Inkindo DKI Jakarta Lakukan Pelatihan Pajak untuk Anggotanya

Inkindo DKI Jakarta Lakukan Pelatihan Pajak untuk Anggotanya
Ketua DPP Inkindo DKI Jakarta, Imam Hartawan (kanan) foto bersama Wakil Ketua Bidang Pranata Usaha DPP Inkindo DKI Jakarta, Ronald Sihombing Hutasoit (kiri) sebelum memberi keterangan kepada pers di Jakarta, Rabu (13/2). (Foto: beritasatu.com / Edi Hardum)
Siprianus Edi Hardum / EHD Rabu, 13 Februari 2019 | 23:27 WIB

Jakarta, Beritasatu.com – Dewan Pengurus Pusat (DPP) Ikatan Nasional Konsultan Indonesia (Inkindo) DKI Jakarta bekerja sama dengan Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak, Kementerian Keuangan melakukan sosialisasi dan pelatihan perpajakan bagi anggotanya, di Jakarta, Rabu (13/2).

Ketua DPP Inkindo DKI Jakarta, Imam Hartawan di sela-sela kegiatan tersebut mengatakan, kepada pers, kegiatan tersebut bertujuan untuk meningkatkan pemahaman para wajib pajak. Diharapkan dengan sosialisasi ini, tingkat kepatuhan anggota Inkindo makin tinggi. “Di samping meminimalisir kesalahan administrasi saat pengisian pajak,” kata Imam Hartawan.

Imam Hartawan mengatakan, sistem perpajakan di Indonesia memiliki kompleksitas tinggi dan dinamis. Bukan hanya jumlah peraturannya yang banyak, tetapi sering berubah, ditambah sosialisasi yang kurang memadai. “Akibatnya banyak wajib pajak yang kurang paham," tutur Imam Hartawan.

Imam Hartawan menjelaskan, dalam mewujudkan sistem perpajakan yang netral, sederhana, berkeadilan, transparansi, dan menciptakan kepastian hukum, telah ditetapkan UU 36 Tahun 2008 tentang Perubahan Keempat atas UU 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan.

Pemerintah juga mengatur kembali pajak penghasilan atas penghasilan dari usaha jasa konstruksi lewat PP 51 Tahun 2008 tentang Pajak Penghasilan Atas Penghasilan dari Usaha Jasa Konstruksi. Yang kemudian dilakukan perubahan dengan keluarnya PP 40 Tahun 2009 tentang Perubahan atas PP 51 Tahun 2008.

Kemudian untuk menyelesaikan permasalahan pajak ganda yang terjadi pada perusahaan konsultan dalam mengerjakan proyek jasa konsultansi yang membentuk pola kerja sama, Ditjen Pajak (DJP) melalui surat kepada ketua umum Dewan Pengurus Nasional Inkindo, yaitu tentang penegasan atas permasalahan perpajakan usaha jasa konsultansi dan perpajakan usaha jasa konsultansi yang berkonsorsium.

"Inti surat tersebut menegaskan, sepanjang semua anggota konsorsium perusahaan konsultan tersebut tercantum dalam kontrak sebagai konsultan utama, serta masing-masing anggota konsorsium membuat faktur pajak atas Jasa Kena Pajak (JKP) kepada pemilik proyek, maka perusahaan konsultan tersebut tidak dikenakan pajak ganda atau tidak dikenakan PPh Pasal 23 dan PPN dua kali," kata Imam Hartawan.

Sebagai perusahaan jasa konsultansi skala besar, lanjut Imam Hartawan, Inkindo tergerak untuk membantu pemerintah dalam mensosialisasikan program DJP kepada seluruh anggotanya.

Diharapkan dengan sosialisasi ini anggota Inkindo sebagai penyedia jasa mendapatkan informasi akurat dan aktual tentang perpajakan usaha jasa konsultansi sehingga lebih bisa memahami peraturan perpajakan tersebut.

Di samping bisa meningkatkan kepatuhan kewajiban perpajakan perusahaan konsultan di bidang usaha jasa konsultansi. "Dalam waktu dekat ini kami akan menyelenggarakan pelatihan perpajakan kepada anggota Inkindo bekerja sama dengan Asosiasi Konsultan Pajak Publik Indonesia (AKP2I) untuk memberikan pelatihan tentang cara penyiapan dan pengisian SPT 2018. Ini agar konsultan mampu menghitung beban pajak pada setiap proyek yang dikerjakan, serta bisa menyiapkan laporan SPTnya," papar Imam Hartawan.

Sementara Wakil Ketua Bidang Pranata Usaha DPP Inkindo DKI Jakarta, Ronald Sihombing Hutasoit, menambahkan, sosialisasi perpajakan sudah dilakukan lima tahun terakhir. Hasilnya sekitar 90% anggota Inkindo tingkat kepatuhannya tinggi. "Parameternya dilihat dari tidak adanya anggota Inkindo yang dipanggil karena ngemplang pajak, atau kasus pajak lainnya," kata Ronald Sihombing Hutasoit.

 



Sumber: Suara Pembaruan