Logo BeritaSatu

Masjidil Haram di Makkah Hapus Aturan Pembatasan Sosial

Senin, 18 Oktober 2021 | 08:30 WIB
Oleh : Unggul Wirawan / WIR

Makkah, Beritasatu.com- Masjidil Haram di kota suci Makkah, Arab Saudi menghapus aturan pembatasan sosial pada Minggu (17/10/2021). Masjid bahkan sudah beroperasi dengan kapasitas penuh dan jemaah salat berdekatan untuk pertama kalinya sejak pandemi Covid-19 dimulai.

Para pekerja menghapus tanda-tanda lantai yang memandu orang-orang untuk menjaga jarak sosial di dalam dan di sekitar Masjidil Haram, yang dibangun di sekitar Ka'bah, struktur kubik hitam tempat umat Islam di seluruh dunia berdoa.

Advertisement

“Ini sejalan dengan keputusan untuk memudahkan tindakan pencegahan dan untuk memungkinkan peziarah dan pengunjung ke Masjidil Haram dengan kapasitas penuh," lapor kantor berita resmi Saudi Press Agency (SPA).

Gambar dan rekaman pada Minggu (17/10) pagi menunjukkan orang-orang berdoa berdampingan. Barisan jemaah tampak membentuk formasi yang ditaati dalam melakukan salat Muslim, untuk pertama kalinya sejak pandemi berlangsung tahun lalu.

Saat langkah-langkah jarak sosial dicabut, pihak berwenang mengatakan bahwa jemaah harus sepenuhnya divaksinasi terhadap virus corona dan harus terus memakai masker di halaman masjid. Bangunan Ka'bah tetap tertutup dan di luar jangkauan.

Arab Saudi mengumumkan pada bulan Agustus, akan mulai menerima orang asing yang divaksinasi yang ingin melakukan umrah.

Umrah dapat dilakukan kapan saja dan biasanya menarik jutaan orang dari seluruh dunia, seperti halnya ibadah haji tahunan, yang harus dilakukan oleh Muslim berbadan sehat yang mampu setidaknya sekali dalam hidup mereka.

Pada bulan Juli, hanya sekitar 60.000 penduduk yang telah disuntik vaksin Covid-19 yang diizinkan untuk mengambil bagian dalam bentuk haji tahunan yang sangat diperkecil.

Pandemi Covid-19 sangat mengganggu tradisi umrah, yang biasanya merupakan penghasil pendapatan utama bagi kerajaan yang menghasilkan gabungan US$12 miliar (Rp 168 triliun) per tahun.

Menjadi tuan rumah ziarah adalah masalah prestise bagi penguasa Saudi, yang menjaga situs-situs paling suci Islam adalah sumber legitimasi politik mereka yang paling kuat.

Kerajaan yang dulu tertutup itu mulai mengeluarkan visa turis yang mengizinkan pengunjung asing untuk melakukan lebih dari sekadar ziarah untuk pertama kalinya pada 2019 sebagai bagian dari dorongan ambisius untuk mengubah citra globalnya dan mendiversifikasi pendapatan.

Antara September 2019 dan Maret 2020, hanya 400.000 visa di antaranya dikeluarkan, saat pandemi menghancurkan dan perbatasan ditutup.

Namun kerajaan itu perlahan membuka diri, dan mulai menyambut turis asing yang telah divaksinasi Covid-19 sejak 1 Agustus. SPA melaporkan Arab Saudi juga mengumumkan bahwa penggemar olahraga yang divaksin penuh mulai Minggu (17/10) akan diizinkan untuk menghadiri acara di semua stadion dan fasilitas olahraga lainnya.

Dikatakan, masker di sebagian besar ruang terbuka tidak lagi wajib. Arab Saudi telah mendaftarkan lebih dari 547.000 kasus Covid-19 dan 8.760 kasus kematian.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA


TAG POPULER

# Prabowo Subianto


# Ferdy Sambo


# Polisi Pengedar Narkoba


# Sekolah Lapang


# Puan Maharani


 

NEWSLETTER

Dapatkan informasi terbaru dari kami
Email yang Anda masukkan tidak valid.

TERKINI
PSSI Harapkan Indonesia Masuk Lima Besar Piala Asia U-17

PSSI Harapkan Indonesia Masuk Lima Besar Piala Asia U-17

BOLA | 4 menit yang lalu










BeritaSatu Logo
TERKONEKSI BERSAMA KAMI
BeritaSatu Facebook
BeritaSatu Twitter
BeritaSatu Instagram
BeritaSatu YouTube
Android Icon iOS Icon
Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings