Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved

Kimia Farma Didorong Tidak Ragu Sediakan Vaksinasi Berbayar

Selasa, 13 Juli 2021 | 17:56 WIB
Oleh : Markus Junianto Sihaloho / CAR
Ilustrasi vaksinasi Covid-19.

Jakarta, Beritasatu.com - Ekonom Dradjad H Wibowo mendorong Kimia Farma tidak usah ragu untuk menyediakan vaksinasi gotong royong dan mandiri yang berbayar untuk masyarakat umum. Langkah ini penting demi memastikan kenaikan cakupan penggunaan vaksin di masyarakat, sehingga tercapai herd immunity atau kekebalan komunal.

“Bagi saya vaksin berbayar itu sangat bagus. Apakah perusahaan yang membayar, dikenal dengan vaksin gotong royong, atau individu yang membayar, dikenal sebagai vaksin mandiri, keduanya sangat kita butuhkan,” kata Dradjad, Selasa (13/7/2021).

Advertisement

Drajad mengatakan pelebaran distribusi vaksin harus dilakukan, walau secara komersial. Asal yang dikomersialkan itu vaksin yang berasal dari hibah bilateral. Vaksin berbayar ini bisa dilakukan dengan vaksin komersial seperti buatan Pfizer dan atau Moderna.

Advertisement

“Alasannya sederhana. Kita perlu menaikkan cakupan vaksinasi sebesar dan secepat mungkin agar herd immunity segera tercapai. Tujuannya agar rakyat bisa beraktivitas normal sesegera mungkin. Lihat saja AS dan Inggris yang cakupan vaksinasi Covid-19 nya sudah tinggi. Aktivitas di sana relatif pulih. Orang bisa nonton bola di Wembley,” ujar Drajad.

Selain itu, Dradjad mengatakan kondisi ini mau tak harus diterima. Pasalnya, kemampuan fiskal negara relatif terbatas.

“Bagi rakyat yang mampu sebaiknya dibuka kesempatan membeli vaksin sendiri. Toh ini untuk kesehatan dan keselamatan mereka juga. Negara membayari rakyat yang kurang mampu,” ucap Drajad.

Dengan tingginya cakupan vaksinasi, Drajad menilai kepercayaan konsumen dan bisnis akan pelan-pelan pulih. Harapannya, konsumsi rumah tangga dan investasi akan mulai pulih juga sehingga Indonesia bisa kembali ke zona pertumbuhan positif.

“Jadi saran saya, Kimia Farma dan BUMN Farmasi yang lain maju terus saja dengan vaksinasi berbayar. Menkes dan menteri terkait lainnya tinggal menjelaskan hal ini dengan baik kepada publik,” demikian Drajad.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com


REKOMENDASI



BERITA LAINNYA


KESEHATAN | 23 September 2021

KESEHATAN | 23 September 2021

KESEHATAN | 23 September 2021

KESEHATAN | 22 September 2021

KESEHATAN | 22 September 2021

KESEHATAN | 22 September 2021

KESEHATAN | 22 September 2021

KESEHATAN | 22 September 2021

KESEHATAN | 22 September 2021

KESEHATAN | 22 September 2021

BERITA TERPOPULER


#1
Konsultan Properti Sebut Rocky Gerung Sengaja Beli Tanah Bodong untuk Buat Gaduh

#2
Ini Penjelasan Warga Soal Cekcok Pemilik Rumah dengan Sekuriti di Permata Buana

#3
Operasi Tangkap Tangan KPK di Kolaka Timur, Sejumlah Pihak Diringkus

#4
Luhut Pandjaitan Gugat Perdata Aktivis Haris Azhar dan Fatia Rp 100 Miliar

#5
Pemerintah Tetapkan 16 Hari Libur Nasional Tahun 2022

#6
Konflik Lahan Rocky Gerung vs Sentul City, Pengamat: BPN Bertanggung Jawab

#7
Di PBB, Biden Menyerukan Kemerdekaan untuk Palestina

#8
Toko Obat Ilegal di Bekasi Digerebek Polisi

#9
Viral, Foto Bugil Diduga di Tempat Wisata Tebing Koja Tangerang

#10
Pesawat Sempat Gagal Mendarat, Tim Bulutangkis Indonesia Dibuat Tegang

TERKINI


EKONOMI | 23 September 2021

NASIONAL | 23 September 2021

EKONOMI | 23 September 2021

MEGAPOLITAN | 23 September 2021

OLAHRAGA | 23 September 2021

EKONOMI | 23 September 2021

DUNIA | 23 September 2021

NASIONAL | 23 September 2021

NASIONAL | 23 September 2021

KESEHATAN | 23 September 2021