Jelang Pilpres, Menkominfo Prediksi Hoax Terus Meningkat

Jelang Pilpres, Menkominfo Prediksi Hoax Terus Meningkat
Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Rudiantara, menjawab pertanyaan wartawan, di Jakarta, Senin (1/4/2019). ( Foto: Beritasatu Photo / Emanuel Kure )
/ YUD Kamis, 11 April 2019 | 21:03 WIB

Padang, Sumatera Barat - Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara memprediksi tren hoax akan terus meningkat hingga pemilihan presiden dan wakil presiden, pada 17 April.

"Paling banyak prsentasenya politik, berkaitan dengan pilpres. Itu yang terus mengkhawatirkan saya," kata Rudiantara di Padang, Kamis (11/4/2019).

Menkominfo mengatakan peningkatan hoax terjadi mulai Desember 2018 dengan temuan sebanyak 75 isu atau naik tiga kali lipat dibanding temuan pada Agustus 2018.

Hoaks kembali meningkat pada Februari 2019 menjadi 353 dan Maret 2019 menjadi 453 atau 18 kali lipat sejak Agustus 2018.

Kemenkominfo, lanjut Rudiantar, sudah menangani hoax secara sistematis berupa gerakan literasi, identifikasi, hingga penindakan. Hanya saja, penanganan hoaks melalui literasi tidak efektif menjelang masa pilpres yang hanya bersisa enam hari.

"Kemenkominfo mengidentifikasi hoax setiap hari, hoax of the day, agar masyarakat sadar ada hoax. Orang juga bisa mengakses kominfo lewat jaringan stophoaks.id," kata Rudiantara tentang tindakan identifikasi hoax sepekan sebelum Pemilu 2019.

Tindakan terakhir adalah dengan menutup akun media sosial yang terbukti menyebarkan hoax.

Rudiantara berharap seluruh masyarakat dapat menikmati pesta demokrasi yang akan berlangsung pada enam hari mendatang tanpa mengadu domba, menebar hasutan, dan sebagainya. Masyarakat, lanjut Rudiantara, tidak perlu takut menggunakan hak suara mereka.

"Aparat akan mengamankan. Tidak usah khawatir pada tanggal 17 April nanti. Karena ini pesta demokrasi, selayaknya pesta, fun, silaturahmi, makan enak. Itu inti pesta politik," ujar Rudiantara.



Sumber: ANTARA