Copyright © 2020 BeritaSatu
Allright Reserved

Kemdikbud: Paksa Siswi Non-Muslim Pakai Jilbab, Pelaku Harus Disanksi

Minggu, 24 Januari 2021 | 12:18 WIB
Oleh : Maria Fatima Bona / FMB
Ilustrasi siswi berjilbab.

Jakarta, Beritasatu.com - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) menyesalkan tindakan intoleransi saat seorang siswi non-muslim diminta mengenakan hijab atau jilbab di Sekolah Menengah Kejuruan Negeri (SMKN) 2 Padang, Sumatera Barat (Sumbar). Dalam hal ini, harus ada sanksi tegas terhadap setiap pelaku yang terbukti melanggar peraturan di satuan pendidikan.

Dirjen Pendidikan Vokasi (Diksi) Kemdikbud, Wikan Sakarinto sangat menyesalkan tindakan yang tidak sesuai dengan peraturan tersebut. “Ketentuan mengenai pakaian siswa/siswi di satuan pendidikan telah diatur dalam Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan,” kata Wikan dalam siaran pers, Minggu (24/1/2021).

Advertisement

Menurut Wikan, ketentuan mengenai seragam sekolah telah diatur melalui Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Permendikbud) Nomor 45 tahun 2014 tentang Pakaian Seragam Sekolah Bagi Peserta Didik Jenjang Pendidikan Dasar dan Menengah. Permendikbud tentang pakaian seragam sekolah ini tidak mewajibkan model pakaian kekhususan agama tertentu menjadi pakaian seragam sekolah.

Sekolah tidak boleh membuat peraturan atau imbauan bagi peserta didik untuk menggunakan model pakaian kekhususan agama tertentu sebagai pakaian seragam sekolah. Sekolah juga tidak boleh melarang jika peserta mengenakan seragam sekolah dengan model pakaian kekhususan agama tertentu berdasarkan kehendak orang tua, wali, dan peserta didik yang bersangkutan.

“Dinas Pendidikan harus memastikan Kepala sekolah, guru, pendidik, dan tenaga pendidik untuk mematuhi Permendikbud Nomor 45 tahun 2014,” ujar Wikan.

Menyikapi kasus tersebut, Wikan mengatakan, Kepala Dinas Pendidikan Sumbar telah menyatakan sikapnya bahwa akan melakukan evaluasi terhadap aturan yang sifatnya diskriminatif, dan mengambil tindakan tegas terhadap aparatnya yang tidak mematuhi peraturan.

Wikan mengapresiasi langkah pemerintah daerah yang bertindak cepat untuk menuntaskan persoalan ini. “Kami mendukung setiap langkah investigasi dan penuntasan persoalan ini secepat mungkin untuk memastikan kejadian yang sama tidak terulang baik di sekolah yang bersangkutan atau di daerah lain,” ucapnya.

Oleh karena itu, Wikan mendorong seluruh pemerintah daerah untuk konsisten melakukan sosialisasi atas Permendikbud Nomor 45 tahun 2014. Dengan demikian, seluruh dinas pendidikan, satuan pendidikan, dan masyarakat memiliki pemahaman yang sama mengenai ketentuan seragam sekolah.

Kemdikbud berharap, seluruh warga pendidikan mampu memahami, menjalankan, dan menjaga agar rasa saling menghormati dan toleransi dapat diwujudkan semaksimal mungkin. “Harapannya tidak akan terjadi lagi praktik pelanggaran aturan terkait pakaian seragam yang menyangkut agama dan kepercayaan seseorang di satuan Pendidikan. Kami di Kementerian, akan terus bekerja keras dan mengambil langkah-langkah tegas agar praktik intoleransi dilingkungan pendidikan dapat dihentikan,” pungkas Wikan.



Sumber: BeritaSatu.com



REKOMENDASI



TRENDING NEWS


BERITA LAINNYA


NASIONAL | 24 Januari 2021

NASIONAL | 24 Januari 2021

NASIONAL | 24 Januari 2021

NASIONAL | 24 Januari 2021

NASIONAL | 24 Januari 2021

NASIONAL | 24 Januari 2021

NASIONAL | 24 Januari 2021

NASIONAL | 24 Januari 2021

NASIONAL | 24 Januari 2021

NASIONAL | 24 Januari 2021

BERITA TERPOPULER


#1
Lewat Program BSPS Kempupera, Satu Desa di Gorontalo Jadi Wisata Baru

#2
BTS Sabet Dua Piala di Korea Music Awards

#3
Mulai Hari Ini, Token Listrik Gratis Bisa Diklaim!

#4
Forum Nasabah Ajukan Petisi Desak Pembatalan Restrukturisasi Polis Jiwasraya

#5
Ratusan Lagu K-Pop Hilang dari Spotify

#6
Titer Antibodi Tinggi, Bima Arya Dapat Saran Ini dari Menkes

#7
Nurdin Abdullah Bantah Terima Suap, KPK: Kami Punya Bukti Kuat

#8
Politik Uang Merupakan Kejahatan Berat dalam Demokrasi

#9
Dianggap Longgarkan Peredaran Miras, Perpres 10/2021 Ditolak Persis

#10
KPK Akan Dalami Informasi Proyek Reklamasi Makassar New Ports

TERKINI


EKONOMI | 1 Maret 2021

NASIONAL | 1 Maret 2021

EKONOMI | 1 Maret 2021

EKONOMI | 1 Maret 2021

NASIONAL | 1 Maret 2021

EKONOMI | 1 Maret 2021

EKONOMI | 1 Maret 2021

OLAHRAGA | 1 Maret 2021

EKONOMI | 1 Maret 2021

GAYA HIDUP | 1 Maret 2021