Logo BeritaSatu

Sayembara Hilangkan Karbon, Elon Musk Tawarkan Rp 1,44 Triliun

Rabu, 28 April 2021 | 13:06 WIB
Oleh : Unggul Wirawan / WIR

Washington, Beritasatu.com- Pengusaha miliarder Elon Musk menawarkan hadiah uang kepada penemu US$ 100 juta (Rp1,44 triliun) untuk mengembangkan cara-cara memerangi pemanasan global dengan menghilangkan karbon dioksida dari atmosfer atau lautan.

"Saat ini kita hanya memiliki satu planet. Bahkan hanya 0,1 persen kemungkinan bencana - mengapa harus menanggung risiko itu? Itu gila!” kata Musk, CEO produsen mobil listrik Tesla Inc, Kamis (22/4/2021).

Pada bulan Januari, Musk mengumumkan niatnya untuk menawarkan hadiah US$ 100 juta dan menetapkan aturan kontes pada Hari Bumi.

Apa yang disebut penyelenggara sebagai "hadiah insentif terbesar dalam sejarah" akan berlangsung selama empat tahun hingga Hari Bumi, 2025.

"Saya terbuka untuk meningkatkan ukuran hadiah, juga, dari waktu ke waktu," kata Musk dalam video yang menunjukkan dia di luar ruangan, tanpa alas kaki berkemeja hitam dengan latar belakang hutan.

Penangkapan dan penyimpanan karbon telah menarik minat yang semakin besar karena iklim yang memanas telah mencairkan gletser, meningkatkan badai tropis dan mengakibatkan "banjir di siang hari yang cerah" di lebih banyak wilayah pesisir.

Sementara negara-negara bekerja untuk mengurangi emisi, para ilmuwan mengatakan teknologi penghilangan karbon juga akan sangat penting untuk tujuan mencapai nol emisi pada tahun 2050.

"Saya tidak berpikir kita saat ini dikutuk. Jika kita terus berjalan, berpuas diri, ada beberapa risiko perubahan iklim non linier," kata Musk.

Proyek penangkapan karbon telah mendapat dukungan dari perusahaan rintisan Silicon Valley, pejabat publik khawatir tentang lambatnya pengurangan emisi, dan penghasil emisi termasuk perusahaan minyak yang berusaha mengimbangi dampak iklim mereka.

Teknologi tersebut belum layak secara komersial. Penghapusan karbon membutuhkan biaya lebih dari US$ 300 (Rp 4,34 juta) per metrik ton di dunia yang setiap tahun mengeluarkan gas rumah kaca yang setara dengan sekitar 50 miliar ton karbon dioksida. Pada tahun 2050, sekitar 10 miliar ton penangkapan karbon mungkin diperlukan, menurut beberapa perkiraan.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA


TAG POPULER

# Anggota TNI Tewas


# Medina Zein


# Vaksinasi Covid-19


# Piala Thomas


# Timnas Indonesia


 

NEWSLETTER

Dapatkan informasi terbaru dari kami
Email yang Anda masukkan tidak valid.

TERKINI
Terjerat Kasus Minyak Goreng, Ini Prestasi Lin Che Wei

Terjerat Kasus Minyak Goreng, Ini Prestasi Lin Che Wei

NEWS | 12 menit yang lalu










BeritaSatu Logo
TERKONEKSI BERSAMA KAMI
BeritaSatu Facebook
BeritaSatu Twitter
BeritaSatu Instagram
BeritaSatu YouTube
Android Icon iOS Icon
Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings