Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved

Wapres Minta Data Kemiskinan Lebih Mutakhir dan Akurat

Minggu, 17 Oktober 2021 | 16:33 WIB
Oleh : Markus Junianto Sihaloho / FMB
Wakil Presiden Ma'ruf Amin (depan) didampingi Gubernur NTT Victor B Laiskodat (tengah) menghadiri rapat terbatas percepatan penanggulangan kemiskinan ekstrem lima Kabupaten Sasaran Prioritas tahun 2021 di Aula Rujab Gubernur NTT, di Kupang, Minggu, 17 Agustus 2021.

Jakarta, Beritasatu.com - Wakil Presiden (Wapres) KH Ma’ruf Amin memimpin Rapat Koordinasi (Rakor) Percepatan Penanggulangan Kemiskinan Ekstrem Kabupaten Prioritas Provinsi Nusa Tenggara Timur 2021, Minggu (17/10/2021).

Rapat ini dihadiri oleh Gubernur NTT Viktor Laiskodat dan para bupati dari lima kabupaten yang merupakan sasaran prioritas penanggulangan kemiskinan ekstrem 2021. Yaitu Kabupaten Manggarai Timur, Sumba Timur, Sumba Tengah, Rote Ndao, dan Timor Tengah Selatan.

Advertisement

Wapres memberikan kesempatan kepada Gubernur dan para Bupati untuk melaporkan kondisi daerahnya disertai kendala yang dihadapi. Salah satu yang mengemuka adalah masalah data rumah tangga miskin ekstrem yang belum sempurna. Wapres memberikan arahan agar perbaikan data terus diupayakan.

“Saya minta agar perbaikan data terus dilakukan, sehingga untuk pelaksanaan program-program pada tahun 2022 sampai tahun 2024, kita dapat menggunakan data rumah tangga miskin ekstrem yang lebih mutakhir dan akurat,” kata Wapres Maruf Amin.

Wapres menyatakan tantangan sebenarnya adalah bagaimana membuat program pemerintah agar tepat sasaran. Artinya memastikan berbagai program bantuan yang ada dapat diterima oleh rumah tangga miskin ekstrem yang ada di lima wilayah kabupaten prioritas tersebut.

Tantangan berikutnya, tutur Wapres adalah keterbatasan waktu pada tahun 2021 yang tersisa kurang dari 3 bulan. Menurutnya, tidak bisa hanya dengan mengandalkan program perlindungan sosial dan pemberdayaan yang reguler.

“Untuk itu, pada 3 bulan terakhir 2021 ini kita akan menambahkan upaya khusus menggunakan program yang ada yaitu Program Sembako dan BLT-Desa,” ucapnya.

Wapres menyampaikan bahwa rapat di NTT kali ini merupakan titik akhir dari rangkaian kunjungan kerja ke tujuh provinsi prioritas penanggulangan kemiskinan ekstrem 2021.

“Rapat ini juga merupakan rangkaian dari kunjungan kerja saya ke tujuh provinsi prioritas tahun 2021 yang sudah dimulai sejak akhir September lalu di Bandung Jawa Barat, Surabaya Jawa Timur, Semarang Jawa Tengah, Ambon Maluku, Manokwari Papua Barat, dan Jayapura Papua,” jelas Wapres Maruf Amin.

Sebagai informasi, jumlah rumah tangga miskin ekstrem di lima kabupaten prioritas di NTT mencapai 212.672 jiwa dengan total jumlah rumah tangga miskin ekstrem 89.410.

Jumlah tersebut tersebar di Kabupaten Sumba Timur dengan tingkat kemiskinan ekstrem 17,47% dan jumlah penduduk miskin ekstrem 45.550 jiwa.

Kabupaten Timor Tengah Selatan dengan tingkat kemiskinan ekstrem 17.30% dan jumlah penduduk miskin ekstrem 81.180 jiwa.

Kabupaten Rote Ndao dengan tingkat kemiskinan ekstrem 16,21% jumlah dan penduduk miskin ekstrem 28.720 jiwa.

Kabupaten Sumba Tengah dengan tingkat kemiskinan ekstrem 21,51% dan jumlah penduduk miskin ekstrem 15.820 jiwa.

Serta Kabupaten Manggarai Timur dengan tingkat kemiskinan ekstrem 15,43% dan jumlah penduduk miskin ekstrem 44.630 jiwa.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com


REKOMENDASI



BERITA LAINNYA


NASIONAL | 30 November 2021

NASIONAL | 30 November 2021

NASIONAL | 30 November 2021

NASIONAL | 30 November 2021

NASIONAL | 30 November 2021

NASIONAL | 30 November 2021

NASIONAL | 30 November 2021

NASIONAL | 30 November 2021

NASIONAL | 30 November 2021

NASIONAL | 30 November 2021

BERITA TERPOPULER


#1
Suasana Tak Kondusif, Musda V KBPP Polri Sulut Dibatalkan

#2
Warga Afsel yang Positif Omicron Sempat Transit di Singapura

#3
Ini Aturan Terbaru Bepergian Saat Liburan Nataru

#4
Fadel Muhammad: MPR Kecewa dengan Kinerja Kemenkeu

#5
Pemerintah Naikkan Status PPKM di Jakarta Jadi Level 2

#6
Calon Umrah dengan Vaksin Sinovac Wajib Karantina 3 Hari

#7
Reuni 212 Pindah ke Bogor, Ini Saran Ridwan Kamil

#8
Ini Hasil Undian BWF World Tour Finals

#9
Bos Moderna Peringatkan Vaksin Kurang Efektif untuk Omicron

#10
Kapolda Rencana Buat Arena untuk Balapan Liar

TERKINI


BOLA | 1 Desember 2021

BERITA GRAFIK | 1 Desember 2021

KESEHATAN | 1 Desember 2021

BOLA | 1 Desember 2021

KESEHATAN | 1 Desember 2021

MEGAPOLITAN | 1 Desember 2021

MEGAPOLITAN | 1 Desember 2021

DUNIA | 30 November 2021

NASIONAL | 30 November 2021

DUNIA | 30 November 2021