Pemerintah Diminta Dukung Industri Pelet Kayu di Subang

Pemerintah Diminta Dukung Industri Pelet Kayu di Subang
Komisaris Utama PT Energy Management Indonesia (EMI) Sarwono Kusumaatmadja (kedua dari kiri) didampingi Direktur Operasi dan Pengembangan EMI Antonius Aris Sudjatmiko (kiri) dan anggota Kadin Bidang Pengelolaan Lingkungan Bersih dan Pemanfaatan Limbah Donny Yusgiantoro saat kunjungan ke pabrik pelet kayu di Subang, Jawa Barat, Senin, 20 Januari 2020. ( Foto: Investor Daily / Gora Kunjana )
Asni Ovier / AO Senin, 20 Januari 2020 | 20:15 WIB

Subang, Beritasatu.com – Pelet kayu (wood pellet) menjadi salah satu alternatif sumber energi yang ramah lingkungan. Untuk itu, pemerintah diminta untuk memberikan dukungan terhadap industri pelet kayu yang ada di Subang, Jawa Barat. Dengan dukungan pemerintah, industri ini diyakini bisa berkembang dan semakin banyak pengusaha kecil dan menengah (UKIM) terjun di bidang ini.

“Sebaiknya pemerintah mendorong industri ini lebih maju daripada terus melakukan subsidi untuk migas yang mencapai Rp 65 triliun. Jika dirunut dari menanam, memproduksi, hingga memasarkan, banyak masyarakat yang terlibat dalam industri ini. Tenaga kerjanya pun tanpa butuh keahlian tinggi,” kata Dwi Sariningtyas, pemilik PT Gemilang yang memproduksi pellet kayu di Subang, Jawa Barat, Senin (20/1/2020).

Sari, demikian dia akrab disapa, mengatakan, membangun pabrik pelet kayu tidak memerlukan modal besar dan bisa dipelajari dengan cepat. Pada 2014, dia hanya perlu belajar antara 1-2 bulan untuk bisa membangun pabrik pelet kayu.

“Dengan modal yang terbatas dan melakukan trial and error dengan mesin skala kecil dalam dua tahun usaha saya berjalan dengan produksi mencapai 500 ton,” katanya.

Sari mengatakan, dengan karyawan sebanyak 12 orang, kapasitas produksi pabrik pelet kayunya saat ini stabil antara 300 ton hingga 400 ton per bulan. Seluruh produk pelet kayunya pun habis diserap pasar dengan harga Rp 250.000/kg.

“Sehingga, total dalam sebulan omzet mencapai Rp 750 juta hingga Rp 1 miliar,” ujarnya. Sari berharap ke depan pemerintah peduli terhadap industri pelet kayu mengingat penggunaan pelet kayu untuk industri lebih hemat.

“Penggunaan pelet kayu untuk penggilingan beras, misalnya bisa menghemat hingga 70% dibandingkan menggunakan gas. Jika digunakan pada industri yang menggunakan kayu bakar penghematannya mencapai 20-30%,” katanya.

Selain efisien, sambung Sari, penggunaan pelet kayu sebagai bahan bakar tidak menghasilkan asap berlebihan atau lebih ramah lingkungan. Usaha di bidang ini juga tidak memerlukan space yang terlalu besar dibandingkan kayu bakar belum lagi jika kehujanan.

Menanggapi harapan Sari itu, Donny Yusgiantoro dari Kadin Bidang Pengelolaan Lingkungan Bersih dan Pemanfaatan Limbah mengatakan, yang diperlukan saat ini di Subang dan wilayah lain sejenis adalah konsep industri terpadu.

Menurut dia, pabrik pelet kayu harus didukung pabrik-pabrik pendukung lainnya. Selain pabrik kayu, pabrik-pabrik yang menghasilkan limbah seperti jerami, dan sebagainya, bisa memasok bahan baku untuk pabrik pelet kayu.

“Pengaturan sektor terpadunya masih kurang di Subang ini. Kelemahan kita memang di sektor kebijakan. Padahal pabrik pelet kayu ini kan bagus sekali, tidak mencemari lingkungan. Renewable energy,” ujarnya didampingi Miranti Serad, Wakil Ketua Komisi Tetap Pengelolaan Lingkungan Bersih dan Pemanfaatan Limbah Kadin Energi Baru Terbarukan.

Donny mengatakan bahwa pihaknya akan segera mengkaji feasibility industri pelet kayu ke depan. Kadin akan bekerja sama dengan produsen atau pun pengguna pelet.

“Semua aspek harus diperhitungkan tidak cuma yang tampak. Faktor ramah lingkungan juga harus diperhitungkan. Ongkos polusinya itu juga harus dihitung. Kajian yang kita lakukan nanti harus diwujudkan dalam bentuk kebijakan,” ujarnya.

Kebijakan pemerintah, menurut Donni, harus mengadvokasi masyarakat industri ini. Kadin akan menjembatani sektor riil seperti ini.

“Kita akan melakukan berbagai kajian, tapi yang urgent adalah kajian awal dulu. Misalnya penggunaan kayu dibanding pelet kayu mana yang lebih efisien. Kita hitung juga biaya-biaya yang tidak ada rupiahnya seperti kenyamanan, kebersihannya, dan sebagainya ,” ujarnya.

Sementara itu, sebagai BUMN yang bergerak di bidang Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE), PT Energy Management Indonesia (Persero) atau EMI akan menjadi mitra strategis pemerintah untuk mensinergikan dan mengintegrasikan para pemangku kepentingan di sektor energi dan lindung lingkungan, mulai dari produsen, konsumen dan masyarakat luas dalam menghadapi perubahan iklim.

“Masyarakat kita banyak yang sudah sadar akan pentingnya solusi energi altenatif dari sumber setempat yang ramah lingkungan sekaligus membuka lapangan kerja khususnya di wilayah pedesaan. Kita menghimpun para pemangku kepentingan terkait untuk mendiskusikan permasalahan mulai dari permasalahan energi, penggundulan hutan, pengolahan limbah, dan lainnya. Misalnya, kelompok diskusi Pojok Iklim. Kita sudah saling kenal. Sehingga suatu permasalahan lingkungan seperti kasus penggunaan sampah plastik sebagai bahan bakar bisa lekas mendapat usulan solusi karena dibahas bersama,” kata Komisaris Utama PT EMI, Sarwono Kusumaatmadja.

Menurut Sarwono, industri pelet kayu sangat baik bagi masyarakat. Karena bahan-bahannya ada di sekitar mereka, proses engineering-nya pun relatif sederhana demikian teknologinya. Tidak menyusahkan dan masyarakat bisa dilatih untuk mengembangkan dan memanfaatkannya.

“Dibandingkan gas misalnya yang perlu infrastruktur dan sistem distribusi yang canggih dan sangat mahal, menyebabkan energi harus dijual ke penduduk dengan harga tinggi sehingga perlu ada subsidi. Kalau bahan bakar berbasis biomassa ini (pelet kayu), dari sononya sudah murah dan dimana-mana bahan bakunya ada. Kami akan duduk di EMI untuk membahas lebih lanjut bagaimana pelet kayu ini jadi memasyarakat,” ucapnya.



Sumber: Suara Pembaruan