Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved

Otoritas Tiongkok Desak Pemantauan Emisi Gas Rumah Kaca

Jumat, 21 Januari 2022 | 14:02 WIB
Oleh : Unggul Wirawan / WIR
Pembangkit listrik tenaga panas yang memicu emisi gas rumah kaca terlihat di Hangzhou, di provinsi Zhejiang timur, Tiongkok, pada 16 Juli 2021.

Beijing, Beritasatu.com- Otoritas Tiongkok akan mendesak sektor dan kawasan industri utama untuk mengambil tindakan mengukur emisi gas rumah kaca. Seperti dilaporkan Reuters, Rabu (19/1/2022), tindakan tersebut merupakan bagian dari inisiatif baru untuk meningkatkan kualitas dan pengawasan data.

Menurut dokumen kementerian lingkungan yang dilihat Reuters, di bawah program percontohan, beberapa penyedia listrik tenaga batu bara terbesar di Tiongkok, pabrik baja dan produsen minyak dan gas harus menyusun rencana pemantauan gas rumah kaca baru yang komprehensif pada akhir tahun ini.

“Tiongkok, penghasil gas rumah kaca terbesar di dunia, perlu meningkatkan pengukuran emisi karbonnya sejalan dengan pemantauannya terhadap polutan udara untuk memenuhi janji Presiden Xi Jinping untuk menjadi netral karbon pada tahun 2060,” kata para ahli dan pemerhati lingkungan.

"Berbeda dengan polutan udara, ada kesenjangan besar dalam pelaporan emisi CO2 - tidak ada pelaporan reguler yang akan mengungkapkan total emisi negara itu," kata Lauri Myllyvirta, analis utama di Pusat Penelitian Energi yang berbasis di Helsinki. dan Udara Bersih (CREA).

"Memperluas pemantauan dan pengungkapan emisi yang saat ini berlaku untuk polutan udara menjadi CO2 akan menjadi langkah maju yang besar," tambahnya.

Setelah sejumlah keberhasilan mengendalikan kabut asap yang menyelimuti banyak kota industri Tiongkok selama musim dingin, Dewan Negara, kabinet Tiongkok, telah berjanji untuk memperluas pembatasan terhadap polutan seperti senyawa organik yang mudah menguap (VOC), nitrogen oksida dan limbah logam berat.

“Pembatasan ini akan membutuhkan lebih banyak stasiun pemantauan lingkungan waktu nyata dan teknologi canggih yang dapat mendeteksi emisi yang lebih luas dan menangkap perusahaan yang mencoba menipu,” kata pejabat dan pemerhati lingkungan.

Tapi kesenjangan cakupan yang menganga pada emisi karbon dioksida bisa menjadi tantangan terbesar. Hingga saat ini, sebagian besar stasiun Tiongkok mengandalkan indikator proksi - termasuk konsumsi energi - untuk mengukur CO2. Model indikator itu agak tertinggal dari negara-negara di Eropa.

Menurut dokumen kebijakan, tertanggal September 2021 dan dipasok ke Reuters oleh Kementerian Ekologi dan Lingkungan (MEE), program pemantauan baru bertujuan untuk memberikan "dukungan statistik" untuk perjuangan negara melawan perubahan iklim.

Kota-kota seperti Tangshan dan Hangzhou, bersama dengan wilayah seperti Mongolia Dalam dan Yunnan, juga telah diperintahkan untuk menilai kemampuan kota untuk bertindak sebagai penyerap karbon, termasuk tingkat tutupan hutan dan perubahan penggunaan lahan.

Program percontohan, yang dijadwalkan akan selesai dalam tiga bulan pertama tahun 2023, dirancang untuk menilai praktik terbaik dalam mengukur gas rumah kaca. Program akan mencakup sektor minyak dan gas, baja dan tenaga panas, serta pengolahan limbah, dan akan mencakup gas-gas utama seperti metana serta karbon dioksida.

Perusahaan negara yang terlibat dalam program percontohan, termasuk China Petrochemical Corp (Sinopec), China National Petroleum Corp dan Shandong Energy Corp, tidak segera menanggapi permintaan komentar.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com


BERITA TERKAIT



BERITA LAINNYA












BERITA TERPOPULER


#1

#2

#3

#4

#5

#6

#7

#8

#9

#10

TERKINI