Penyuluh dan Petani Diajak Antisipasi Krisis Pangan
INDEX

BISNIS-27 511.575 (-1.4)   |   COMPOSITE 5759.92 (23.42)   |   DBX 1054.23 (9.81)   |   I-GRADE 169.662 (-0.8)   |   IDX30 501.412 (-1.48)   |   IDX80 131.739 (0.17)   |   IDXBUMN20 371.622 (2.16)   |   IDXG30 135.832 (0.63)   |   IDXHIDIV20 450.213 (0.05)   |   IDXQ30 146.619 (-0.52)   |   IDXSMC-COM 244.641 (3.77)   |   IDXSMC-LIQ 299.216 (4.65)   |   IDXV30 126.958 (1.03)   |   INFOBANK15 989.895 (-6.43)   |   Investor33 430.473 (-1.37)   |   ISSI 168.725 (1.07)   |   JII 619.114 (0.96)   |   JII70 212.184 (1.01)   |   KOMPAS100 1175.82 (1.47)   |   LQ45 920.779 (-0.67)   |   MBX 1601.16 (5.3)   |   MNC36 321.923 (-0.8)   |   PEFINDO25 313.689 (3.18)   |   SMInfra18 292.004 (3.49)   |   SRI-KEHATI 368.014 (-1.81)   |  

Penyuluh dan Petani Diajak Antisipasi Krisis Pangan

Jumat, 5 Juni 2020 | 20:30 WIB
Oleh : Bernadus Wijayaka / BW

Jakarta, Beritasatu.com - Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) Kementerian Pertanian mengajak para petani dan penyuluh bergerak cepat mengantisipasi krisis pangan.

Ajakan itu disampaikan dalam acara Mentan Sapa Penyuluh dan Petani (MSPP) melalui video konferensi, Jumat (5/6/2020). Dalam kesempatan itu, Kepala BPPSDMP, Dedi Nursyamsi mengimbau para petani dan penyuluh untuk selalu melakukan upaya dalam menjamin ketersediaan pangan sebagaimana yang telah diarahkan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo.

Menurutnya, pandemi Covid-19 yang terjadi ini berdampak ke beberapa sektor, termasuk juga sektor pertanian. Sistem produksi pertanian terganggu, pengolahan hasil panen terhambat, dan sistem distribusi terganggu. Kondisi ini akan makin diperburuk lantaran Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) memprediksi akan terjadi kekeringan di Asia, termasuk di Indonesia.

“Berarti ada potensi gagal panen, ada potensi krisis pangan. Dan Indonesia diprediksi termasuk dalam negara yang mengalami krisis pangan. Yang penting, kita harus segera antisipasi kekeringan dengan berbagai upaya, dengan berbagai cara. Kalau kita antisipasi, bisa beradaptasi dengan hal itu, insyaallah tidak ada krisis pangan di Indonesia,” kata Dedi, dalam keterangan tertulisnya.

Dijelaskan, peran pertanian sangat penting buat sebuah bangsa. Karena, sebuah bangsa membutuhkan pangan, dan hal itu hanya bisa dipenuhi oleh pertanian. Dijelaskan, peran pertanian sangat strategi dan penting, karena pertanian bisa menghasilkan bahan baku industri, khususnya industri pangan.

Pertanian juga menghasilkan serat yang bisa digunakan untuk pakaian dan energi. Dan yang terpenting, pertanian mampu menjaga stabilitas nasional.

“Kalau suatu bangsa bisa menyediakan pangan, bangsa tersebut bisa eksis. Jika pangan tidak bisa disediakan, bisa terjadi distabilitas, disintegrasi, dan lainnya. Krisis di suatu negara umumnya diawal dari krisis pangan. Kalau kita mampu menyediakan pangan secara stabil dan utuh, NKRI pasti tetap stabil tetap utuh,” ujarnya.

Agar tidak terjadi krisis pangan, Dedi menegaskan, sektor pertanian tidak boleh berhenti. “Pangan harus selalu ada. Pertanian harus selalu ada, petani harus tetap bekerja, penyuluh dan insan pertanian harus selalu bekerja,” terangnya.

Lebih lanjut Dedi menambahkan, ada beberapa langkah yang bisa diambil agar pangan tidak mengalami krisis, di antaranya dengan penyesuaian protokol produksi bahan baku, olahan pangan bagi jaminan kualitas dan keamanan pangan.

Dedi mengatakan, ketersediaan pangan harus terjaga sampai level masyarakat terbawah, dan harus dilakukan peningkatan produksi dalam negeri dengan diversifikasi sumber pangan lokal. Yang tidak kalah penting adalah pengendalian harga pangan guna antisipasi inflasi pada komoditas yang sangat volatile seperti beras, jagung, kedelai, cabe, bawang dan lainnya. Terapkan juga teknologi terkini agar pasokan lancar dan distribusinya terjamin.

Menurutnya, antisipasi ketersediaan pangan bisa dilakukan dengan gerakan percepatan tanam musim kedua. Sesudah panen raya pada April hingga Juni, petani harus sebar benih, olah tanah, dan tanam lagi, dalam kurun waktu dua minggu sesudah panen. Lakukan gerakan percepatan tanam, pastikan air ada, gunakan alsintan untuk mempercepat proses produksi pangan.

“Petani dan penyuluh harus pastikan kesiapan cadangan beras di kecamatan, kabupaten, bahkan provinsi. Lakukan gerakan diversifikasi pangan lokal dengan slogan “indah, bahagia dangan makanan lokal”. Namun, untuk saat ini bisa dipastikan secara nasional beras aman hingga Agustus,” tegasnya.

Dalam kesempatan itu, Dedi Nursyamsi juga sempat berdialog dengan penyuluh asal Ngawi, Jawa Timur, yang sedang bersiap melakukan panen raya padi menggunakan alsintan combine harvester.

“Dapat kami laporkan bahwan saat ini kami sedang bersiap melakukan kegiatan panen raya padi varietas Inpari 32. Panen raya ini kami lakukan menggunakan bantuan alsintan berupa combine harvester dan menghasilkan 8.4 ton/ha,” tutur sang penyuluh.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL) menegaskan dalam kondisi apa pun pangan tidak boleh bersoal.

“Pangan tidak boleh bermasalah, pangan tidak boleh bersoal. Untuk menjamin pangan, berarti pertanian tidak boleh bersoal, pertanian tidak boleh berhenti. Petani harus terus turun ke sawah, turun ke kebun dan genjot produksi di lahan. Penyuluh harus terus lakukan pendampingan kepada petani agar produktivitas terjaga,” kata Mentan SYL.



Sumber:BeritaSatu.com


BAGIKAN


REKOMENDASI



BERITA LAINNYA

Bupati Matim dan Gubenur NTT Jangan Bangkang Terhadap Hukum

Batalkan rencana tambang batu gamping di Matim.

EKONOMI | 5 Juni 2020

Sandiaga: Kekayaan Alam Harus Dikelola untuk Kepentingan Rakyat

Indonesia memiliki kekayaan alam yang berlimpah, namun belum dimanfaatkan secara maksimal untuk kepentingan rakyat.

EKONOMI | 5 Juni 2020

Ketahanan Industri Perlu Dijaga Selama Pandemi Covid-19

Sektor industri tidak terlepas dari dampak pandemi Covid-19 karena adanya disrupsi pada sisi permintaan dan penawaran.

EKONOMI | 5 Juni 2020

Di Luar Dugaan Wall Street, Pengangguran AS Menurun

Dow Jones Industrial Average naik 2,61 persen, S&P 500 naik 2,19 persen, dan Nasdaq naik 1,54 persen.

EKONOMI | 5 Juni 2020

Menpupera Dorong Transaksi Digital di Sektor Perumahan

Seluruh tahapan transaksi lainnya di bidang perumahan diharapkan segera hadir dalam bentuk digital.

EKONOMI | 5 Juni 2020

Developer Tunda Naikkan Harga, Saat Tepat Beli Properti

Di masa pandemi sebagian besar developer menunda kenaikan harga.

EKONOMI | 5 Juni 2020

Waskita Karya Tebar Dividen Sebesar Rp 46 Miliar

Jumlah dividen yang akan dibagikan mencerminkan 5% dari perolehan laba bersih tahun 2019 yang tercatat Rp 1,03 triliun.

EKONOMI | 5 Juni 2020

KAI Perpanjang Kebijakan Refund Tiket

Terdapat 7.077 tiket yang belum dibatalkan atau 20 persen dari total 36.097 tiket yang sudah terjual pada periode 5-17 Juni 2020.

EKONOMI | 5 Juni 2020

OJK Cabut Izin Usaha BPR Syariah di Kabupaten Subang

OJK mengimbau nasabah BPRS Gotong Royong Kabupaten Subang agar tetap tenang

EKONOMI | 5 Juni 2020

Terdampak Covid-19, 2.000 Hotel dan 8.000 Restoran Tutup

Pariwisata dan perhotelan merupakan sektor yang paling terpukul akibat adanya pandemi Covid-19.

EKONOMI | 5 Juni 2020


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2020 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS