Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved

Pesan dari Vatikan: Kemajemukan Merupakan Kekuatan Bangsa Indonesia

Minggu, 24 Januari 2021 | 10:25 WIB
Oleh : L Gora Kunjana / AO
Staf Dewan Kepausan Untuk Dialog AntarUmat Beragama yang berkedudukan di Vatikan, RP Markus Solo Kewuta SVD, memimpin misa langsung dari Vatikan yang digelar dalam rangkaian acara "Buka Tahun Bersama Paguyuban Wartawan Katolik Indonesia (PWKI) 2021" yang digelar secara virtual, Sabtu, 23 Januari 2021.

Jakarta, Beritasatu.com - Ikatan kebangsaan dan semangat keindonesiaan pada saat ini dirasakan kian melemah. Penyebab utamanya adalah telah terjadi polarisasi dalam tubuh bangsa Indonesia dan ini mengakibatkan kemajemukan bangsa, yang seharusnya menjadi kekuatan, justru menjadi kelemahan karena kurangnya kesadaran masyarakat akan anugerah tersebut.

Akibatnya, sejak merdeka Indonesia menghadapi berbagi krisis termasuk politik, relasi sosial budaya, relasi lintas agama, berbagai malapetaka hingga ancaman degradasi moral. Bahkan di saat Indonesia menghadapi pandemi, krisis tetap terjadi dengan kondisi masyarakat terbelah dalam berbagai posisi.

Demikian ditegaskan oleh Staf Dewan Kepausan Untuk Dialog AntarUmat Beragama yang berkedudukan di Vatikan RP Markus Solo Kewuta SVD, konselebrans utama dalam misa secara virtual "Buka Tahun Baru Bersama Paguyuban Wartawan Katolik Indonesia (PWKI) ke-16 2021", Sabtu (23/1/2021).

Konselebrans lain dalam misa yang diadakan di Roma, Italia, itu adalah RP Agustinus Purnomo MSF (Superior General Kongregasi MSF) dan RP Paulus Laurentius Pitoy MSC (Assistant Superior General Kongregasi MSC). Ketiga konselebran itu berasal dari Indonesia.

Markus Solo menegaskan, krisis yang muncul di Indonesia pada saat ini terutama disebabkan ada sebagian masyarakat yang tidak mendukung serta bekerja sama secara jujur dan sekaligus sepenuh hati kepada presiden yang resmi dipilih secara demokratis. Hal ini menambah berbagai kompleksitas krisis yang menambah berbagai persoalan yang dulu belum terpecahkan.

“Saya mengimbau kepada wartawan Indonesia terutama wartawan Katolik untuk menjaga keutuhan dengan mempererat ikatan dan spirit keindonesiaan demi utuhnya NKRI dengan berpegang pada tiga hal yakni percaya pada penyertaan Tuhan, aktif menebarkan benih kasih dan kebenaran, serta terus mengabarkan warta gembira,” tegas Markus Solo yang berasal dari Nusa Tenggara Timur itu.

Markus Solo menggarisbawahi, dalam menunaikan tugasnya, PWKI menghadapi tantangan dunia Indonesia yang sebagian warganya berani berada dalam post truth era atau era pascakebenaran, yang lebih suka menyebar hoax dan fake news daripada kebenaran.

“Mengutip pernyataan Rasul Paulus, kelompok masyarakat post truth itu lebih suka memilih menjadi hamba-hamba huruf dan kalimat yang dapat menghancurkan nilai-nilai kehidupan bersama daripada menjadi hamba-hamba roh yang menyebarkan napas-napas kehidupan yang menyelamatkan. Tantangan inilah yang harus dihadapi para wartawan, terutama ketika berenang melawan arus, terjadi pertentangan nurani dan bahkan yang melukai integritas,” ujar Markus Solo.

Dalam konteks ini, wartawan seharusnya menjadi “nabi” (modern) yang hidup di zaman open society (masyarakat terbuka) seperti sekarang ini. Para wartawan harus siap menjadi ‘nabi” yang berani ditolak, dicemooh ketika harus memperjuangkan kebenaran.

“Wartawan harus menjadi garam dan terang. Para wartawan tidak boleh membiarkan diri dimanipulasi oleh orang lain agar misi serta jati dirinya menjadi garam yang melezatkan dan terang yang menerangi tidak kabur agar diperoleh kebenaran,” ujarnya.

Hanya saja, Pastor Markus mengingatkan, karena kebenaran cenderung memperhamba manusia atas nama hukum dan aturan, wartawan harus memiliki kasih untuk mengontrol kebenaran itu sendiri. Kasih adalah DNA, parameter kemuridan Kristus, dan akhirnya kebenaran berfungsi untuk memerdekakan kita.

Hadir dalam acara ini Menkominfo Johnny G Plate, Dubes Indonesia untuk Tahta Suci L Amrih Jinangkung, dan Dirjen Bimas Katolik Y Bayu Samodro.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, Buka Tahun Baru Bersama PWKI kali ini juga memberi anugerah “Terima Kasihku Kepadamu" kepada Ketua KPK Komjen Firli Bahuri, Kepala Satgas Penanganan Covid-19 Letjen Doni Monardo, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, dan wanita inspiratif yang juga perancang busana Anne Avantie.



Sumber: BeritaSatu.com


REKOMENDASI



BERITA LAINNYA


NASIONAL | 24 Januari 2021

NASIONAL | 24 Januari 2021

NASIONAL | 24 Januari 2021

NASIONAL | 24 Januari 2021

NASIONAL | 24 Januari 2021

NASIONAL | 24 Januari 2021

NASIONAL | 24 Januari 2021

NASIONAL | 23 Januari 2021

NASIONAL | 23 Januari 2021

NASIONAL | 23 Januari 2021

BERITA TERPOPULER


#1
Tiongkok Akui Efektivitas Vaksin Sinovac Tergolong Rendah

#2
Hantam Leicester, West Ham Perbesar Peluang ke Liga Champions

#3
Menit Ke-79, Cavani Bawa MU Balik Memimpin

#4
Manfaat Susu untuk Tingkatkan Imunitas Selama Bulan Puasa

#5
Sejumlah Pekerja Informal di Tangerang Curi Start Mudik

#6
Resmi, Tol Japek II Berubah Nama Jadi Jalan Layang Sheikh Mohamed Bin Zayed

#7
Pabrik dan Bank Ditutup, Ekonomi Myanmar Runtuh

#8
Akhir 2021, Output Vaksin Covid-19 Tiongkok Capai 3 Miliar Dosis

#9
Sempat Tertinggal, MU Bangkit dan Taklukkan Tottenham

#10
Kadin Dukung Lombok Jadi Pusat Budi Daya Lobster

TERKINI


BERITA GRAFIK | 12 April 2021

NASIONAL | 12 April 2021

NASIONAL | 12 April 2021

EKONOMI | 12 April 2021

NASIONAL | 12 April 2021

DUNIA | 12 April 2021

BERITA GRAFIK | 12 April 2021

MEGAPOLITAN | 12 April 2021

BERITA GRAFIK | 12 April 2021

MEGAPOLITAN | 12 April 2021