Masker Jadi Bagian Gaya Berbusana di Afrika

Masker Jadi Bagian Gaya Berbusana di Afrika
Sefiya Diejomaoh (Foto: Iat)
/ HS Minggu, 17 Mei 2020 | 07:38 WIB

Jakarta, Beritasatu.com - Bermasker di tengah pandemi corona tidak selalu membuat tampak tegang dan tertekan, tapi bisa sebaliknya terlihat bergaya serta menyenangkan.

Perancang busana Nigeria Sefiya Diejomaoh suka mengenakan pakaian yang terang dan berani untuk menyesuaikan kepribadiannya. Dia percaya pandemi global seharusnya tidak menghalangi selera gayanya.

Masker yang dikenakannya, yang telah menjadi pakaian wajib saat Nigeria mencoba menghentikan penyebaran virus corona baru. Berwarna emas dan dihiasi dengan perhiasan diamante berkilau, itu cocok dengan gaun panjangnya.

"Ketika kamu keluar dengan masker penuh gaya atau dengan aksesori seperti ini, sepertinya kita tidak sedang berperang. Tampaknya lebih menyenangkan," kata Diejomaoh, dikutip dari laporan Reuters, Minggu.

Banyak negara Afrika telah mewajibkan mengenakan masker di tempat umum untuk mencegah penyebaran penyakit pernapasan Covid-19 yang terkadang fatal.

Para pecinta mode di kota-kota terbesar di benua itu menggabungkan gaya dan keamanan dengan mengenakan masker warna-warni, yang dipadukan dengan pakaian mereka.

Dorongan untuk membuat masker penuh gaya telah lepas landas di bagian lain dunia. Di tempat-tempat seperti Lebanon, bisnis telah beralih dari produksi furnitur dan pakaian menjadi masker yang mencolok. Di Afrika, tren ini membuktikan keuntungan bagi penjahit dan desainer lokal yang membuat masker.

Perancang busana Sophie Zinga, yang berbasis di ibukota Senegal, Dakar, mengatakan dia memutuskan untuk membuat masker dari kapas organik setelah menyadari bahwa beberapa bentuk tindakan pakaian pelindung bisa tetap diperlukan untuk dua tahun ke depan.

"Kita harus beradaptasi dan hidup dengan virus ini. Sebagai perancang busana saya pikir kita harus mengintegrasikan setiap pakaian dengan masker mode," tambah Zinga, yang menciptakan platform digital, fashionfightscovid19.com, untuk masker.

Jauh dari Dakar, di pusat komersial Afrika Selatan di Johannesburg, toko aksesoris kulit kelas atas Inga Atelier menciptakan masker.
Di sebuah negara yang telah memberlakukan beberapa tindakan karantina wilayah paling ketat di Afrika dan telah terhuyung-huyung dari dampak ekonomi, direktur kreatif perusahaan mengatakan langkah itu masuk akal.

"Bisnis saya sangat terpengaruh sedemikian rupa sehingga ritelnya terkunci. Kami menyadari, ada masker besar yang bisa digunakan setiap hari tanpa harus membuangnya," kata Inga Gubeka.

Masker perusahaannya menggabungkan kulit dengan kain warna-warni termasuk cetakan Ndebele Afrika Selatan tradisional.
Kembali di Lagos, Nigeria, ketika ia menyesuaikan masker emasnya yang berkilauan sebelum berangkat ke kota berpenduduk 20 juta orang di Afrika subsahara, Diejomaoh mengatakan sepotong kain kecil telah menjadi cara untuk mengekspresikan diri.



Sumber: ANTARA