Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved

Panel Kesehatan AS Dukung Pil Anticovid Merck

Rabu, 1 Desember 2021 | 23:36 WIB
Oleh : Unggul Wirawan / WIR
Foto dokumentasi pada 18 Oktober 2021 milik Merck & Co,Inc. menunjukkan kapsul pil antivirus Molnupiravir.

Washington, Beritasatu.com- Satu panel ahli kesehatan Amerika Serikat (AS) pada Rabu (1/12/2021), telah memilih untuk merekomendasikan Molnupiravir, pil antivirus Merck dalam pengobatan Covid-19.

Seperti dilaporkan Al Jazeera, para ilmuwan independen yang ditunjuk oleh Food and Drug Administration (FDA) memberikan suara dengan komposisi 13 mendukung dan 10 menentang otorisasi.

Advertisement

Kemenangan tipis itu mencerminkan beberapa kekhawatiran atas penurunan hasil kemanjuran pengobatan Molnupiravir baru-baru ini, serta kekhawatiran tentang potensi efek samping.

“Saya melihat ini sebagai keputusan yang sangat sulit dengan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban,” kata Ketua Panel, Lindsey Baden dari Harvard Medical School, yang memilih mendukung pengobatan.

Baden mengatakan FDA harus hati-hati menyesuaikan penggunaan obat untuk pasien yang paling diuntungkan. Jika FDA mengizinkan, Molnupiravir akan menjadi pengobatan pertama di rumah untuk virus dalam dua tahun setelah pandemi.

Otorisasi kemungkinan akan terbatas pada pasien yang berisiko tinggi mengembangkan penyakit parah, meskipun populasi yang tepat akan ditentukan oleh badan tersebut.

Molnupiravir, yang sudah disahkan di Inggris, telah terbukti mengurangi tingkat rawat inap dan kematian di antara orang-orang yang berisiko tinggi mengalami Covid-19 parah ketika diminum dalam waktu lima hari sejak timbulnya gejala.

FDA diharapkan memberikan otorisasi penggunaan darurat (EUA) untuk perawatan, yang berarti jutaan dosis akan segera tersedia di apotek.

Pekan lalu, Merck, yang dikenal sebagai MSD di luar Amerika Serikat dan Kanada, merilis hasil lengkap dari uji klinis terhadap 1.400 orang.

Molnupiravir diketahui aman dalam uji klinisnya, dengan efek samping yang tidak serius seperti diare dan pusing yang terjadi kira-kira sama antara kelompok plasebo dan kelompok obat.

Penelitian menunjukkan pil mengurangi risiko rawat inap dan kematian sebesar 30%, hasil yang signifikan meskipun lebih sederhana daripada angka yang diiklankan sebelumnya sebesar 50%, yang didasarkan pada analisis dari setengah jumlah pasien.

Merck belum secara khusus menguji obatnya terhadap varian baru. Namun Merck menyatakan obat itu harus memiliki beberapa potensi berdasarkan keefektifannya terhadap jenis virus corona lainnya. Ketidakpastian itu membuat frustrasi banyak panelis ketika mereka bergulat dengan pertanyaan apakah akan mendukung perawatan Molnupiravir untuk jutaan orang Amerika.

“Tanpa ada data yang mengatakan itu bekerja dengan varian baru, saya benar-benar berpikir kita harus berhati-hati untuk mengatakan bahwa ini adalah jalan yang harus ditempuh,” kata David Hardy dari Fakultas Kedokteran dan Sains Universitas Charles Drew, yang akhirnya memilih untuk mendukung penelitian obat tersebut.

Dokumen pengarahan yang diunggah oleh FDA menjelang pertemuan menggambarkan keseimbangan manfaat-risiko yang diminta oleh para ahli untuk dinilai.

Pemungutan suara pada Selasa (30/11) secara khusus mendukung obat untuk orang dewasa dengan Covid-19 ringan hingga sedang yang menghadapi risiko terbesar, termasuk orang tua dan orang-orang yang memiliki kondisi seperti obesitas dan asma.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com


BERITA TERKAIT



BERITA LAINNYA


DUNIA | 23 Januari 2022

DUNIA | 23 Januari 2022

DUNIA | 23 Januari 2022

DUNIA | 23 Januari 2022

DUNIA | 23 Januari 2022

DUNIA | 23 Januari 2022

DUNIA | 23 Januari 2022

DUNIA | 23 Januari 2022

DUNIA | 23 Januari 2022

DUNIA | 23 Januari 2022

BERITA TERPOPULER


#1
Kemenkes: 2 Pasien Kasus Omicron di Indonesia Meninggal

#2
Polda Metro Bantah Keluarkan Pelat Nomor Polri untuk Arteria Dahlan

#3
Kapolda Sumut: Kapolrestabes Medan Tak Terbukti Terima Suap

#4
Mobil Arteria Dahlan Pakai Pelat Nomor Dinas Polisi, Begini Tanggapan Kompolnas

#5
Mayjen Maruli Simanjuntak, Pangkostrad Termuda dan "Bapak Air"

#6
Ini Susunan Pemain Manchester United vs West Ham

#7
Update Covid-19: Kasus Positif Harian Tembus 3.000 Kasus

#8
CDC: Vaksin Penguat Pfizer dan Moderna Efektif 90 Persen Lawan Omicron

#9
Kasus Covid-19 Naik, Kabupaten Tangerang Siapkan Tempat Isolasi

#10
Sinergisitas Komunikasi Guru dan Orangtua Hindari Learning Loss

TERKINI


EKONOMI | 23 Januari 2022

EKONOMI | 23 Januari 2022

EKONOMI | 23 Januari 2022

MEGAPOLITAN | 23 Januari 2022

DUNIA | 23 Januari 2022

EKONOMI | 23 Januari 2022

KESEHATAN | 23 Januari 2022

BOLA | 23 Januari 2022

EKONOMI | 23 Januari 2022

MEGAPOLITAN | 23 Januari 2022