Ini Penyelesaian Kasus Jiwasraya dengan Studi Ekonomi Murakabi
INDEX

BISNIS-27 426.538 (7.46)   |   COMPOSITE 4842.76 (69.8)   |   DBX 923.5 (3.46)   |   I-GRADE 127.867 (2.29)   |   IDX30 404.318 (7.37)   |   IDX80 105.647 (1.88)   |   IDXBUMN20 263.312 (7.44)   |   IDXG30 113.239 (1.72)   |   IDXHIDIV20 361.834 (6.55)   |   IDXQ30 118.461 (2.16)   |   IDXSMC-COM 206.934 (2.4)   |   IDXSMC-LIQ 229.9 (3.66)   |   IDXV30 99.778 (2.04)   |   INFOBANK15 760.318 (19)   |   Investor33 353.585 (6.67)   |   ISSI 142.238 (1.59)   |   JII 514.346 (5.58)   |   JII70 174.038 (2.42)   |   KOMPAS100 945.162 (17.43)   |   LQ45 740.002 (13.25)   |   MBX 1338.07 (21.42)   |   MNC36 264.409 (4.88)   |   PEFINDO25 251.635 (5.6)   |   SMInfra18 228.656 (3.16)   |   SRI-KEHATI 297.818 (5.94)   |  

Ini Penyelesaian Kasus Jiwasraya dengan Studi Ekonomi Murakabi

Kamis, 23 Juli 2020 | 09:18 WIB
Oleh : Asni Ovier / AO

Jakarta, Beritasatu.com - Penyelesaian kasus PT Asuransi Jiwasraya Persero (Jiwasraya) sangat rumit, sehingga jika tidak hati-hati justru akan menimbulkan permasalahan baru. Pemerintah berinisiatif untuk membentuk perusahaan baru, yaitu Nusantara Life di bawah induk (holding) PT Bahana Pembinaan Usaha Nusantara (Persero) (Bahana) sebagai perusahaan baru pengganti Jiwasraya.

Ekonom Universitas Surakarta, Agus Trihatmoko menyoroti serius kasus Jiwasraya mengacu pada hasil penelitian atau studinya yang beroientasi pada sistem ekonomi murakabi. Dia mengapresiasi inisiatif pemerintah, setidaknya telah ada suatu upaya mencari solusi atas kasus Jiwasraya.

Tetapi, rancana peralihan nasabah Jiwasraya ke Nusantara Life sulit diterima melalui manajemen korporate dan corporate governance pada sisi perusahaan kelompok Bahana. Defisit keuangan Jiwasraya tidak memungkinkan dialihpindahkan kepada suatu korporasi BUMN lainnya, dalam hal ini Bahana holding.

Kritisme studi ekonomi murakabi tidak sependapat dengan holdingisasi BUMN. Konsep holdingisasi mengedepankan sifat kapitalistik konglomerasi BUMN yang dinilai tidak sesuai dengan esensi amanat Pasal 33 UUD 1945. Pembelajaran juga perlu diingat kembali, yaitu kegagalan sistem konglomerasi pada berbagai korporasi telah memperarah atau pemicu setiap terjadi krisis ekonomi.

“Adakah kemungkinan holding tersebut dibentuk sebagai upaya dini untuk menutupi (window dressing) kerusakan praktik CGC pada perusahaan-perusahaan terholding?” ujar Agus Trihatmoko, Kamis (23/7/2020).

Dikatakan, pembentukan Nusantara Life sebagai anak perusahaan Bahana holding untuk menggantikan Jiwasraya adalah perilaku jamak bagi “korporasi hitam”. Skenario seperti itu seringkali telah merugikan keuangan negara.

Penting menengok kembali femomena kelam role model demikian yang memang seringkali ditempuh bersamaan dengan situasi krisis ekonomi (pada 1988 dan 1998). Jadi, kata dia, mungkin saja role model termaksud berulang pada krisis ekonomi kali ini, bagi korporasi-korporasi bermasalah.

“Presiden dan DPR harus berhati-hati, jika, mendukung inisiatif membentuk Nusantara Life di bawah holding Bahana sebagai perusahaan baru pengganti Jiwasraya,” ujarnya.

Solusi yang diajukan oleh Agus Trihatmoko adalah penerapan konsep Indonesia Raya Incorporated (IRI) sebagai konsepsi penyelesaian kasus Jiwasraya. IRI terapan mengarahkan strategi kebijakannya, yaitu pendanaan segar berupa penyertaan modal saham baru oleh pemerintah daerah dan/atau desa bagi seluruh Indonesia, serta oleh para nasabah Jiwasraya.

Penyertaan modal saham di Jiwasraya oleh pemerintah daerah dan/atau desa dapat menggunakan alokasi dana APBN bagi setiap daerah atau desa yaitu realokasi dana tunai dikonversi berupa surat berharga saham Jiwasraya. Mekanisme tersebut memerlukan sebuah kebijakan yang dituangkan dalam bentuk peraturan pemerintah (PP).

“Penyusunan PP harus mendapat persetujuan DPR, karena terkait dengan pengaturan realokasi mata anggaran APBN ke daerah dan desa, yang berimpilkasi pada operasionalisasi dan bodi APBD dan/atau dana desa setempat. Bagi para nasabah Jiwasraya dapat diputuskan atau negosiasikan berupa hak atas bunga dan sebagian pokok penempatan dana dikonversi berupa saham perusahaan,” tutur Agus.

Pada akhirnya, rapat umum pemegang saham (RUPS) luar biasa akan mengatur secara manajerial dalam pelaksanaan rekapitalisasi dan privatisasi Jiwasraya termaksud. Prakiraan sementara bersumber pada analisis terhadap informasi publik bahwa dana segar dibutuhkan Jiwasraya mencapai kisaran Rp 40 triliun hingga Rp 70 triliun.

“Nominal tersebut untuk memastikan pemenuhan kewajiban jatuh tempo nasabah dan menutupi defisit solvabilitas, serta kebutuhan modal kerja sebagai penyuntik likuiditas agar perusahaan beroperasi normal dan unggul,” ujar Agus.

Pengisian dana Jiwasraya dengan IRI terapan, kata dia, termaksud relatif meringankan beban APBN, karena sumber dana tersebar dari seluruh calon pemegang saham baru. Formulasinya yaitu menempatkan posisi kepemilikan saham oleh pemerintah pusat pada kisaran porsi 20% atas Jiwasraya.

Ilustrasi demikian merupakan universalitas konsepsi IRI bagi BUMN dengan pendekatan ekonomi murakabi. Asas kekeluargaan dan gotong-royong serta strategi inkorporasi dan sinergitas adalah murakabi (menguntungkan) bagi perekonomian masyarakat bersama korporasi-korporasi bagi kemajuan ekonomi ke depan.

“Hasil studi ekonomi murakabi menegaskan bahwa IRI terapan sebagai solusi terbaik dari yang terburuk. Asas gotong royong dan kekeluargaan nasional merupakan pendekatan efektif dan efisien dalam manajemen keuangan serta memiliki landasan kuat dalam konstitusionalisasinya,” kata Agus.

Prospek positif berikutnya yaitu menciptakan GCG Jiwasraya ke depan menjadi sangat baik oleh implikasi kepemilikan saham publik. Organ governance dan manajemen didominasi oleh kepentingan minoritas yang mayor dan dipimpin oleh kepentingan mayoritas yang minor, sehingga terjadi keseimbangan idealnya korporasi profesional.

Peluang terbaik lainnya pada sisi bisnis dan pemasaran yaitu diharapkan portfolio dan size bisnis Jiwasraya menjadi meluas hingga pelosok daerah untuk semua jenis produknya. Penyelesaian kasus Jiwasraya tetap menjadi tanggung jawab pemerintah selaku pemegang saham.

Transparansi, konstitusionalisasi, serta rasa keadilan bagi masyarakat dan kebenarannya perlu dikedepankan. Sejarah ekonomi dan konstitusionalisasinya ke depan akan menguji dan menceritakan kebenaran yang sesungguhnya bagi bangsa Indonesia.

Agus memberikan catatan akhir, yaitu mendorong sinergitas semua penegak hukum untuk bersama-sama membentuk tim gabungan dalam penuntasan kasus Jiwasraya. Optimalisasi terhadap kolektifitas aset dan uang kembalian dari oknum berkasus diharapkan dapat memperkecil nominal potensi kerugian keuangan negara.

“Saya menyampaikan salam hangat kepada penggagas IRI, AM Putut Prabantoro beserta kolega ekonom dari berbagai perguruan tinggi yang telah tergabung membangun pemikiran IRI ini,” ujarnya.



Sumber:BeritaSatu.com


BAGIKAN


REKOMENDASI

BERITA LAINNYA

Aksi Beli Saham Warnai IHSG Pagi Ini

Pukul 09.10 WIB, indeks harga saham gabungan naik 24,3 poin (0,46 persen) menjadi 5.133.

EKONOMI | 23 Juli 2020

Negara Diminta Tidak Membebankan TKI dengan Biaya Tes Swab Covid-19

Jangan bebaskan TKI dan calon TKI dengan biaya tes swab Covid-19.

EKONOMI | 23 Juli 2020

Bank Bukopin Mendukung Penuh Proses Hukum yang Dilakukan oleh Kejati Jakarta

Bank Bukopin mendukung penuh penyidikan yang tengah dilakukan oleh Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jakarta terkait dugaan suap yang diterima salah satu oknum pengawas

EKONOMI | 23 Juli 2020

Bursa Asia Pasifik Mixed karena Optimisme Vaksin dan Resesi Korsel

Di Korea Selatan, indeks Kospi turun 0,42 persen.

EKONOMI | 23 Juli 2020

Bogor Akan Bangun Inkubator Bisnis Pengelolaan Sampah

Lokasi yang diajukan investor berada di luar area TPA Galuga

MEGAPOLITAN | 23 Juli 2020

Jumlah Hewan Kurban di Bogor Menurun Saat Pandemi

Omset penjualan hewan kurban juga menurun.

MEGAPOLITAN | 23 Juli 2020

Harga Emas Menguat Dipicu Penutupan Konsulat Tiongkok di AS

Kontrak emas paling aktif pengiriman Agustus naik US$ 21,2 atau 1,15 persen, menjadi US$ 1.865,10 per ounce.

EKONOMI | 23 Juli 2020

IHSG Akan Naik, Ini Saham yang Berpeluang Positif

Secara teknikal IHSG perdagangan hari ini akan bergerak di rentang 5.063 - 5.147.

EKONOMI | 23 Juli 2020

Penyederhanaan BBM Akan Picu Kenaikan Biaya Logistik

IPCN yang menaungi 215 perusahaan logistik dan kargo akan mengusulkan kelonggaran kebijakan atau insentif.

EKONOMI | 23 Juli 2020

Harga Minyak Turun Setelah Stok AS Menumpuk

Minyak mentah Brent turun 3 sen menjadi US$ 44,29 per barel.

EKONOMI | 23 Juli 2020


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2020 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS