Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved

Kabar Taliban Penggal Pemain Voli Afghanistan Dibantah Keluarga

Senin, 25 Oktober 2021 | 19:32 WIB
Oleh : Unggul Wirawan / WIR
Foto Mahjabin Hakimi yang mengenakan perlengkapan militer, dipasang di akun Facebook saudara kandungnya, Skandar Hakimi.

Kabul, Beritasatu.com- Kabar kematian Mahjabin Hakimi, seorang pemain bola voli nasional wanita Afghanistan yang mati dipenggal Taliban pada awal Oktober dibantah pihak keluarganya. Seperti dilaporkan Alt News, Sabtu (23/10/2021), pihak keluarga menunjukkan bahwa Hakimi meninggal pada minggu pertama bulan Agustus sebelum Taliban menguasai Kabul.

Pada 20 Oktober, beberapa media melaporkan bahwa Mahjabin Hakimi, seorang pemain bola voli nasional wanita Afghanistan, dipenggal oleh organisasi ekstremis tersebut. Di antara outlet berita India yang memuat cerita yang diduga adalah IANS, The Times of India, Zee News, The Tribune, News18, ABP Live, India Today, India Times, Inshorts, India.com, North East Now, DNA, The Bridge, Asianet News, dan One India Kannada.

Advertisement

Banyak dari laporan itu yang bersumber dari berita ke Independent Persia yang mengklaim bahwa pelatih tim bola voli (ditujukan dengan nama samaran Soraya Afzali) mengatakan bahwa Mahjabin kemungkinan terbunuh pada awal Oktober. Tetapi insiden itu tetap disembunyikan karena keluarganya telah menerima ancaman.

Kabar soal Hakimi juga diklaim oleh beberapa jurnalis yang berbasis di Afghanistan termasuk Massoud Hossaini (dikutip Independent) dan Nadia Nayaab, seorang jurnalis di ToloTV Afghanistan. Mostafa Hazara yang berbasis di Prancis, jurnalis dan Sekretaris Jenderal Yayasan Kebudayaan Afghanistan, juga membuat klaim yang sama.

Beberapa pengguna media sosial mempertanyakan laporan media tentang kematian Mahjabin Hakimi. Mereka menunjukkan bahwa perempuan itu meninggal pada minggu pertama bulan Agustus, sebelum Taliban menguasai Kabul.

Wartawan Deepa Parent menulis bahwa dia telah berbicara dengan keluarga Hakimi dan mereka mengatakan bahwa berita kematiannya “menyesatkan”.

Di antara pihak yang mengklaim bahwa kematian Mahjabin disebabkan oleh bunuh diri termasuk mantan kepala Tolo News Miraqa Popal, aktivis hak-hak perempuan Afghanistan Wazhma Frogh dan Zaki Daryabi, seorang reporter di Etilaatroz. Popal menulis bahwa Mahjabin meninggal 10 hari sebelum Taliban mengambil alih Kabul. Pembaca harus mencatat bahwa Taliban mengambil alih Kabul pada 15 Agustus.

Namun, pengguna Twitter Raihana Hashimi, yang mengaku mengenal Mahjabin secara pribadi, membalas Hossaini dan berkata, “Dia adalah anggota Komando Tentara Nasional Afghanistan dan dibunuh oleh mertuanya 10 hari sebelum Taliban [mengambil alih Kabul]. ”

Alt News juga berbicara dengan seorang individu yang melatih Mahjabin pada tahun 2015. Pelatih berkata, “Pada tahun 2015, dia adalah bagian dari tim saya. Tim ini memainkan pertandingan antar kota di liga non-kompetitif. Pada 2016, saya meninggalkan Afghanistan. Sampai saat itu, dia belum bermain untuk tim nasional.” Alt News melacak sampai ke Asosiasi Bola Voli Wanita Afghanistan. Artikel akan diperbarui jika mereka merespons.

Alt News menemukan pula profil Facebook Skandar Hakimi, saudara Mahjabin. Pada 7 Agustus, Skandar mengubah gambar pajangannya menjadi gambar hitam yang menerima lebih dari 100 komentar yang berisi ucapan belasungkawa yang ditulis dalam bahasa Persia.

Salah satu komentar di akun Skandar Hakini berbunyi, “Belasungkawa yang tulus atas kematian saudara perempuanmu tersayang.” Pada tanggal 9 Agustus, ia memposting gambar Mahjabin dengan perlengkapan militer bersama dengan keterangan, “Aku akan selalu bangga padamu, saudariku.” Alt News telah menghubungi Skandar.

Setelah membongkar profil Skandar, Alt News juga berhasil terhubung dengan anggota keluarga Mahjabin melalui panggilan telepon. Aktivis Afghanistan yang berbasis di Kanada, Farishta Barez, membantu Alt News berkomunikasi dengan menafsirkan Dari Persia, salah satu dialek terkemuka di Afghanistan. Kerabat itu juga membenarkan bahwa Skandar adalah saudara Mahjabin.

Anggota keluarga menginformasikan bahwa Mahjabin bertunangan dengan salah satu Majid Khan pada tahun 2020. Sejak itu, dia tinggal di rumah tunangannya dalam pengaturan keluarga bersama di Kabul. Mahjabin akan menikah tak lama sebelum kematiannya. Lebih lanjut kerabat mengungkapkan bahwa Mahjabin mendapat beasiswa dari AS dan ini menjadi penyebab konflik dengan mertuanya. Alt News telah menghubungi tunangan Mahjabin.

“Dia tidak dibunuh oleh Taliban pada bulan Oktober. Kematian Mahjabin terjadi pada 6 Agustus dan tubuhnya ditemukan di kamar mandi tunangannya di Kabul. Dia mengklaim Mahjabin mencekik dirinya sendiri sampai mati. Namun, keluarga kami mencurigai adanya tindakan biadab yang dilakukan oleh mertuanya,” kata sang kerabat.

Kerabat itu membagikan gambar batu nisan Mahjabin di mana nisan itu menyebutkan namanya, tanggal kematiannya menurut kalender Persia: 15-5-1400, nama ayahnya: Mohammad Sarwar, dan usianya: 25 tahun.

“Tanggal kematian menurut kalender Persia dikonversi ke 6 Agustus sesuai kalender Inggris. Batu nisan ini berada di Kabul,” kata kerabatnya.

Tiga kalimat pertama dari keadaan kubur, sebagaimana diterjemahkan oleh kerabat, “Makam mendiang Mahjabin Hakimi, putri Mohammad Sarwar Hakimi yang bergabung dengan rahmat Allah pada Jumat malam, 15/5/1400 pada usia 25 tahun.”

Pengguna Facebook Zarmina Alizada, yang tampaknya berteman dengan Mahjabin, telah memposting pesan belasungkawa pada 7 Agustus bersama dengan tanggal kematian yang sama, 15-5-1400.

Dua hari kemudian, pada 9 Agustus, Alizada membuat postingan setelah kembali dari pemakaman Mahjabin

Berbicara tentang Mahjabin, kerabat itu berkata, “Mahjabin adalah anutan bagi gadis dan wanita muda. Sama seperti ayahnya, Md Sarwar Hakimi, dia tertarik pada olahraga seperti bola voli dan bola basket. Sejak 2015, Mahjabin bekerja di Kementerian Dalam Negeri,” dan membagikan tangkapan layar unggahan Facebook Sarwar tentang kematian putrinya. Kami tidak dapat melihat postingan karena tidak bersifat publik. Namun Sarwar membagikan foto jenazah Mahjabin. Dia memiliki tanda merah yang terlihat di tenggorokannya.

Alt News juga mendapat beberapa foto Mahjabin yang dibagikan kerabatanya. Alt News juga mendapatkan akses ke gambar kartu undangan upacara zikir yang dibuat oleh keluarganya. Upacara berlangsung pada 22 Agustus. Foto Mahjabin di kartu cocok dengan salah satu foto yang dibagikan kerabatnya.

Dalam investigasi, Alt News menemukan bahwa kematian Mahjabin Hakimi disebabkan oleh bunuh diri atau mertuanya berperan dalam kematiannya, seperti yang diklaim oleh keluarganya. Keluarga tidak percaya Taliban terlibat.

Alt News tidak dapat memverifikasi penyebab atau keadaan kematiannya tetapi dapat menyimpulkan bahwa Mahjabin Hakimi meninggal pada tanggal 6 Agustus dan bukan pada bulan Oktober seperti yang dilaporkan oleh Independent Persia dan beberapa media India. Selanjutnya, foto mayat Mahjabin Hakimi yang dibagikan oleh ayahnya membuktikan bahwa dia tidak dipenggal.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com


REKOMENDASI



BERITA LAINNYA


DUNIA | 3 Desember 2021

DUNIA | 3 Desember 2021

DUNIA | 3 Desember 2021

DUNIA | 3 Desember 2021

DUNIA | 3 Desember 2021

DUNIA | 3 Desember 2021

DUNIA | 3 Desember 2021

DUNIA | 3 Desember 2021

DUNIA | 3 Desember 2021

DUNIA | 3 Desember 2021

BERITA TERPOPULER


#1
Kemenkes Tegaskan Tak Batalkan Vaksin Covid-19 Lainnya

#2
Wakil Ketua KPK Lili Pintauli Dilaporkan ke Kejagung

#3
Tembus 800 Gol, Ronaldo Jadi Pesepakbola Tertajam di Bumi

#4
Lippo Karawaci Dukung Perpanjangan Insentif PPN Properti

#5
Kekayaan Wakil Ketua KPK Meningkat Rp 4,2 M dalam Setahun

#6
LG Beri Apresiasi untuk Jawara IBF 2021

#7
Menangi Laga Ketiga, Greysia/Apriyani ke Semifinal

#8
Jokowi Ungkap Pernah Minta Kapolri Copot Kapolda Ini

#9
Melchor dan Medco Kelola Hutan di Papua

#10
Satgas Waspada Investasi Hentikan Perdagangan VidyCoin

TERKINI


NASIONAL | 4 Desember 2021

BOLA | 4 Desember 2021

MEGAPOLITAN | 4 Desember 2021

OLAHRAGA | 4 Desember 2021

NASIONAL | 4 Desember 2021

NASIONAL | 3 Desember 2021

OLAHRAGA | 3 Desember 2021

BERITA GRAFIK | 3 Desember 2021

BERITA GRAFIK | 3 Desember 2021

BERITA GRAFIK | 3 Desember 2021