaba, yang sebagian besar berasal dari platform e-commerce intinya, meningkat 34% tahun ini menjadi 205,7 miliar yuan, menurut perusahaan.

Itu hanya sedikit dari jajak pendapat analis Bloomberg yang memperkirakan pertumbuhan lebih dari 36%. Alibaba menyalahkan pendapatan bersih yang lebih rendah pada investasi strategis.

Sebuah pernyataan yang menyertai pengumuman pendapatan tidak menyebutkan tindakan keras pemerintah atas perusahaan teknologi.

"Kami percaya pada pertumbuhan ekonomi Tiongkok dan penciptaan nilai jangka panjang Alibaba," kata Kepala dan CEO Alibaba Daniel Zhang berkata, Selasa (3/8/2021).

Denda Besar

Setelah bertahun-tahun memberi mereka kendali yang relatif bebas untuk membantu mendigitalkan ekonomi Tiongkok, regulator sekarang berusaha untuk melumpuhkan platform digital yang dominan.

Langkah tersebut menggemakan dorongan global terhadap peningkatan pengaruh Big Tech yang memiliki Facebook, Google, dan lainnya juga menghadapi pengawasan di dalam dan luar negeri.

Alibaba telah menerima perhatian khusus setelah salah satu pendirinya, miliarder Jack Ma, secara terbuka mengkritik regulator Tiongkok pada Oktober untuk mengekang dorongan ke pinjaman daring, manajemen kekayaan, dan produk asuransi oleh grup pembayaran daring Alibaba, Ant Group.

Pemerintah mengatakan pihaknya memberlakukan denda US$ 2,78 miliar pada Alibaba karena praktiknya melarang pedagang yang ingin menjual barang dagangannya di pasar daring populer dari menawarkan barangnya secara bersamaan di situs e-commerce saingan. Pemerintah mengatakan perusahaan telah menyalahgunakan posisi dominannya di pasar.

Denda Alibaba adalah rekor dan sekitar tiga kali lipat dari hampir US$ 1 miliar yang dikenakan oleh pemerintah Tiongkok terhadap Qualcomm pada 2015, Bloomberg melaporkan sebelumnya.

Bahkan sebelum denda, tindakan keras regulasi telah merugikan Ma dan Ant Group.

Rencana listing IPO Hong Kong-Shanghai senilai US$ 35 miliar yang memecahkan rekor oleh Ant Group, yang akan menambah pendapatan pada kekayaan Ma yang sudah sangat besar, tiba-tiba ditangguhkan.

Ma kemudian menghilang dari pandangan publik selama berminggu-minggu. Sementara Ang Group diperintahkan oleh regulator untuk kembali akarnya sebagai penyedia layanan pembayaran daring.

Tindakan keras pemerintah telah membebani saham Alibaba serta para pemain teknologi besar Tiongkok lainnya. Ketakutan berputar-putar bahwa perusahaan lain juga mungkin menghadapi denda dan pembatasan lebih lanjut. (afp/eld)



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com


REKOMENDASI



BERITA LAINNYA


DUNIA | 17 September 2021

DUNIA | 17 September 2021

DUNIA | 17 September 2021

DUNIA | 17 September 2021

DUNIA | 17 September 2021

DUNIA | 17 September 2021

DUNIA | 17 September 2021

DUNIA | 17 September 2021

DUNIA | 17 September 2021

DUNIA | 17 September 2021

BERITA TERPOPULER


#1
Nakes Gabriella Tewas di Jurang dalam Insiden Serbuan KKB di Kiwirok, Papua

#2
Ricky Vinando Ungkap Petunjuk Penting Pelaku Pembunuhan Ibu-Anak di Subang

#3
Ini 6 Tren Percakapan di Twitter Indonesia Selama 3 Tahun Terakhir

#4
Beredar Ajakan untuk Daftar Vaksin Nusantara ke Prof Nidom, Ini Penjelasan Kemkes

#5
Erick Thohir: Tidak Ada Tempat bagi Radikalisme di Tubuh BUMN

#6
Update Covid-19: Kasus Aktif Tersisa 73.238 dan Positivity Rate Naik Lagi 5,74%

#7
PN Jakpus Nyatakan Jokowi dan Anies Melakukan Perbuatan Melawan Hukum Terkait Polusi Udara

#8
Alex Noerdin Jadi Tersangka dan Ditahan, Golkar Prihatin

#9
Alex Noerdin dan Muddai Madang Ditahan di Rutan Salemba

#10
Pelabuhan Merak - Bakauheni Jadi Pilot Project Penyediaan Tempat Promosi dan Pengembangan UMKM

TERKINI


BOLA | 17 September 2021

OTOMOTIF | 17 September 2021

NASIONAL | 17 September 2021

NASIONAL | 17 September 2021

DUNIA | 17 September 2021

EKONOMI | 17 September 2021

EKONOMI | 17 September 2021

HIBURAN | 17 September 2021

DUNIA | 17 September 2021

NASIONAL | 17 September 2021