PM Kanada: Pesawat Ukraina Kemungkinan Terkena Rudal Iran

PM Kanada: Pesawat Ukraina Kemungkinan Terkena Rudal Iran
Justin Trudeau ( Foto: Dok SP )
/ WBP Jumat, 10 Januari 2020 | 10:44 WIB

Ottawa/Washington, Beritasatu.com - Perdana Menteri (PM) Kanada Justin Trudeau mengatakan, Kamis (9/1/2020), pesawat Ukraina yang jatuh di Iran hingga menewaskan 176 orang kemungkinan tertembak peluru kendali (rudal) Iran. Trudeau mengeluarkan pernyataan itu dengan mengutip data intelijen dari Kanada dan sumber-sumber lain.

Kejadian naas yang dialami pesawat membawa 63 warga negara Kanada itu kemungkinan tidak disengaja.

"Kami punya data intelijen dari berbagai sumber, termasuk dari sekutu-sekutu kami dan badan intelijen kami sendiri. Bukti-bukti yang ada menunjukkan bahwa pesawat itu tertembak jatuh oleh sebuah rudal darat ke udara milik Iran," kata Trudeau kata dalam konferensi pers di Ottawa.

Iran: Jika AS Membalas, Kami Akan Membalas Lebih Keras

Pesawat milik Ukraine International Airlines itu sedang terbang menuju Kiev dari Teheran ketika jatuh pada Rabu, beberapa jam setelah Iran menembakkan rudal-rudal balistik ke arah dua pangkalan militer AS di Irak.

Trudeau mengatakan pemerintahnya tidak akan tinggal diam sampai mendapatkan kepastian, transparansi, pertanggungjawaban dan keadilan.

Iran Sebut Pesawat Ukraina Terbakar Sebelum Jatuh

Surat kabar New York Times mengatakan telah mendapatkan kebenaran sebuah video, yang tampaknya memperlihatkan bahwa sebuah pesawat tertembak rudal Iran di dekat bandara Teheran.

Iran membantah bahwa pesawat Ukraina tersebut terkena rudal. "Seluruh laporan ini adalah perang psikologi terhadap Iran... semua negara yang warganya berada di pesawat tersebut bisa mengirimkan perwakilannya dan kami mendesak Boeing untuk juga mengirim wakilnya bergabung dalam proses penyelidikan kotak hitam," kata juru bicara pemerintah Iran, Ali Rabiei, dalam pernyataan.

Riki Ellison, pakar pertahanan dan pendiri Missile Defense Advocacy Alliance, mengatakan ciri khas radar pesawat Boeing kemungkinan cukup sama dengan yang ada pada pesawat besar pengangkut militer milik AS.

"Mereka (Iran) saat itu sedang bersiaga tinggi untuk menembak jatuh apa pun yang terlihat sebagai pesawat AS. Ada orang yang berbuat kesalahan dengan melihatnya sebagai pesawat perang," kata Ellison.

Begitu rudal ditembakkan, katanya, arah rudal tidak mungkin dialihkan walaupun operator di darat mungkin menyadari ada kesalahan. "Kalau benda itu sudah ditembakkan, selesai sudah."



Sumber: Reuters, Antara