Hari Terakhir Trump, 400.000 Warga AS Telah Meninggal Akibat Covid-19
Logo BeritaSatu

Hari Terakhir Trump, 400.000 Warga AS Telah Meninggal Akibat Covid-19

Rabu, 20 Januari 2021 | 10:07 WIB
Oleh : Unggul Wirawan / WIR

Washington, Beritasatu.com- Jumlah kematian Covid-19 yang dikonfirmasi di Amerika Serikat (AS) melampaui tonggak suram 400.000 pada Selasa (19/1), hari terakhir kepresidenan Donald Trump.

Dengan kasus yang dikonfirmasi secara nasional mencapai 24,18 juta, seperti dilaporkan Xinhua, jumlah kematian di seluruh negeri naik menjadi 400.292 jiwa pada pukul 15.22 waktu setempat pada Selasa (19/1), menurut penghitungan oleh Universitas Johns Hopkins (JHU).

Negara Bagian New York melaporkan 41.350 kasus kematian, di bagian atas daftar korban tewas tingkat negara bagian AS. California mencatat kematian terbanyak kedua dari 33.763, diikuti oleh Texas dengan 32.729 kematian dan Florida dengan 24.274 kematian, berdasarkan data JHU.

Sejumlah negara bagian dengan lebih dari 12.000 kasus kematian adalah New Jersey, Illinois, Pennsylvania, Michigan, Massachusetts dan Georgia.

Tonggak menyedihkan datang lebih dari sebulan setelah jumlah kematian Covid-19 AS mencapai 300.000 kasus pada 14 Desember. Butuh waktu hampir empat bulan bagi jumlah kematian nasional untuk naik dari 100.000 menjadi 200.000, dan kurang dari tiga bulan untuk melonjak dari 200.000 menjadi 300.000 kasus.

Negara terkaya di dunia ini tetap yang paling parah terkena pandemi, terhitung lebih dari 25% kasus global dan hampir 20% kematian global.

Akibat mengalami rekor tingkat kasus Covid-19 harian, rawat inap dan kematian, 52% orang Amerika mengatakan virus itu "sama sekali tidak" terkendali, naik tajam dari 35% (di antara responden terdaftar) pada Oktober. Demikian hasil temuan survei ABC News / Jajak pendapat Washington Post.

Perkiraan model terbaru oleh Institute for Health Metrics and Evaluation di University of Washington memproyeksikan total 566.720 kasus kematian akibat Covid-19 di Amerika Serikat pada 1 Mei 2021, berdasarkan skenario proyeksi saat ini.

Polarisasi politik dan penolakan sains telah menghalangi kemampuan AS untuk mengendalikan pandemi Covid-19, kata sebuah artikel New York Times pada hari Minggu.

Pemerintahan Trump "sebagian besar mendelegasikan tanggung jawab untuk mengendalikan virus dan membuka kembali ekonomi kepada 50 gubernur, mematahkan tanggapan bangsa," kata artikel berjudul "Satu Tahun, 400.000 Kematian Virus Corona: Bagaimana AS Menjamin Kegagalannya Sendiri."

"Tingkat keparahan wabah saat ini dapat ditelusuri dengan terburu-buru untuk pelonggaran kembali musim semi lalu. Ilmu pengetahuan dikesampingkan di setiap tingkat pemerintahan. Lebih dari 100 pejabat kesehatan negara bagian dan lokal telah dipecat atau telah mengundurkan diri sejak awal pandemi," kata artikel itu.

"Ada masalah struktural serius yang menghambat negara dan kemampuan publik untuk bertindak," tulis Vox dari German Lopez pada awal bulan ini.

"Para ahli telah lama berpendapat bahwa infrastruktur kesehatan publik AS kekurangan sumber daya dan tidak siap menghadapi krisis serius, dan pandemi telah mengekspos hal ini berkali-kali: Hampir setahun setelah pandemi, tidak ada negara bagian yang memiliki kapasitas untuk pengujian dan pelacakan kontak yang dilakukan oleh sebagian besar ahli. akan dianggap memadai," kata Lopez.

Situasi pandemi di Amerika Serikat akan menjadi lebih buruk ketika varian virus baru yang lebih menular menjadi lebih umum dan peluncuran vaksin untuk Covid-19 lebih lambat dari yang diharapkan di negara tersebut.

"Varian yang pertama kali ditemukan di Inggris bisa menjadi varian utama di Amerika Serikat pada Maret," kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) minggu lalu.

Menurut CDC, administrasi Trump berencana untuk menyuntikkan vaksin pada 20 juta orang Amerika pada akhir tahun 2020. Namun, hanya sekitar 12,28 juta dosis yang telah diberikan pada 15 Januar.



Sumber: Suara Pembaruan


BAGIKAN


REKOMENDASI



BERITA LAINNYA

Saat Pidato Perpisahan, Trump Klaim Bangun Ekonomi Terbesar dalam Sejarah Dunia

Saat pidato perpisahan, Presiden Amerika Serikat Donald Trump berani mengklaim pemerintahannya membangun "ekonomi terbesar dalam sejarah dunia".

DUNIA | 20 Januari 2021

Melania Trump Sampaikan Pesan Perpisahan

Lewat satu video, Ibu Negara Melania Trump telah menyampaikan “pesan perpisahan” kepada Amerika Serikat (AS),

DUNIA | 20 Januari 2021

Presiden Duterte Setujui Vaksin Pfizer dan Sinovac

Tak melarang vaksin Pfizer, Presiden Filipina Rodrigo Duterte ternyata juga mendukung vaksin Covid-19 buatan Sinovac.

DUNIA | 20 Januari 2021

4 Juta Warga Inggris Dapat Dosis Pertama Vaksin Covid-19

Lebih dari empat juta orang di Inggris telah menerima dosis pertama vaksin virus corona.

DUNIA | 20 Januari 2021

Investigasi Awal Pandemi Covid-19, Panel Pakar Kritik Tiongkok dan Negara Lain

Panel pakar yang ditugaskan oleh WHO telah mengkritik Tiongkok dan negara lain karena tidak bergerak cepat untuk membendung wabah awal virus corona.

DUNIA | 20 Januari 2021

Lady Gaga dan JLo Meriahkan Pelantikan Biden

Lady Gaga dan Jennifer Lopez (J.Lo) akan menjadi bagian dari daftar artis teratas yang akan mengambil bagian dalam upacara pelantikan Joe Biden pada Rabu (20/1).

DUNIA | 20 Januari 2021

Gladi Bersih Pelantikan Biden Terganggu Insiden Kebakaran

Aparat melakukan lockdown sementara saat gladi bersih pelantikan presiden terpilih, Joe Biden, Senin (18/1) akibat insiden kebakaran.

DUNIA | 20 Januari 2021

Pemblokiran Channel Youtube Trump Diperpanjang Seminggu Pascapelantikan

YouTube melarang Trump memposting video seminggu lalu karena melanggar kebijakan konten berupa menghasut melakakan kekerasan.

DUNIA | 20 Januari 2021

Berbeda dengan Varian Inggris dan Afsel, Jerman Temukan Mutasi Baru Covid-19

Varian baru teridentifikasi pada sekelompok pasien rumah sakit (RS) di Bavaria, Jerman.

DUNIA | 20 Januari 2021

Biden Tolak Aturan Trump untuk Cabut Larangan Perjalanan Covid-19

Kemunculan varian virus corona yang lebih menular menjadi alasan bahwa bukan saat yang tepat untuk mencabut pembatasan atas perjalanan internasional.

DUNIA | 20 Januari 2021


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS