Kemko Maritim akan Koordinasikan Hingga Tujuh Kementerian

Kemko Maritim akan Koordinasikan Hingga Tujuh Kementerian
Menko Maritim Periode 2014 - 2019 ,Luhut Binsar Pandjaitan keluar dari Kompleks Istana Kepresidenan di Jakarta, Selasa 22 Oktober 2019. (Foto: Suara Pembaruan / Joanito De Saojoao)
/ WBP Rabu, 23 Oktober 2019 | 18:53 WIB

Jakarta, Beritasatu.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menyebut kementeriannya akan mengkoordinasikan sekitar enam hingga tujuh kementerian di bawahnya menyusul perubahan nomenklatur.

Luhut saat acara penyambutan di Kemko Maritim Jakarta, Rabu (23/10/2019) menyebut akan ada penambahan kedeputian baru di jajaran Kemko Kemaritiman dan Investasi untuk mengakomodir perubahan nomenklatur. "Presiden jelaskan seperti yang lalu (sebelumnya), Menko Maritim tambah investasi. Kerjanya luas sekali. Bicara infrastruktur dan lainnya, jadi akan punya area pekerjaan yang lebih luas. Maka harus lebih kompak. Akan ada penambahan kedeputian dan akan ara beberapa kementerian lagi masuk ke kita, sekitar enam, tujuh kementerian (ada) di sini," kata Luhut Binsar Pandjaitan.

Luhut juga menugaskan Plt Sekretaris Kemko Maritim Agung Kuswandono untuk segera menyiapkan struktur penambahan kedeputian hingga koordinasi dengan kementerian di bawahnya. "Nantinya, Menko punya kewenangan mengkoordinasikan, mengendalikan dan memiliki hak veto terhadap kebijakan-kebijakan kementerian yang bertentangan dengan kebijakan yang sudah diambil dalam rapat tingkat Kemko. Jadi saya pikir peran kita banyak," imbuh Luhut Binsar Pandjaitan.

Luhut menambahkan nantinya Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) juga akan ikut berada di bawah koordinasinya. Namun, ia belum menjelaskan lebih detal. Demikian pula soal penambahan kementerian/lembaga di bawah koordinasinya. "Ya (BKPM di bawah koordinasi kami). Tadi masih dilihat lagi," kata Luhut Binsar Pandjaitan singkat.

Dalam pengumuman Kabinet Indonesia Maju 2019-2024, Presiden Jokowi menunjuk Luhut Binsar Pandjaitan sebagai menteri koordinator bidang kemaritiman dan investasi. Luhut diminta untuk melakukan terobosan untuk Indonesia sebagai poros maritim dunia, menangani hambatan investasi, dan merealisasikan komitmen investasi besar.



Sumber: ANTARA