Sebanyak 284 TKI Ilegal Dideportasi dari Malaysia

Sebanyak 284 TKI Ilegal Dideportasi dari Malaysia
Ilustrasi Tenaga Kerja Indonesia. (Foto: Antara)
/ YUD Sabtu, 9 Mei 2020 | 20:45 WIB

Tanjungpinang, Beritasatu.com - 284 tenaga kerja Indonesia (TKI) atau pekerja migran Indonesia (PMI) ilegal dideportasi dari Malaysia ke Indonesia. Para TKI tersebut dideportasi melalui Pelabuhan Sri Bintan Pura (SBP) Tanjungpinang, Kepulauan Riau, Sabtu (9/5/2020).

Mereka dideportasi karena melanggar aturan keimigrasian Malaysia, seperti tidak mempunyai permit (izin kerja) maupun tinggal melebihi batas waktu (over stay).

Baca juga: 2 TKI di Kapal Tiongkok Hilang Sejak Desember

"Para TKI yang dipulangkan ini terdiri dari 110 laki-laki dan 274 perempuan," kata Koordinator Lapangan Rumah Penampungan Trauma Center (RPTC) Tanjungpinang, Pietter M Matakena.

Setibanya di Tanah Air, ratusan TKI ini akan di karantina selama 14 hari di Rumah Penampungan Trauma Center (RPTC) di kilometer 14 Tanjungpinang, sebelum dipulangkan ke daerah asal.

Baca juga: 2.200 TKI dari Malaysia Bakal Masuk Sumut Lagi

Selama dikarantina, kata Pietter, pihaknya bekerja sama dengan Dinas Kesehatan setempat akan melakukan pemeriksaan kesehatan rutin terhadap seluruh TKI untuk memastikan mereka tidak terpapar wabah Covid-19.

"Apalagi mereka ini baru pulang dari negara terjangkit Covid-19," ucapnya.

Salah seorang TKI, Angga (31), mengaku lega bisa pulang ke Indonesia dengan sehat dan selamat. Sebelum dideportasi, dia sempat dipenjara beberapa bulan di Negeri Jiran tersebut.

Baca juga: Lewati Jalur Tidak Resmi dari Malaysia, 372 Orang TKI Diamankan

"Saya ditangkap petugas karena masuk Malaysia secara ilegal/melalui pelabuhan tikus," tuturnya.

Saat ini total sebanyak 550 orang TKI akan menjalani karantina di RPTC. Untuk mengantisipasi penumpukan orang, pengelola RPTC telah menambah jumlah tempat tidur.

Rencananya pada 13 Mei 2020 sebagian TKI yang telah melalui masa karantina akan dipulangkan ke daerah asal melalui Pelabuhan Sri Bayintan, Kijang, Bintan.



Sumber: ANTARA