Menkeu Sebut JB Sumarlin Berperan Dorong Kontribusi Perbankan

Menkeu Sebut JB Sumarlin Berperan Dorong Kontribusi Perbankan
Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati ( Foto: Beritasatu TV )
/ WBP Kamis, 6 Februari 2020 | 18:20 WIB

Jakarta, Beritasatu.com - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengaku memiliki banyak kenangan dan testimoni terhadap mendiang mantan Menteri Keuangan JB Sumarlin yang salah satunya menerapkan kebijakan liberalisasi di sektor keuangan, terutama perbankan dan pasar modal.

Menurut Sri Mulyani Indrawati, kebijakan yang dilakukan Sumarlin membuat industri perbankan dan pasar modal bertumbuh dan mampu menyuntikkan pendanaan ke perekonomian. "Mungkin salah satu yang cukup besar adalah waktu melakukan liberalisasi sektor keuangan, beliau melakukan liberalisasi yang menyebabkan tumbuh dan sangat besarnya sektor perbankan dan capital market di Indonesia," ujar dia usai rapat terbatas di Kantor Presiden, Jakarta, Kamis (6/2/2020).

JB Sumarlin merupakan Menteri Keuangan periode 1988-1993 yang dikenal antara lain dengan kebijakan liberalisasi perbankan.

Menteri era Presiden Soeharto itu menempuh kebijakan untuk memudahkan intermediasi perbankan sebagai upaya mendorong pertumbuhan ekonomi. Di antaranya dengan mendorong penyaluran kredit perbankan secara besar-besaran, dan mempermudah pendirian bank.

Sri Mulyani menceritakan JB Sumarlin merupakan dosennya saat kuliah di Universitas Indonesia, Fakultas Ekonomi. JB Sumarlin mengajarkan mata kuliah Perekonomian Indonesia. Saat mengajar, Sri Mulyani mengenang Sumarlin yang selalu sungguh-sungguh mengajarkan aspek-aspek perekonomian kepada mahasiswa dan mahasiswi. "Beliau tetap mengajar meski sudah menjadi pejabat negara yang sangat sibuk," kata Sri Mulyani Indrawati.

JB Sumarlin dikenal dengan Gebrakan Sumarlin I dan II. "Dalam rangka merespons ekonomi Indonesia kadang mengalami tekanan, harga minyak tinggi, meningkat waktu terjadi perang Irak-Iran. Kemudian harga jatuh dan menimbulkan Pakto liberalisasi. Kemudian ekonominya overheat dia membuat gebrakan Sumarlin yang kedua," jelas Sri Mulyani.

Menkeu mengatakan Sumarlin telah menghasilkan banyak kebijakan ekonomi yang mendukung pertumbuhan ekonomi dan menjaga stabilitas di periode pemerintahan rezim Orde Baru. Sumarlin berani mengeluarkan kebijakan tidak populer untuk menjaga perekonomian di tengah berbagai guncangan akibat harga minyak maupun dinamika perekonomian global. "Kita bisa belajar banyak dari periode tersebut untuk bisa menjaga ekonomi Indonesia dan terus memperbaiki kebijakan ekonomi kita," ujar Sri Mulyani Indrawati.



Sumber: ANTARA