Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved

Tjandra Yoga: BA.2 Merupakan Subvarian Omicron Terbaru

Jumat, 28 Januari 2022 | 17:02 WIB
Oleh : WM
Guru besar FKUI sekaligus Direktur Pascasarjana Universitas Yarsi, Tjandra Yoga Aditama

Jakarta, Beritasatu.com - Pakar Ilmu Kesehatan dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) Tjandra Yoga Aditama mengatakan, BA.2 (stealth Omicron) merupakan subvarian Omicron terbaru yang sedang meningkat di sejumlah negara.

"Di beberapa negara, varian BA.2 ini makin meningkat, seperti di India, Filipina dan juga mulai ada laporan antara lain dari Denmark, Inggris dan Jerman," kata Tjandra Yoga Aditama, Jumat (28/1/2022).

Tjandra mengatakan, sebanyak 89,1% (332.155) dari total 372.680 sampel sekuen yang dilaporkan ke Global Initiative on Sharing All Influenza Data (GISAID) dari berbagai negara di dunia hingga Selasa (25/1/2022) adalah Omicron.

Sisanya adalah varian Delta 39.804 sampel sekuen (10,7%), varian Gana 28 sekuen (kurang dari 0.1%), varian Alfa empat sekuen (kurang dari 0,1%), varian lain yaitu Mu dan Lambda yang tergolong dalam Variant of Interest (VoI) sebanyak dua sekuen (kurang dari 0,1%).

"Sekarang sedang banyak dibicarakan tentang BA.2, salah satu jenis varian Omicron," ujarnya.

Direktur Pasca Sarjana Universitas YARSI itu mengatakan, varian Omicron meliputi jenis B.1.1.529, BA.1, BA.2 dan BA.3. "Data GISAID pada 25 Januari 2022 menunjukkan 98,8% di antara data yang ada di mereka adalah BA.1, walaupun jumlah negara yang melaporkan BA.2 juga terus makin meningkat," katanya.

Menurut berita di media massa, kata Tjandra, maka sudah mulai ada BA.2 Omicron di Indonesia. Namun Mantan Direktur WHO Asia Tenggara itu mendorong agar laporan tersebut dianalisa kemungkinan dampaknya.

"Kita ketahui bahwa BA.2 dikenal sebagai stealth Omicron atau Omicron yang 'menipu', khususnya karena adanya delesi fenomena S-Gene Target Failure (SGTF)," katanya.

SGTF merupakan salah satu metode yang digunakan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) dalam mendeteksi dini potensi varian Omicron menggunakan reagen sebagai bahan baku tes cepat PCR sebelum dianalisa lebih lanjut dengan whole genome sequence.

"Sehingga dapat tidak terdeteksi oleh pemeriksaan PCR SGTF yang kini justru mulai diperbanyak di negara kita," ujarnya.

Meski jumlah kasus varian BA.2 masih amat kecil, kata Tjandra, tetapi jika jumlahnya makin banyak maka bukan tidak mungkin dapat mempengaruhi kebijakan yang perlu diambil dalam upaya pengendalian penyakit.

Sementara itu Kemenkes melaporkan kasus konfirmasi nasional hingga Kamis (27/1/2022) berjumlah 8.077 atau naik dari hari sebelumnya yakni 7.010 kasus.

Di dalamnya terdapat 3 provinsi dengan kasus konfirmasi tinggi yakni DKI sebanyak 4.149 kasus dengan 3.920 kasus lokal dan 229 Pelaku Perjalanan Luar Negeri (PPLN), Jawa Barat 1.744 kasus dengan 1.736 kasus lokal dan 8 PPLN, Banten 1.291 kasus dengan 1.272 kasus lokal dan 19 PPLN.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: ANTARA


BERITA TERKAIT



BERITA LAINNYA












BERITA TERPOPULER


#1

#2

#3

#4

#5

#6

#7

#8

#9

#10

TERKINI