Forum BEM Jakarta Tolak Perppu KPK
INDEX

BISNIS-27 425.322 (12.08)   |   COMPOSITE 4870.04 (100.06)   |   DBX 940.805 (3.04)   |   I-GRADE 127.855 (4.56)   |   IDX30 401.317 (13.58)   |   IDX80 105.56 (3.19)   |   IDXBUMN20 265.398 (11.16)   |   IDXG30 112.997 (3.48)   |   IDXHIDIV20 357.483 (12.54)   |   IDXQ30 117.699 (3.88)   |   IDXSMC-COM 210.149 (2.59)   |   IDXSMC-LIQ 234.599 (5.6)   |   IDXV30 100.238 (2.07)   |   INFOBANK15 757.481 (24.48)   |   Investor33 352.266 (10.05)   |   ISSI 143.81 (2.89)   |   JII 518.901 (12.87)   |   JII70 176.231 (4.44)   |   KOMPAS100 949.983 (26.08)   |   LQ45 737.154 (23.9)   |   MBX 1342.99 (31.12)   |   MNC36 264.429 (7.79)   |   PEFINDO25 260.033 (3.99)   |   SMInfra18 229.972 (7.95)   |   SRI-KEHATI 296.897 (9.06)   |  

Forum BEM Jakarta Tolak Perppu KPK

Jumat, 11 Oktober 2019 | 22:44 WIB
Oleh : Yustinus Paat / AO

Jakarta, Beritasatu.com - Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) yang tergabung dalam Forum Badan Eksekutif Mahasiswa Jakarta (Forbes Mahasiswa Jakarta) menolak tuntutan agar Presiden Joko Widodo menerbitkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Forbes Mahasiswa Jakarta akan menempuh jalur uji materi UU terhadao UU KPK yang baru ke Mahkamah Konstitusi (MK).

Pilihan ini diambil Forbes setelah melakukan diskusi bersama 17 BEM se-Jakarta yang tergabung dalam Forbes Mahasiswa Jakarta di Long Black Cafe, Jakarta, Jumat (11/10/2019).

Presiden BEM Universitas Mpu Tantular, Fauzi mengatakan, pihaknya resah dengan keadaan Tanah Air beberapa hari terakhir ini sempat memanas. Sebagai lembaga pengawasa, kata Fauzi, mahasiswa akan tetap mengedepankan nilai-nilai intelektualitas dalam penyampaian kritik.

Forbes Mahasiswa Jakarta mencermati narasi-narasi yang mendesak pemerintah, termasuk menuntut Perppu, sengaja dibuat untuk membenturkan lembaga negara yang akhirnya membuat gaduh negara ini.

“Kami khawatir, narasi-narasi yang dibangun akan saling membenturkan antara lembaga negara, yang berakibat timbulnya kegaduhan politik. Karena itu, ambil solusi yang jelas-jelas digaransikan oleh negara melalui uji materi. Menurut kami, inilah jalan yang terbaik," ujar Fauzi saat konferensi pers di Long Black Cafe, Jakarta, Jumat (11/10/2019).

Senada dengan itu, Ketua BEM Fakultas Hukum Universitas Jakarta, Gawi mengatakan, mahasiswa siap menempuh jalur uji materi dan menolak dengan tegas terbitnya Perppu KPK.

“Kami (mahasiswa) juga siap menyiapkan naskah akademik untuk menempuh jalur tersebut dan kami jelas menentang segala desakan-desakan yang dilayangkan kepada pemerintah dalam hal ini Presiden Jokowi yang diminta segara menerbitkan Perppu. Kami tegas menolak akan penerbitan perppu demi kondusifitas iklim politik negara," kata Gawi.

Dalam diskusi bersama 17 BEM se-Jakarta, Gawi mengatakan pihaknya telah menghasilkan lima poin rekomendasi yang dibuat dalam bentuk Piagam Forbes Mahasiswa Jakarat dengan judul "Memperteguh Arah Juang Mahasiswa".

Poin pertama, kata dia, mahasiswa Jakarta menolak segala tindakan inkonstitusional dan gerakan-gerakan aksi anarkis yang merusak fasilitas dan mengganggu ketertiban umum dengan maksud menggagalkan pelantikan presiden dan wakil presiden yang sah sesuai ketetapan KPU.

"Poin kedua, mahasiswa Jakarta meminta presiden Joko Widodo untuk tidak menerbitkan Perppu KPK dan tidak terpengaruh oleh desakan-desakan yang dihadirkan oleh oknum yang ingin memecah belah rakyat dengan pembenturan lembaga negara," tutur Gawi.

Poin ketiga, mahasiswa mendesak elite golongan agar memilih jalan terbaik tanpa membenturkan lembaga negara, melalui jalur di Mahkamah Konstitusi dan mengikuti mekanisme hukum yang berlaku sesusai undang-undang, jika terdapat kekurangan atau bahkan kesalahan dalam proses legal drafting Undang-Undang KPK.

"Kami juga mendorong Mahkamah Konstitusi menggunakan kewenanganya dengan seadil-adilnya dan sebijak-bijaknya," tandas dia.

Poin keempat, mahasiswa Jakarta mendesak pihak kepolisian untuk menindak tegas provokator massa aksi dan pelaku perusakan fasilitas umum atau bahkan penyerangan terhadap petugas demi terciptanya kondusifitas ibu kota negara.

"Poin kelima, mahasiswa mengajak dan menghimbau seluruh mahasiswa dan masyarakat untuk membaca serta memverikasi terlebih dahulu semua informasi yang tersebar di perbagai media, baik media massa maupun media sosial agar memahami konteks semangat perjuangan tanpa terpapar issue framing maupun agenda setting seorang atau sekelompok golongan yang disalurkan," pungkas Gawi.

Forbes Mahasiswa Jakarta ini terdiri dari 17 BEM, yakni BEM Azzahra, BEM Assafiiyah, BEM Swadaya, BEM UIJ, BEM UIC, BEM 17 Agustus, BEM Utira, BEM Unisia, BEM UNIJ, BEM Fakultas Hukum UBK, BEM Persada, BEM STIH Lenteng Agung, BEM UNIAT, BEM Universitas Borobudur, BEM STMIK, BEM Mpu Tantular, dan BEM YAI.



Sumber:Suara Pembaruan


BAGIKAN


BERITA LAINNYA

Gelar Dialog Almisbat dan KLHK: Perhutanan Sosial Berkembang Pesat di Era Jokowi

Esensi dari perhutanan sosial bahwa negara tidak kehilangan aset dan masyarakat juga tidak kehilangan hak.

NASIONAL | 11 Oktober 2019

KPK Ingatkan Politisi Tidak Sesatkan Publik

KPK meminta masyarakat untuk menelisik profil pihak yang menyampaikan informasi.

NASIONAL | 11 Oktober 2019

Pegiat Antikorupsi Doa Bersama Bagi Pendemo yang Meninggal

Ketua WP KPK, Yudi Purnomo dan penyidik Novel Baswedan turut ikut dalam aksi renungan dan doa tersebut.

NASIONAL | 11 Oktober 2019

Pemilik Akun Hanum Rais Dilaporkan soal Ujaran Kebencian Penusukan Wiranto

Jalaluddin melaporkan tiga akun twitter dan dua akun Facebook.

NASIONAL | 11 Oktober 2019

Perppu KPK Dinilai Nihilkan Kesepakatan Kebangsaan

Arteria berharap polemik UU KPK diselesaikan melalui mekanisme hukum

NASIONAL | 11 Oktober 2019

Rejo: Serangan ke Wiranto Bentuk Aksi Jaringan Teroris

Tak menutup kemungkinan pelaku teror akan meyusup di tengah-tengah masyarakat kemudian melancarkan aksinya seperti yang menimpa pak Wiranto

NASIONAL | 11 Oktober 2019

Perkuat Kerja Sama Internasional, KSPSI Gandeng Serikat Buruh Belarusia

Kerja sama dengan serikat buruh Belarusia bertujuan meningkatkan kualitas pekerja antar negara.

NASIONAL | 11 Oktober 2019

KLHK Rancang Pembangunan Berkelanjutan di Ibu Kota Baru

Australia sendiri punya pengalaman bagus karena berhasil memindahkan ibu kota ke Canberra.

NASIONAL | 11 Oktober 2019

Tokoh Muda Papua Kecam Separatis yang Senang Wiranto Ditusuk

Ujaran kebencian yang dilancarkan oleh kelompok separatis dan radikalisme itulah yang membuat Papua semakin panas.

NASIONAL | 11 Oktober 2019

Polisi: Belum Cukup Bukti Tangkap Abu Rara sebagai Teroris

Bisa jadi, Abu Rara tidak mengetahui yang dia tusuk adalah Menko Polhukam Wiranto.

NASIONAL | 11 Oktober 2019


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2020 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS