SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved

Tanaman Pemangsa Mahluk Bawah Tanah Ditemukan di Kalimantan

Jumat, 1 Juli 2022 | 23:03 WIB
Oleh : Surya Lesmana / LES
Spesies tanaman kantong semar yang baru ditemukan ditemukan di provinsi Kaltara di Indonesia.

Praha, Beritasatu.com - Para ilmuwan telah menemukan tanaman karnivora di Kalimantan Utara (Kaltara) yang menumbuhkan alat penangkap mangsa di bawah tanah, untuk memakan makhluk bawah tanah seperti cacing, larva, dan kumbang.

Spesies tanaman kantong semar itu ditemukan di Provinsi Kaltara. Seperti tanaman kantong semar lainnya, Nepenthes pudica telah memodifikasi daunnya, yang dikenal sebagai perangkap jebakan atau kantong, tempat mangsanya jatuh sebelum dikonsumsi. Satu spesies sangat besar sehingga dapat menjebak tikus.

Advertisement

Tidak ada spesies lain dari tanaman kantong semar yang diketahui ilmuwan menangkap mangsanya di bawah tanah.

Tanaman itu membentuk tunas bawah tanah khusus dengan daun kecil, putih, bebas klorofil, kata para peneliti. Kantongnya jauh lebih besar dari daunnya dan memiliki warna kemerahan.

"Spesies ini menempatkan kantong sepanjang 11 cm (4,3 inci) di bawah tanah, di mana mereka terbentuk di rongga atau langsung di tanah dan menjebak hewan yang hidup di bawah tanah, biasanya semut, tungau, dan kumbang," kata penulis studi utama Martin Dančák dari Palacký University Olomouc, Republik Ceko, dalam rilis berita.

Hanya tiga kelompok tanaman karnivora lain yang diketahui dapat menjebak mangsa di bawah tanah, tetapi mereka semua menggunakan mekanisme perangkap yang sangat berbeda dan, tidak seperti Nepenthes pudica, hanya dapat menangkap organisme yang sangat kecil, kata para peneliti.

"Menariknya, kami menemukan banyak organisme yang hidup di dalam kantong, termasuk larva nyamuk, nematoda, dan spesies cacing, yang juga digambarkan sebagai spesies baru," kata Václav ermák dari Mendel University di Brno, Republik Ceko, yang juga bagian dari tim peneliti.

Keberuntungan memainkan peran dalam penemuannya. Para ilmuwan memperhatikan tanaman di gunung yang mereka jelajahi yang sangat mirip dengan Nepenthes tetapi tidak menghasilkan kantong. Pencarian awal menunjukkan kantong cacat yang menonjol dari tanah.

"Awalnya, kami mengira itu adalah kantong yang terkubur secara tidak sengaja dan kondisi lingkungan setempat telah menyebabkannya," kata uboš Majeský dari Universitas Palacký Olomouc, yang merupakan bagian dari tim peneliti.

"Namun, saat kami terus menemukan tanaman tanpa kantung di sepanjang pendakian ke puncak, kami bertanya-tanya apakah spesies tanaman kantung semar mungkin telah berevolusi menuju hilangnya karnivora, seperti yang terlihat pada beberapa tanaman karnivora lainnya."

Tapi kemudian, saat mengambil foto, Majeský mengatakan dia merobek bantalan lumut dari pangkal pohon; mengungkapkan sekelompok kantong dengan rona merah marun yang kaya.

Penemuan ini penting untuk konservasi alam di Kalimantan Indonesia, yang merupakan hotspot keanekaragaman hayati.

“Kami berharap penemuan tanaman karnivora yang unik ini dapat membantu melindungi hutan hujan Kalimantan, terutama mencegah atau setidaknya memperlambat konversi hutan asli menjadi perkebunan kelapa sawit,” kata Wewin Tjiasmanto dari kelompok konservasi Indonesia Yayasan Konservasi Biota Lahan Basah di Surabaya, yang membantu menemukan spesies baru.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: CNN


BERITA TERKAIT



BERITA LAINNYA












BERITA TERPOPULER


#1

#2

#3

#4

#5

#6

#7

#8

#9

#10

TERKINI