Copyright © 2023 BeritaSatu
Allright Reserved

Mengejutkan, 500 Pekerja untuk Piala Dunia 2022 Tewas

Selasa, 29 November 2022 | 18:23 WIB
Oleh : Iman Rahman Cahyadi / CAH
Stadion Al-Thumama.

Doha, Beritasatu.com - Seorang pejabat tinggi Qatar yang terlibat dalam penyelenggaraan Piala Dunia 2022 menyebutkan jumlah kematian pekerja yang membantu persiapan infrastruktur untuk turnamen akbar tersebut antara 400 hingga 500 orang. Jumlah tersebut jauh lebih tinggi dari apa yang sebelumnya disebutkan penyelenggara.

Hal tersebut diungkapkan Hassan al-Thawadi, sekretaris jenderal Komite Tertinggi Qatar untuk Pengiriman dan Warisan saat melakukan wawancara eksklusif dengan jurnalis Inggris Piers Morgan.

Dalam wawancara, yang sebagian diposting Morgan secara online, jurnalis Inggris itu bertanya kepada al-Thawadi, “Menurut Anda, jumlah total yang jujur ​​​​dan realistis tentang pekerja migran yang meninggal karena pekerjaan yang mereka lakukan untuk Piala Dunia secara total?”

“Perkiraannya sekitar 400, antara 400 dan 500. Saya tidak punya angka pastinya. Itu adalah sesuatu yang telah didiskusikan,” jawab al-Thawadi.

Namun angka itu belum pernah didiskusikan secara publik sebelumnya. Laporan dari Komite Tertinggi sejak 2014 hingga akhir 2021 hanya mencakup jumlah kematian pekerja yang terlibat dalam pembangunan dan perbaikan stadion yang sekarang menjadi tuan rumah Piala Dunia.

Angka-angka yang dirilis tersebut menyebutkan jumlah total kematian adalah 40. Itu termasuk 37 orang di antaranya yang diklaim warga Qatar meninggal karena insiden non-kerja seperti serangan jantung dan tiga dari insiden di tempat kerja. Satu laporan juga secara terpisah mencantumkan kematian pekerja akibat virus corona di tengah pandemi.

Sejak FIFA memberikan turnamen tersebut kepada Qatar pada tahun 2010, negara tersebut telah mengambil beberapa langkah untuk merombak praktik ketenagakerjaan negara tersebut. Itu termasuk menghilangkan apa yang disebut sistem ketenagakerjaan kafala, yang mengikat pekerja dengan majikan mereka, yang mengatakan apakah mereka dapat meninggalkan pekerjaan mereka atau bahkan negara.

Qatar juga telah mengadopsi upah bulanan minimum 1.000 riyal Qatar ($275) untuk pekerja dan tunjangan makanan dan perumahan yang diperlukan bagi karyawan yang tidak menerima tunjangan tersebut langsung dari pemberi kerja mereka. Itu juga telah memperbarui aturan keselamatan pekerjanya untuk mencegah kematian.

“Satu kematian adalah kematian yang terlalu banyak. Polos dan sederhana,” tambah al-Thawadi dalam wawancara.

Aktivis telah meminta Doha untuk berbuat lebih banyak, terutama dalam hal memastikan pekerja menerima gaji mereka tepat waktu dan dilindungi dari majikan yang kejam.

Mustafa Qadri, direktur eksekutif Equidem Research, sebuah konsultan tenaga kerja yang telah menerbitkan laporan tentang jumlah korban pekerja migran konstruksi, mengaku terkejut dengan pernyataan al-Thawadi.

“Baginya sekarang untuk datang dan mengatakan ada ratusan, itu mengejutkan. Mereka tidak tahu apa yang sedang terjadi," kata Qadri.



Saksikan live streaming program-program BTV di sini

Sumber: AP


BERITA TERKAIT



BERITA LAINNYA












BERITA TERPOPULER


#1

#2

#3

#4

#5

#6

#7

#8

#9

#10

TERKINI