Startup Ling-Go Luncukan Aplikasi Jasa Penerjemah

Startup Ling-Go Luncukan Aplikasi Jasa Penerjemah
Aplikasi Ling-Go (Foto: Beritasatu Photo / Istimewa)
Chairul Fikri / FER Minggu, 5 Juli 2020 | 16:47 WIB

Jakarta, Beritasatu.com - Perusahaan rintisan atau startup lokal, Ling-Go merilis sebuah aplikasi yang mempermudah penggunaan jasa penerjemah profesional. Pada aplikasi berbasis situs web ini, setiap orang yang ingin menggunakan jasa penerjemah profesional bisa mengetahui biaya dan waktu proses penerjemahan secara otomatis dan cepat.

Baca Juga: Telkomsel Dorong Pertumbuhan Ekosistem Startup

Chief Operating Officer (COO) Ling-Go, Ratih Widyasari mengatakan, biasanya pengguna jasa harus saling berkirim email terlebih dahulu dengan penerjemah untuk mengetahui biaya dan waktu proses terjemahan.

"Biasanya harus balas-balasan email dulu. Sekarang tinggal upload dokumen yang mau diterjemahin, terus waktu dan biayanya langsung muncul otomatis" ujar Ratih dalam keterangannya kepada Beritasatu.com, Minggu (5/7/2020).

Menurut Ratih, dokumen yang diunggah oleh pengguna hanya akan diterjemahkan oleh penerjemah tersumpah dan penerjemah berpengalaman yang memiliki sertifikat resmi.

"Layanan ini khusus untuk terjemahkan dokumen penting. Jadi dokumen itu hanya akan diterjemahin oleh sworn translator (penerjemah tersumpah) dan certified translator (penerjemah bersertifikat). Untuk jamin kualitas hasil terjemahan" kata Ratih.

Baca Juga: Platform Kargo Tech Buka Peluang Kerja untuk Korban PHK

Adapun dokumen yang biasanya diterjemahkan adalah perjanjian, abstrak skripsi dan tesis, artikel, surat dan dokumen pribadi. "Kalau perusahaan biasanya menerjemahkan perjanjian dan perizinan. Kalau individual menerjemkan KTP, KK, ijazah, makalah. Surat cinta pun bisa. Rahasia aman," terangnya.

Setelah meluncurkan layanan penerjemah profesional, Ling-Go akan meluncurkan layanan penerjemah publik. Menurut Ratih, perbedaan kedua layanan tersebut adalah pada orang yang melakukan penerjemahan. Untuk layanan penerjemah publik, yang melakukan penerjemahan adalah semua orang yang berhasil lulus tes singkat di aplikasi Ling-Go.

“Nanti semua orang yang jago bahasa asing atau bahasa daerah bisa daftar jadi penerjemah publik di aplikasi Ling-Go. Gak harus sworn atau certified translator. Yang penting lulus tes singkat pilihan ganda saja” tambahnya.

Perbedaan lainnya adalah pada sistem dan bahan yang diterjemahkan. Layanan penerjemah publik menggunakan sistem urun daya atau crowdsourcing. Bahan yang diterjemahkan tidak hanya dokumen tapi juga suara dan gambar yang berisi tulisan.

Baca Juga: Perusahaan Startup Diajak Masuk Bursa

“Jadi sistemnya crowdsourcing. Orang yang nanya terjemahan bisa langsung dijawab oleh orang yang terdaftar sebagai penerjemah publik. Mereka bisa terjemahkan meme lucu dan audio hasil rekaman. Kutipan lagu K-pop juga bisa,” ungkap Ratih.

Untuk layanan penerjemah publik, Ling-Go berencana merilis aplikasi mobile-nya dalam versi IOS dan android. “Kalau layanan penerjemah profesional kan sudah ada di website. Kalau layanan penerjemah publik akan rilis gak hanya di website, tapi nanti bisa di download di Google Playstore dan App Store juga. Sudah jadi tapi masih final testing, bentar lagi kita rilis,” tandasnya.

Ling-Go merupakan startup yang fokus di bidang penerjemahan. Selain menyediakan jasa penerjemah dokumen (translator), Ling-Go juga memberikan jasa juru bahasa (interpreter). Menurut Ratih, bahasa asing yang sering diterjemahkan adalah bahasa Inggris, Mandarin, Jepang, Belanda dan Jerman. Sedangkan bahasa daerahnya adalah Jawa, Sunda dan Minang.



Sumber: BeritaSatu.com