Copyright © 2020 BeritaSatu
Allright Reserved

Per Hari Ini, 172.901 Tenaga Kesehatan Telah Divaksinasi

Sabtu, 23 Januari 2021 | 20:54 WIB
Oleh : Dina Manafe / JAS
Ilustrasi vaksinasi Covid-19.

Jakarta, Beritasatu.com - Pelaksanaan vaksinasi Covid-19 bagi tenaga kesehatan (nakes) masih terus berlangsung di seluruh daerah. Kementerian Kesehatan (Kemkes) mencatat per hari ini, Sabtu (23/1/2021) sebanyak 172.901 orang telah divaksinasi.

“Jumlah tenaga kesehatan yang telah divaksinasi di 13.525 fasilitas layanan kesehatan yang ada di 92 kabupaten dan kota di 34 provinsi sampai hari ini sudah tercatat 172.901 orang,” kata Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kemkes, Siti Nadia Tarmidzi pada temu media mengenai perkembangan vaksinasi, Sabtu (23/1/2021).

Advertisement

Dari 172.901 tenaga kesehatan ini, ada sekitar 27.000 yang belum mendapatkan vaksinasi karena batal atau ditunda dengan berbagai alasan. Di antaranya, saat datang di fasyankes, tekanan darah tinggi lebih dari 140 per 90 saat dilakukan screening. Kemudian ada yang merupakan penyintas Covid-19, ibu menyusui, dan penyakit komorbid atau penyakit bawaan.

Pada tahap awal vaksinasi Covid-19 pemerintah sudah menyebarkan undangan kepada tenaga kesehatan untuk mendapatkan vaksinasi bagi 598.483 dari target sebanyak 1,4 juta. Sisanya sebanyak 888.282 tenaga kesehatan sudah mulai diberikan undangan di tanggal 21 Januari 2021. Bagi yang belum terdaftar di termin pertama ini, mereka akan masuk dalam kelompok termin kedua di luar 92 kabupaten dan kota.

Kemkes optimistis sampai akhir Februari 2021 seluruh target sebanyak 1,4 juta tenaga kesehatan sudah tervaksinasi. Baru kemudian dilanjutkan ke sasaran lainnya yaitu petugas publik dan penduduk lansia yang targetnya mulai diberikan pada Maret hingga April 2021.

Vaksinasi terus dilakukan hingga mencapai target sasaran 181,5 juta orang. Vaksinasi dilaksanakan selama 15 bulan ke depan atau dari Januari 2021 hingga Maret 2022.

Nadia mengatakan, vaksin Covid-19 sangat penting bagi tenaga kesehatan untuk mencegah tingkat keparahan penyakit dan kematian. Saat ini sekitar 600 tenaga kesehatan baik dokter, perawat, bidan, petugas kesehatan lainnya dan tenaga lab wafat akibat Covid-19.

Nadia mengatakan, manfaat vaksin jauh lebih besar dibandingkan risiko yang ditimbulkan. Vaksin Sinovac yang saat ini digunakan untuk program vaksinasi memiliki efikasi atau khasiat sebesar 65,3%. Artinya vaksin ini akan memberikan perlindungan pada tubuh dari infeksi Covid-19 hingga 65,3%, sedangkan risiko untuk terinfeksi hanya 30% lebih.



Sumber: BeritaSatu.com



REKOMENDASI



TRENDING NEWS


BERITA LAINNYA


KESEHATAN | 23 Januari 2021

KESEHATAN | 23 Januari 2021

KESEHATAN | 23 Januari 2021

KESEHATAN | 23 Januari 2021

KESEHATAN | 23 Januari 2021

KESEHATAN | 23 Januari 2021

KESEHATAN | 23 Januari 2021

KESEHATAN | 23 Januari 2021

KESEHATAN | 23 Januari 2021

KESEHATAN | 23 Januari 2021

BERITA TERPOPULER


#1
Lewat Program BSPS Kempupera, Satu Desa di Gorontalo Jadi Wisata Baru

#2
BTS Sabet Dua Piala di Korea Music Awards

#3
Forum Nasabah Ajukan Petisi Desak Pembatalan Restrukturisasi Polis Jiwasraya

#4
Titer Antibodi Tinggi, Bima Arya Dapat Saran Ini dari Menkes

#5
Nurdin Abdullah Bantah Terima Suap, KPK: Kami Punya Bukti Kuat

#6
Politik Uang Merupakan Kejahatan Berat dalam Demokrasi

#7
Dianggap Longgarkan Peredaran Miras, Perpres 10/2021 Ditolak Persis

#8
KPK Akan Dalami Informasi Proyek Reklamasi Makassar New Ports

#9
Kasus Oreint, Guru Besar UI Dorong Pemungutan Suara Ulang di Sabu Raijua

#10
Penjualan Mobil Bekas Bakal Tertekan Akibat Relaksasi PPnBM

TERKINI


EKONOMI | 1 Maret 2021

OLAHRAGA | 1 Maret 2021

EKONOMI | 1 Maret 2021

GAYA HIDUP | 1 Maret 2021

MEGAPOLITAN | 1 Maret 2021

NASIONAL | 1 Maret 2021

EKONOMI | 1 Maret 2021

NASIONAL | 1 Maret 2021

NASIONAL | 1 Maret 2021

MEGAPOLITAN | 1 Maret 2021