Tabuhan Ember Bawa Atlet Indonesia Raih Medali Emas Kejuaraan Bulutangkis Junior di Rusia

Tabuhan Ember Bawa Atlet Indonesia Raih Medali Emas Kejuaraan Bulutangkis Junior di Rusia
Ganda putra Indonesia, Leo Rolly Carnando/Daniel Marthin meraih medali emas setelah mengalahkan pasangan Tiongkok, Di Zhi Jian/Wang Chang pada final Kejuaraan Dunia Bulutangkis Junior 2019 di Kazan, Rusia, Minggu, 13 Oktober 2019. ( Foto: Istimewa / KBRI Moskwa )
Asni Ovier / AO Senin, 14 Oktober 2019 | 18:08 WIB

Kazan, Beritasatu.com - Tim bulutangkis Indonesia berhasil meraih satu medali emas dan dua perak pada Kejuaraan Dunia Bulutangkis Junior 2019 kategori perorangan di Kazan, Rusia. Sesuatu yang unik terjadi di kejuaraan ini. Tabuhan ember yang dilakukan oleh para pendukung Indonesia di Kazan Gymnastic Center, Kazan, Rusia, turut mengantarkan tim bulutangkis Indonesia meraih medali tersebut pada final yang digelar pada Minggu (13/10/2019).

Aksi para pendukung Tim Merah Putih ini bukan saja memberikan semangat kepada para atlet Indonesia yang bertanding, juga menjadi perhatian penonton lainnya yang hadir di arena pertandingan. Para pendukung Indonesia yang merupakan para mahasiswa Indonesia di Kazan tiada henti-hentinya meneriakan yel-yel, sorak rorai, menabuh ember-ember, serta mengibarkan bendera Merah Putih.

Ketegangan dirasakan juga oleh para pendukung Indonesia ini ketika skor atlet Indonesia tertinggal dari lawannya atau saat skor saling kejar-kejaran, dan menjelang akhir pertandingan. Namun, dukungan terus diberikan dengan sorak sorai, teriakan, yel-yel, dan tabuhan ember-ember.

Tidak sedikit juga warga Rusia yang turut mendukung tim Indonesia, termasuk anak-anak. Hadir juga Azis Nurwahyudi, Wakil Kepala Perwakilan KBRI Moskwa dan sejumlah warga Indonesia dari Moskwa yang datang ke Kazan, yang berjarak 815 km dari ibu kota Rusia itu untuk memberikan dukungan langsung kepada tim Indonesia. Azis Nurwahyudi bertemu juga dengan tim Indonesia.

"Hari ini kutinggalkan pelajaran. Diam-diam aku nonton pertandingan. Kata orang aku ini kesurupan. Demi Garuda apapun kulakukan. Garuda, Garuda ooo… ooo… Garuda, Garuda ooo… ooo…," ujar para pendukung tim Indonesia.

Para mahasiswa yang dikoordinasikan oleh Ahmad Nabawi, salah satu mahasiswa Indonesia di Kazan, dengan setia memberikan dukungan selama kejuaraan berlangsung dari 7 hingga 13 Oktober 2019 untuk kategori perorangan ini, termasuk semi final sehari sebelumnya.

Di final Indonesia menempatkan ganda putra, ganda putri, dan ganda campuran yang semuanya berhadapan dengan pemain Tiongkok.

Medali emas dipersembahkan oleh pasangan ganda putra, Leo Rolly Carnando/Daniel Marthin setelah mengalahkan Di Zhi Jian/Wang Chang (21-19, 21-18). Lagu kebangsaan "Indonesia Raya" pun berkumandang di Kazan Gymnastic Center.

Para pendukung Indonesia bersama-sama menyanyikan lagu "Indonesia Raya" sambil memberikan hormat kepada bendera Merah Putih yang dinaikan. Tampak pula anak-anak Rusia yang turut berdiri sambil menghormat bendera Merah Putih menirukan pendukung Indonesia.

Sementra itu, medali perak diraih pasangan ganda putri Febriana Dwipuji Kusuma/Amalia Cahaya Pratiwi dan pasangan ganda campuran Leo Rolly Carnando/Indah Cahaya Sari Jamil. Satu medali lainnya, yaitu medali perunggu, disumbangkan Yonathan Ramlie untuk nomor tunggal.

Sebelumnya, pada 5 Oktober lalu, di final untuk kategori beregu, tabuhan ember-ember, yel-yel, dan sorak sorai pendukung Indonesia juga mengantarkan Tim Indonesia meraih medali emas. Tim Indonesia berhasil mengalahkan Tiongkok dengan skor 3-1.

Lagu kebangsaan "Indonesia Raya" berkumandang juga di Kazan Gymnastic Center dan bendera Merah Putih berada di atas bendera Tiongkok, Jepang, dan Thailand saat dinaikan di puncak acara penyerahan piala. Kejuaraan beregu ini berlangsung tanggal 30 September sampai 5 Oktober 2019 di tempat yang sama.

Tim Bulutangkis Indonesia yang merupakan atlet-atlet masa depan Indonesia ini dipimpin langsung oleh legendaris bulutangkis Indonesia dan dunia, Susy Susanti dan Alan Budikusuma.

Azis Nurwahyudi mengatakan keikutsertaan Tim Bulutangkis Indonesia pada kejuaraan ini juga bagian dari diplomasi. Dengan keikutsertaan dan prestasi ini, Indonesia menjadi lebih dikenal, khususnya di kalangan masyarakat Rusia, dan umumnya di seluruh dunia.

“Kita melihat Alan Budikusuma memberikan coaching clinik bulutangkis kepada para peserta dari berbagai negara di sela-sela kejuaraan ini yang merupakan bagian dari diplomasi. Selamat kepada Tim Bulutangkis Indonesia atas prestasi yang diraih,” kata Azis Nurwahyudi.



Sumber: Suara Pembaruan