Copyright © 2023 BeritaSatu
Allright Reserved

Laga One Fight One 2 Realisasikan Tiga Skenario

Kamis, 6 Oktober 2022 | 05:44 WIB
Oleh : Iman Rahman Cahyadi / CAH
Duel antara Juara Dunia One Women’s Strawweight, Xiong Jing Nan melawan juara dunia One Women’s Atomweight Angela Lee, Sabtu, 1 Oktober 2022.

Singapura, Beritasatu.com - Sembilan laga seni bela diri yang tersaji di One Fight Night 2: Xiong vs. Lee III pada Sabtu (1/10/2022) pekan lalu berhasil memanaskan Singapore Indoor Stadium.

Dipuncaki oleh dua laga Kejuaraan Dunia bersejarah, ajang bertabur bintang ini menampilkan berbagai kejutan. Dimulai dari pertempuran tanpa henti serta catatan baru dalam catatan sejarah One Championship.

Laga antara dua rival bebuyutan memang kerap menghasilkan duel klasik. Namun pertarungan antara ratu strawweight “The Panda” Xiong Jing Nan dan ratu atomweight “Unstoppable” Angela Lee memberi sebuah makna baru tentang laga trilogi.

Duel antara Xiong Jing Nan dan ratu atomweight “Unstoppable” Angela Lee di One Fight Night 2 di Singapore Stadium.

Sebelumnya, mereka telah berlaga sebaganyak dua kali dengan masing-masing mengantongi satu kemenangan. Di One Fight Night 2, mereka tampil habis-habisan sepanjang lima ronde demi menghasilkan sebuah laga epik yang bakal dikenang lama.

Duel mereka nampak akan berakhir cepat di ronde pertama saat “The Panda” menyerang Angela Lee lewat serangan tajamnya. Namun, meski sempat tersungkur jatuh, “Unstoppable” mampu bangkit dan mengajak Xiong Jing Nan berlaga melampaui batas.
Seperti dua laga sebelumnya, pertemuan ketiga juga berlangsung sengit hingga ronde terakhir, dan untuk pertama kalinya pemenang dalam laga ini harus ditentukan oleh penilaian juri.

Meski Xiong Jing Nan keluar sebagai pemenang dan berhasil mempertahankan sabuk emas divisi strawweight, kredit khusus patut diberikan pada Angela Lee yang tampil menekan dalam laga. Duel ini akan dikenang sebagai salah satu trilogi MMA terbaik sepanjang masa.

Dalam laga pendukung utama, dua bintang BJJ Mikey Musumeci dan Cleber Sousa juga menjalani laga trilogi. Keduanya memiliki posisi imbang 1-1 menyusul dua laga sebelumnya yang terjadi lima tahun lalu. Pada Sabtu, Musumeci keluar sebagai pemenang untuk meraih sabuk Kejuaraan Dunia One Flyweight Submission Grappling perdana.

Aksi itu terasa semakin spesial karena Musumeci menjadi raja disiplin submission grappling pertama One di jam tayang utama Amerika Serikat, tempat sang atlet lahir dan bertumbuh besar. Atlet berjuluk “Darth Rigatoni” ini unggul lewat putusan juri berkat kreativitas yang ia tampilkan dalam mengincar upaya kuncian serta agresivitas sepanjang 10 menit laga.

CEO One Chatri Sityodtong memberikan sabuk juara kepada Mikey Musumec.

Stamp Fairtex dan Anissa Meksen telah diumumkan untuk bertarung pada Januari mendatang bahkan sebelum mereka menghadapi lawan masing-masing di One Fight Night 2. Mereka dijadwalkan tanding dalam laga hibrida MMA x Muay Thai di Thailand dalam ajang One Fight Night 6.

Anissa Meksen tampil lebih dulu dalam laga Muay Thai melawan Dangkongfah Banchamek. Setelah menaklukkan sang lawan, ia menyindir Stamp yang memang kerap menari saat memasuki laga atau bahkan setelah pertandingan.

“Dia penari, sementara saya petarung sejati. Sesederhana itu,” kata pemilik gelar Juara Dunia Kickboxing dan Muay Thai tujuh kali itu.

Tak berselang lama, Stamp juga tampil luar biasa dengan mengalahkan Jihin Radzuan. Kombinasi serangan sikut dan upaya kuncian yang ia tampilkan membuat Jihin gagal mendominasi laga.

Setelah laga, Stamp berbalik menyindir Anissa Meksen. “Dia bilang saya cuma penari, tapi, apakah diapernah memenangi apa pun di One Championship, seperti gelar Juara Dunia misalnya?” sindir mantan Juara Dunia One Atomweight Muay Thai dan Kickboxing ini.



Saksikan live streaming program-program BTV di sini

Sumber: BeritaSatu.com


BERITA TERKAIT



BERITA LAINNYA












BERITA TERPOPULER


#1

#2

#3

#4

#5

#6

#7

#8

#9

#10

TERKINI