Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved

KPK Bakal Dalami Keterlibatan DPRD Muba di Kasus Suap Dodi Reza Alex Noerdin

Minggu, 17 Oktober 2021 | 19:52 WIB
Oleh : Fana F Suparman / FFS
Bupati Musi Banyuasin Dodi Reza Alex Noerdin (ketiga kanan) dengan menggunakan rompi tahanan KPK berjalan menuju mobil tahanan usai menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Jakarta, Sabtu, 16 Oktober 2021.

Jakarta, Beritasatu.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memastikan bakal terus mengusut dan mengembangkan kasus dugaan suap proyek yang menjerat Bupati Musi Banyuasin (Muba), Dodi Reza Alex Noerdin dan tiga orang lainnya. Tak tertutup kemungkinan KPK bakal mendalami peran dan keterlibatan DPRD Muba. Hal ini mengingat rencana dan anggaran proyek dibahas pemerintah kabupaten dan DPRD.

Plt Jubir KPK, Ali Fikri menyatakan, sejauh ini, Dodi diduga memerintahkan anak buahnya untuk merekayasa lelang agar memenangkan pihak tertentu. Namun, Ali memastikan tim penyidik akan mendalami setiap informasi dengan memeriksa para saksi kasus ini.

Advertisement

"Sejauh ini soal dugaan ada rekayasa lelang pada tahap pelaksanaannya. Namun setiap informasi kami pastikan akan dilakukan pendalaman lebih lanjut melalui pemeriksaan saksi dan alat bukti lain," kata Ali saat dikonfirmasi, Minggu (17/10/2021).

Diketahui, KPK menetapkan Dodi Reza Alex Noerdin sebagai tersangka kasus dugaan suap terkait sejumlah proyek di lingkungan Pemkab Muba. Tak hanya Dodi, dalam kasus ini, KPK juga menjerat Kepala Dina PUPR Pemkab Muba, Herman Mayori; Kabid SDA atau PPK Dinas PUPR Muba, Eddi Umari; dan Direktur PT Selaras Simpati Nusantara, Suhandy.

Penetapan tersangka terhadap Dodi yang merupakan anak sulung mantan Gubernur Sumatera Selatan, Alex Noerdin dan sejumlah pihak lainnya ini dilakukan KPK melalui gelar perkara setelah memeriksa intensif sejumlah pihak yang diringkus dalam OTT pada Jumat (15/10/2021) malam.

KPK menduga Dodi Reza Alex telah mengarahkan Herman Mayori, Eddi Umari dan beberapa pejabat lain di Dinas PUPR Kabupaten Muba agar merekayasa proses lelang sejumlah proyek di Muba. Salah satunya dengan membuat list paket pekerjaan dan telah pula ditentukan calon rekanan yang akan menjadi pelaksana pekerjaan tersebut.

Selain itu, Dodi Reza Alex Noerdin juga telah menentukan adanya prosentase pemberian fee dari setiap nilai proyek paket pekerjaan di Kabupaten Muba yaitu 10% untuk dirinya, 3% sampai dengan 5% untuk Herman Mayori dan 2% sampai dengan 3% untuk Eddi Utari serta pihak terkait lainnya.

Untuk tahun 2021 pada Bidang Sumber Daya Air Dinas PUPR Kabupaten Muba, perusahaan milik Suhandy menjadi pemenang dari empat paket proyek. Keempat proyek itu, yakni rehabilitasi daerah irigasi Ngulak III (IDPMIP) di Desa Ngulak III, Kec. Sanga dengan nilai kontrak Rp 2,39 miliar; peningkatan jaringan irigasi DIR Epil dengan nilai kontrak Rp 4,3 miliar; peningkatan jaringan irigasi DIR Muara Teladan dengan nilai kontrak Rp 3,3 miliar; normalisasi Danau Ulak Ria Kecamatan Sekayu dengan nilai kontrak Rp 9,9 miliar.

Dari keempat proyek itu, total commitment fee yang akan diterima oleh Dodi dari Suhandy sejumlah sekitar Rp 2,6 miliar. Suhandy diduga telah telah menyerahkan sebagian uang tersebut kepada Dodi melalui Herman dan Eddi.

Dodi Reza Alex Noerdin merupakan anak sulung mantan Gubernur Sumatera Selatan, Alex Noerdin. Alex yang juga mantan Bupati Musi Banyuasin dua periode saat ini ditahan Kejaksaan Agung di Rutan Salemba atas dua kasus korupsi. Kedua kasus korupsi yang menjerat Alex, yakni dugaan korupsi dana hibah dari dana APBD Provinsi Sumatera Selatan tahun 2015 dan tahun 2017 kepada Yayasan Wakaf Masjid Sriwijaya Palembang terkait pembangunan Masjid Sriwijaya Palembang serta kasus dugaan korupsi dugaan korupsi pembelian gas bumi oleh BUMD Perusahaan Daerah Pertambangan dan Energi (PDPDE) Sumatera Selatan tahun 2010-2019.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com


REKOMENDASI



BERITA LAINNYA


NASIONAL | 1 Desember 2021

NASIONAL | 1 Desember 2021

NASIONAL | 1 Desember 2021

NASIONAL | 1 Desember 2021

NASIONAL | 1 Desember 2021

NASIONAL | 1 Desember 2021

NASIONAL | 30 November 2021

NASIONAL | 30 November 2021

NASIONAL | 30 November 2021

NASIONAL | 30 November 2021

BERITA TERPOPULER


#1
Ini Aturan Terbaru Bepergian Saat Liburan Nataru

#2
Fadel Muhammad: MPR Kecewa dengan Kinerja Kemenkeu

#3
Calon Umrah dengan Vaksin Sinovac Wajib Karantina 3 Hari

#4
Reuni 212 Pindah ke Bogor, Ini Saran Ridwan Kamil

#5
Kapolda Rencana Buat Arena untuk Balapan Liar

#6
Bos Moderna Peringatkan Vaksin Kurang Efektif untuk Omicron

#7
Siap Rights Issue Rp 890 M, MPPA Raih Pernyataan Efektif OJK

#8
Masih PPKM Level 3, Polres Bogor Tak Beri Izin Reuni 212

#9
Simulasi Pilpres, Prabowo-Puan 67,7 Persen

#10
Kota Termahal di Dunia 2021, Posisi Paris Tergeser

TERKINI


EKONOMI | 1 Desember 2021

MEGAPOLITAN | 1 Desember 2021

MEGAPOLITAN | 1 Desember 2021

EKONOMI | 1 Desember 2021

EKONOMI | 1 Desember 2021

EKONOMI | 1 Desember 2021

EKONOMI | 1 Desember 2021

EKONOMI | 1 Desember 2021

EKONOMI | 1 Desember 2021

EKONOMI | 1 Desember 2021