Awas, Mikroplastik di Udara Juga Pengaruhi Perubahan Iklim
Logo BeritaSatu
Breaking News
INDEX
Breaking News

AGRI 1577 (0)   |   BASIC-IND 938 (0)   |   BISNIS-27 477 (-5)   |   COMPOSITE 5975 (-53)   |   CONSUMER 1621 (0)   |   DBX 1411 (-16)   |   FINANCE 1361 (0)   |   I-GRADE 166 (-1)   |   IDX30 471 (-4)   |   IDX80 128 (-1)   |   IDXBASIC 1248 (-11)   |   IDXBUMN20 358 (-2)   |   IDXCYCLIC 736 (-3)   |   IDXENERGY 747 (1)   |   IDXESGL 129 (-1)   |   IDXFINANCE 1325 (-12)   |   IDXG30 135 (-1)   |   IDXHEALTH 1296 (-14)   |   IDXHIDIV20 416 (-3)   |   IDXINDUST 956 (-21)   |   IDXINFRA 871 (-0)   |   IDXMESBUMN 102 (-0)   |   IDXNONCYC 740 (-6)   |   IDXPROPERT 877 (-12)   |   IDXQ30 135 (-1)   |   IDXSMC-COM 282 (-1)   |   IDXSMC-LIQ 337 (-1)   |   IDXTECHNO 3348 (-40)   |   IDXTRANS 1056 (-1)   |   IDXV30 127 (-1)   |   INFOBANK15 952 (-11)   |   INFRASTRUC 1036 (0)   |   Investor33 406 (-3)   |   ISSI 176 (-1)   |   JII 577 (-4)   |   JII70 205 (-1)   |   KOMPAS100 1130 (-11)   |   LQ45 888 (-8)   |   MANUFACTUR 1250 (0)   |   MBX 1590 (-13)   |   MINING 1939 (0)   |   MISC-IND 1036 (0)   |   MNC36 301 (-2)   |   PEFINDO25 297 (-3)   |   PROPERTY 351 (0)   |   SMinfra18 295 (-1)   |   SRI-KEHATI 340 (-3)   |   TRADE 872 (0)   |  

Awas, Mikroplastik di Udara Juga Pengaruhi Perubahan Iklim

Jumat, 22 Oktober 2021 | 00:30 WIB
Oleh : Unggul Wirawan / WIR

Edinburgh, Beritasatu.com- Mikroplastik yakni potongan kecil botol, tas, serat sintetis, dan sampah plastik lainnya yang terurai di lingkungan, ternyata memengaruhi iklim Bumi saat beredar di atmosfer.

Seperti partikel aerosol lainnya, baik alami maupun sintetis, mikroplastik tampaknya memiliki efek pendinginan keseluruhan (walaupun kecil), menurut studi pertama yang melihat kemungkinan efek iklim dari mikroplastik di udara.

Dilansir scientificamerican.com, Rabu (20/10/2021), penulis studi dan peneliti lain mengatakan temuan itu, yang diterbitkan pada Rabu di Nature, menunjukkan kebutuhan mendesak untuk mendapatkan penanganan yang lebih baik tentang berapa banyak butir-butir plastik di udara, di mana itu dan terbuat dari apa agar dapat dijabarkan dengan lebih baik pengaruh iklimnya.

“Mikroplastik adalah jenis partikel lain yang ditambahkan manusia ke atmosfer yang memiliki dampak iklim. Dan itu besar, dan itu penting, dan kita harus mulai memperhitungkannya ketika memeriksa faktor-faktor yang memengaruhi iklim Bumi,” kata Deonie Allen, peneliti mikroplastik di University of Strathclyde di Skotlandia.

"Ini adalah makalah yang membuka pintu itu," tambah Allen, yang tidak terlibat dalam studi baru tetapi telah bekerja dengan penulis pada penelitian lain.

Semua jenis sampah plastik hancur berkeping-keping saat terkena sinar matahari, angin, hujan dan kondisi lingkungan lainnya. Kepadatan plastik yang umumnya rendah berarti fragmen-fragmen ini dapat dengan mudah diambil oleh angin dan diterbangkan ke seluruh dunia. Dalam beberapa tahun terakhir, para ilmuwan bahkan telah menemukan mikroplastik di puncak gunung terpencil dan di Kutub Utara.

Para peneliti, termasuk Laura Revell, seorang ilmuwan atmosfer di Universitas Canterbury Selandia Baru dan salah satu penulis studi baru, bahwa semua partikel yang berputar-putar di seluruh dunia akan mencegat sinar matahari, seperti halnya aerosol lain seperti debu, sulfat, dan karbon hitam.

Partikel mikroplastik pada akhirnya memengaruhi suhu di permukaan bumi. Sulfat, misalnya, menyebarkan radiasi, memberikan efek pendinginan. Karbon hitam, di sisi lain, menyerap radiasi tampak dan inframerah, menghangatkan atmosfer.

“Namun tidak seperti sulfat atau karbon hitam, plastik bukanlah satu bahan melainkan ratusan. Ini mencakup banyak polimer yang berbeda, serta bahan kimia dan pigmen yang ditambahkan ke dalamnya. Partikel mikroplastik juga datang dalam berbagai ukuran dan bentuk. Itu membuat mereka sangat rumit,” kata Revell.

Studi timnya hanya mempertimbangkan fragmen dan serat tidak berwarna yang ditumpahkan oleh kain sintetis karena partikel itu merupakan satu-satunya bahan yang para peneliti memiliki informasi tentang sifat radiasi.

Partikel-partikel ini menyebarkan sinar ultraviolet dan sinar tampak dan menyerap sinar inframerah. Ketika para ilmuwan memasukkan interaksi ini dalam model iklim global, mereka dapat memperkirakan dampak bersih partikel pada keseimbangan energi Bumi yang merupakan pendinginan yang sangat sedikit.

Studi tersebut memperkirakan apa yang disebut dengan effective radiative forcing (ERF), ukuran perubahan keseimbangan energi Bumi. Mikroplastik memiliki ERF sekitar -0,75 miliwatt per meter persegi, sedangkan semua aerosol lainnya memiliki ERF antara -0,71 dan -0,14 watt per meter persegi. (Ada 1.000 miliwatt dalam satu watt.) Pada tingkat global, pemanasan dari gas rumah kaca di atmosfer menguasai pengaruh pendinginan ini.

Tapi mikroplastik bisa kehilangan efek pendinginan atau pemanasan yang disesuaikan tergantung pada bagaimana mereka bervariasi dari satu tempat ke tempat lain: ada konsentrasi yang lebih tinggi di beberapa kota, misalnya.

“Efek regional aerosol dapat menjadi signifikan bahkan ketika efek global secara keseluruhan rendah," kata ilmuwan iklim Bjørn Samset, yang mempelajari aerosol di Pusat Penelitian Iklim Internasional di Oslo dan tidak terlibat dalam studi baru tersebut.

Efek yang tepat pada suhu dapat bervariasi tergantung pada berapa banyak partikel yang terlibat, seberapa tinggi mereka di atmosfer dan banyak variabel lainnya.

Karena Revell dan rekan penulisnya ingin mencoba menjawab pertanyaan tentang pengaruh iklim, mereka mengasumsikan konsentrasi seragam satu partikel mikroplastik per meter kubik udara di seluruh lapisan atmosfer terendah.

Bahkan studi konsentrasi terbatas yang dilakukan hingga saat ini menunjukkan variasi yang sangat besar, dari serendah 0,01 partikel per meter kubik di bagian Samudra Pasifik hingga setinggi 5.550 partikel per meter kubik di atas Beijing. Penelitian telah menggunakan metode pengambilan sampel dan deteksi yang berbeda, beberapa di antaranya melewatkan partikel plastik terkecil.

Dalam penelitian yang menggunakan metode yang lebih sensitif, partikel terkecil terdiri dari setengah dari apa yang ditemukan. Dan para ilmuwan belum tahu berapa banyak mikroplastik yang mungkin ada di tingkat atmosfer yang lebih tinggi, di mana efeknya bisa berbeda.

Anjak dalam pigmen dan aditif lainnya juga dapat mengubah efek yang mereka miliki. Pigmen, misalnya, biasaa akan meningkatkan penyerapan cahaya, yang cenderung menghangatkan atmosfer. Revell mengatakan belum ada cukup informasi yang tersedia untuk menarik kesimpulan seperti itu.

Kemudian ada bahan organik yang dapat mengubah berbagai hal dengan menempel pada partikel plastik, serta cara partikel ini berinteraksi dengan bahan kimia atmosfer lainnya atau memengaruhi pembentukan awan.

“Kami masih belum tahu banyak tentang bagaimana mereka sebenarnya berperilaku di atmosfer,” kata Revell.

Meskipun efek keseluruhan yang dia dan rekan-rekannya telah hitung kecil, dibandingkan dengan aerosol lainnya, "itu cukup besar untuk diukur," kata Allen, seraya menambahkan bahwa ini menunjukkan kebutuhan untuk mendanai pemantauan mikroplastik atmosfer yang lebih banyak dan lebih baik.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA

Dukung Perusahaan di Indonesia Bertransformasi ke Cloud

Solusi komputasi awan (cloud) terus berkembang di Indonesia seiring semakin meningkatnya layanan digital di berbagai sektor.

DIGITAL | 3 Desember 2021

Ini Cara Ajukan Traveloka PayLater Virtual Card

Layanan fasilitas Traveloka PayLater Virtual Card bisa diajukan dengan cara yang cukup simpel dan mudah.

DIGITAL | 3 Desember 2021

75% Perusahaan Dunia Gunakan Teknologi No-Code pada 2025

Menurut riset Gartner, pada 2025 sebanyak 75% perusahaan dunia akan menggunakan teknologi No-Code.

DIGITAL | 3 Desember 2021

Eksistensi Brand Lokal Salah Satu Wujud Nasionalisme

Eksistensi brand lokal merupakan salah satu wujud dari nasionalisme yang juga berperan penting dalam memulihkan perekonomian masyarakat.

DIGITAL | 3 Desember 2021

Ini 4 Aplikasi Unduh Video TikTok Tanpa Watermark

Ini rekomendasi aplikasi video TikTok tanpa watermark yang bisa jadi pilihan.

DIGITAL | 3 Desember 2021

Kebakaran Gedung Cyber 1 Ganggu Prosedur Registrasi IMEI

Akibat kebakaran Gedung Cyber, server yang mengelola Central Equipment Identity Register (CEIR)  atau IMEI mengalami shutdown.

DIGITAL | 3 Desember 2021

Kemenkominfo Hapus 1,1 Juta Konten Pornografi di Internet

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) terus berupaya memberantas konten-konten negatif yang berseliweran di ruang digital.

DIGITAL | 3 Desember 2021

Sepeda Listrik Desain Khas Robot Gundam Diluncurkan

Moove Motors Asia meluncurkan sepeda listrik Niu dan Gundam dengan desain khas robot serial anime Gundam.

DIGITAL | 2 Desember 2021

Bisnis Konektivitas Tak Lagi Tumpuan Sektor Telekomunikasi

Pertumbuhan sektor telekomunikasi Indonesia tahun 2022 dan seterusnya akan didorong oleh penetrasi digital platform dan services.

DIGITAL | 2 Desember 2021

2022 Momentum Akselerasi Industri Telekomunikasi

2022 merupakan momentum bagi industri telekomunikasi melakukan akselerasi kinerja dan layanan.

DIGITAL | 2 Desember 2021


TAG POPULER

# Kento Momota


# Prajurit Santri


# BWF World Tour


# Waskita Karya


# Omicron



TERKINI
Panglima TNI Ungkap Fakta 1.826 Prajurit Terinfeksi HIV/AIDS

Panglima TNI Ungkap Fakta 1.826 Prajurit Terinfeksi HIV/AIDS

ARCHIVE | 2 jam yang lalu










BeritaSatu Logo
TERKONEKSI BERSAMA KAMI
BeritaSatu Facebook
BeritaSatu Twitter
BeritaSatu Instagram
BeritaSatu YouTube
Android Icon iOS Icon
Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings