SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved

Pelaku Penembakan Massal di Illinois Sudah Ditangkap

Selasa, 5 Juli 2022 | 09:42 WIB
Oleh : Unggul Wirawan / WIR
Robert "Bobby" E. Crimo III yang disebutkan Kepala Polisi Highland Park Lou Jogmen, sebagai pelaku penembakan pada parade Empat Juli di Highland Park, Illinois, AS, pada Senin 4 Juli 2022.

Chicago, Beritasatu.com- Aparat keamanan Amerika Serikat (AS) mengklaim pelaku penembakan massal di Illinois sudah ditangkap, Senin (4/7/2022). Seperti dilaporkan CNN, juru bicara Satuan Tugas Kejahatan Utama Lake County Christopher Covelli mengatakan pelaku tunggal bernama Robert E. Crimo III sudah ditangkap.

Aparat penegak hukum telah memproses sejumlah besar bukti digital yang membantu memimpin penyelidik ke arah penangkapan. Jadi, menyebut seseorang sebagai tersangka atau orang yang berkepentingan.

Advertisement

“Orang ini diyakini bertanggung jawab atas apa yang terjadi dan penyelidikan akan berlanjut. Tuduhan belum disetujui saat ini -- dan kami masih jauh dari itu,” kata aparat.

Sebelumnya, ketika penegak hukum mencari Crimo, polisi melabelinya "orang yang menarik."

"Dia dicari karena dugaan keterlibatannya dalam penembakan beberapa orang pada parade Hari Kemerdekaan AS di Highland Park, Illinois,” kata FBI.

Sementara itu, kepada CNN, paman pelaku mengatakan bahwa dia tidak melihat tanda-tanda peringatan yang akan mendorongnya untuk percaya bahwa sang keponakan akan terlibat dalam tragedi semacam itu.

Paul A. Crimo mengatakan dia berbicara panjang lebar kepada penegak hukum Senin tentang keponakannya, Robert "Bobby" Crimo III, dan mengatakan tampaknya dia adalah tersangka.

“Saya kecewa. Saya sangat patah hati. Tidak ada tanda-tanda yang saya lihat yang akan membuatnya melakukan ini,” kata Paul.

Paul Crimo mengatakan belum pernah melihat Bobby terlibat dalam kekerasan atau perilaku apa pun. "Saya tidak punya hal buruk untuk dikatakan tentang dia," katanya.

Paul juga mengaku tidak tahu pandangan politik apa pun yang dianut oleh keponakannya.

"Dia anak yang pendiam. Biasanya dia sendiri. Dia orang yang kesepian dan pendiam. Dia menyimpan semuanya untuk dirinya sendiri,” katanya.

Paul tidak pernah melihat ada teman yang datang ke tempat Bobby dan sepengetahuannya, Bobby tidak memiliki pekerjaan, meskipun dia bekerja di Panera Bread sebelum pandemi virus corona. Paul menggambarkannya sebagai aktif di YouTube.

“Saya bergaul dengannya, tetapi saya tidak terlalu suka terlibat dengannya. Saya menyapa dan kemudian ketika saya pergi, saya mengucapkan selamat tinggal. Itu saja,” katanya, meskipun dia tahu dia sudah mengenal Bobby sejak dia lahir.

Paul mengaku terakhir melihat keponakannya Minggu malam, ketika Bobby sedang duduk di kursi malas di rumah, melihat komputernya. Ketika Paul pulang, Bobby mungkin ada di kamarnya. "Semuanya seperti biasa," katanya.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com


BERITA TERKAIT



BERITA LAINNYA












BERITA TERPOPULER


#1

#2

#3

#4

#5

#6

#7

#8

#9

#10

TERKINI