Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved

580 Ekor Bulus Karapas Lunak Dilepasliarkan di Sungai Mekong

Rabu, 25 Mei 2022 | 07:33 WIB
Oleh : Unggul Wirawan / WIR
Pejabat WCS Kamboja dan Administrasi Perikanan melepaskan 100 bulus karapas lunak raksasa Cantor yang terancam punah ke Sungai Mekong di provinsi Kratie pada Senin 23 Mei 2022. 

Phnom Penh, Beritasatu.com- Sekitar 580 tukik bulus karapas lunak raksasa Cantor yang terancam punah dibebaskan ke alam liar di sepanjang Sungai Mekong di provinsi Kratie, Kamboja timur laut pada Senin (23/5/2022)

Wildlife Conservation Society (WCS) Kamboja dan Administrasi Perikanan Kamboja bersama-sama melepaskan bulus-bulus itu untuk merayakan Hari Penyu Sedunia.

“Pada musim bertelur 2022, tim perlindungan sarang masyarakat menemukan 63 sarang dengan 2.155 telur. Tim menambahkan bahwa dari Maret hingga saat ini, 982 bayi bulus menetas dari 40 sarang, di mana 402 tukik dilepaskan ke alam liar, sedangkan sisanya dilepasliarkan,” kata Ken Sereyrotha, direktur program negara untuk WCS Kamboja.

Tim konservasi menunggu nasib telur yang tersisa, dan mereka berharap sarang yang tersisa ini akan menunjukkan hasil yang positif. Pada musim bersarang tahun 2021, tim menemukan 66 sarang dengan 2.528 telur dan melepaskan 1.300 tukik ke alam liar.

“Dengan dukungan terus menerus dari para donor kami dan kerjasama yang baik dari Administrasi Perikanan (FiA), ditambah komitmen yang kuat dari staf lapangan kami dan tim perlindungan sarang masyarakat, WCS telah membuat kemajuan yang signifikan dalam melestarikan spesies penyu yang terancam punah ini selama beberapa tahun terakhir,” katanya.

Namun, spesies ini terancam oleh perburuan dan perdagangan ilegal. Pada tahun 2021, setidaknya sembilan ekor terlihat diperdagangkan secara daring dan dua ekorditemukan mati oleh penangkapan ikan ilegal.

“Bulus karapas lunak raksasa Cantor, Pelochelys cantorii, terdaftar dalam Daftar Merah Spesies Terancam Punah Internasional untuk Konservasi Alam,” kata pernyataan itu.

Menurut WCS Kamboja, hanya sedikit catatan tentang spesies yang ada di Laos dan negara-negara lain. Bulus Cantor telah menghilang di sebagian besar wilayah sebelumnya di Vietnam dan Thailand karena perburuan dan perdagangan bulus dewasa dan pengumpulan ilegal telur bulus untuk makanan.

Spesies bulus dianggap punah di bagian Sungai Mekong di Kamboja sampai ditemukan kembali pada tahun 2007 di bentangan sungai sepanjang 48 km antara provinsi Kratie dan Stung Treng.

Ouk Vibol, direktur Departemen Perikanan Konservasi Administrasi Perikanan, sangat menghargai partisipasi pemerintah setempat, masyarakat dan WCS dalam konservasi bulus yang terancam punah sehingga mereka dapat bertahan di badan air alami.

“Semua pemangku kepentingan harus melanjutkan upaya mereka untuk melestarikan spesies yang terancam punah, dan mereka yang masih memperdagangkan spesies yang dilindungi akan menghadapi tindakan hukum,” katanya.

"Kamboja memiliki kekayaan spesies dan habitat yang luar biasa. Bulus karapas lunak raksasa adalah salah satu spesies yang sangat membutuhkan perlindungan. Upaya konservasi bersama masyarakat, pihak berwenang, dan WCS harus terus membantu pemulihan populasi liar," kata Clemens Beckers, perwakilan Delegasi Uni Eropa (UE) di Kamboja, yang mendanai proyek konservasi penyu.

"Kita semua memiliki tujuan bersama untuk menyelamatkan spesies ini dari kepunahan, dan UE tetap berkomitmen untuk bekerja dengan mitra kami untuk mencapai ini," katanya.

Menurut pernyataan Beckers, berbagi kolam dalam yang sama di sepanjang Sungai Mekong dengan Irrawaddy Dolphin dan Mekong Giant Stingray, Cantor's Giant Softshell Turtle benar-benar spesies ikonik di Sungai Mekong.

Pelepasan spesies unggulan ini akan memainkan peran penting dalam menandai kembalinya salah satu spesies air tawar raksasa dari ambang kepunahan.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com


BERITA TERKAIT



BERITA LAINNYA












BERITA TERPOPULER


#1

#2

#3

#4

#5

#6

#7

#8

#9

#10

TERKINI