Akibat Covid-19, Anak Yatim Piatu di India Hadapi Trauma dan Ancaman Perdagangan Manusia
Logo BeritaSatu
INDEX

AGRI 1577 (0)   |   BASIC-IND 938 (0)   |   BISNIS-27 477 (-5)   |   COMPOSITE 5975 (-53)   |   CONSUMER 1621 (0)   |   DBX 1411 (-16)   |   FINANCE 1361 (0)   |   I-GRADE 166 (-1)   |   IDX30 471 (-4)   |   IDX80 128 (-1)   |   IDXBASIC 1248 (-11)   |   IDXBUMN20 358 (-2)   |   IDXCYCLIC 736 (-3)   |   IDXENERGY 747 (1)   |   IDXESGL 129 (-1)   |   IDXFINANCE 1325 (-12)   |   IDXG30 135 (-1)   |   IDXHEALTH 1296 (-14)   |   IDXHIDIV20 416 (-3)   |   IDXINDUST 956 (-21)   |   IDXINFRA 871 (-0)   |   IDXMESBUMN 102 (-0)   |   IDXNONCYC 740 (-6)   |   IDXPROPERT 877 (-12)   |   IDXQ30 135 (-1)   |   IDXSMC-COM 282 (-1)   |   IDXSMC-LIQ 337 (-1)   |   IDXTECHNO 3348 (-40)   |   IDXTRANS 1056 (-1)   |   IDXV30 127 (-1)   |   INFOBANK15 952 (-11)   |   INFRASTRUC 1036 (0)   |   Investor33 406 (-3)   |   ISSI 176 (-1)   |   JII 577 (-4)   |   JII70 205 (-1)   |   KOMPAS100 1130 (-11)   |   LQ45 888 (-8)   |   MANUFACTUR 1250 (0)   |   MBX 1590 (-13)   |   MINING 1939 (0)   |   MISC-IND 1036 (0)   |   MNC36 301 (-2)   |   PEFINDO25 297 (-3)   |   PROPERTY 351 (0)   |   SMinfra18 295 (-1)   |   SRI-KEHATI 340 (-3)   |   TRADE 872 (0)   |  

Akibat Covid-19, Anak Yatim Piatu di India Hadapi Trauma dan Ancaman Perdagangan Manusia

Jumat, 11 Juni 2021 | 13:14 WIB
Oleh : Unggul Wirawan / WIR

New Delhi, Beritasatu.com- Anak-anak di India yang kehilangan orang tua akibat pandemi Covid-19 kini menghadapi trauma dan ancaman risiko perdagangan manusia. Seperti dilaporkan NPR, Kamis (10/6/2021), India sedang berusaha dan berjuang untuk menghadapi banyak masalah yang muncul dari anak-anak malang itu.

India menyebut anak-anak ini sebagai yatim piatu Covid. Nasib mereka adalah salah satu perkembangan pandemi memilukan yang muncul dari India. Pada Mei 2021, mencatat jumlah kematian terbesar di satu negara dalam satu bulan dari Covid 19: lebih dari 120.000 orang.

Saat ini, tidak mungkin untuk menghitung secara realistis berapa banyak anak yang terdampak. Per tanggal 5 Juni, informasi sementara adalah: 3.632 anak yatim dan 26.176 anak yang kehilangan salah satu orang tuanya dalam jangka waktu tersebut.

Pada 28 Mei, Komisi Nasional untuk Perlindungan Hak Anak (NCPCR), bagian dari Kementerian Perempuan dan Perkembangan Anak India, mengeluarkan imbauan kepada semua negara bagian India untuk mengidentifikasi anak-anak yang telah kehilangan salah satu atau kedua orang tuanya sejak April 2020.

Tujuan pengumpulan data ini adalah untuk mengidentifikasi anak-anak yang membutuhkan dan kemudian mengembangkan mekanisme untuk membantu mereka.

"Ini adalah upaya berkelanjutan untuk berkoordinasi antara badan pengatur nasional dan otoritas perlindungan anak lokal di setiap negara bagian. Dengan begitu, anak-anak yang membutuhkan bantuan keuangan atau yang perlu melanjutkan pendidikan dapat menerima dukungan pemerintah.," kata Swarupama Chaturvedi, seorang pengacara di Mahkamah Agung India yang muncul atas nama NCPCR untuk mengajukan nomor dalam surat pernyataan pengadilan.

Untuk itu, Perdana Menteri Narendra Modi mengumumkan bahwa setiap anak yang kehilangan kedua orang tua atau wali hukumnya karena Covid akan menerima pembayaran sebesar 1 juta rupee (US$ 13.805 atau Rp 196,4 juta) dengan mencicil setelah anak tersebut berusia 18 tahun dan seluruh jumlah tersebut ketika mereka kelak berusia 23 tahun.

Pemerintah dari berbagai negara bagian India telah mengumumkan bantuan keuangan yang lebih cepat dengan pembayaran bulanan. Pembayaran bulanan berbeda dari satu negara bagian ke negara bagian lainnya tetapi berada dalam kisaran US$ 25 (Rp 355.697) hingga US$ 35 (Rp 497.976).

“Seorang bocah lelaki berusia 7 tahun kehilangan kedua orang tuanya karena Covid-19 dan sendirian di apartemen keluarga, tanpa kerabat yang merawatnya. Tetangga tahu tentang situasinya tetapi takut untuk campur tangan secara langsung, takut terjerat birokrasi, takut tertular virus,” kata seorang warga yang mengadu kepada Akancha Srivastava, pakar keamanan dunia maya yang berbasis di Mumbai.

Srivastava memulai saluran bantuan untuk laporan anak-anak yang kehilangan salah satu atau kedua orang tuanya karena Covid-19.

Kebutuhan yang lebih kritis, kata Srivastava, adalah memastikan keamanan fisik. Keamanan anak sudah pasti menjadi tujuannya. Sebelum membuat hotline anak yatim piatu Covid, dia telah menjalankan saluran bantuan multibahasa pribadi untuk orang-orang yang terancam kekerasan daring yang dapat mengarah pada kejahatan seperti serangan asam atau pemerkosaan.

Pada Mei, Srivastava mendapat banjir pesan baru datang dari orang-orang tertekan yang memberi tahu dia tentang anak yatim piatu Covid di lingkungan mereka. Jadi dia memperluas aktivistasnya, menerima telepon dan menyampaikan informasi kepada pihak berwenang.

Sejak itu, Srivastava telah menerima lebih banyak panggilan – lebih dari 100 panggilan sehari, dia memperkirakan. Dia ingat dengan jelas telepon tentang anak laki-laki berusia 7 tahun itu. Ibunya telah meninggal beberapa tahun yang lalu; musim semi ini, ayahnya tertular Covid-19, dirawat di rumah sakit dan meninggal dua hari kemudian.

Menurut Srivastava, bocah itu tidak memiliki keluarga lain yang diketahui. Penyewa di gedung khawatir tentang kesejahteraannya dan meninggalkan makanan di dekat pintunya (yang tetap terbuka). Tetapi mereka takut untuk membantu secara langsung agar mereka tidak tertular Covid.

Terlebih lagi, anak laki-laki itu tidak diberi tahu bahwa ayahnya telah meninggal, dan para tetangga tidak tahu bagaimana menyampaikan berita itu.

"Saya menyuruh [penelepon] untuk mengawasi anak itu, sementara saya memberi tahu polisi," kata Srivastava. Dalam beberapa jam, dia memberi tahu petugas yang dia kenal dan percayai. Mereka mengatur agar Komite Kesejahteraan Anak merawat anak itu.

Seburuk-buruknya bagi seorang anak untuk kehilangan orang tua mereka, ada ancaman serius lainnya terhadap kesejahteraan mental dan fisik mereka.

Pada 13 Mei, dalam satu pernyataan media, kepala UNICEF India Yasmin Haque mengatakan anak-anak ini "tidak hanya menjalani tragedi emosional, tetapi mereka juga berisiko tinggi diabaikan, dilecehkan, dan dieksploitasi."

Pernyataan Haque muncul setelah orang-orang mulai membagikan detail pribadi anak-anak yatim piatu ini di Twitter dan di media sosial. Tidak jelas siapa yang memposting informasi ini: kenalan acak dari keluarga, teman atau tetangga yang naif. Namun di negara di mana pekerja anak merajalela seperti India, tindakan segera diambil untuk menghapus postingan tersebut.



Sumber: BeritaSatu.com


BAGIKAN


REKOMENDASI



BERITA LAINNYA

Biden dan Johnson Tandatangani Piagam Atlantik Baru

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson telah memperbarui Piagam Atlantik era Perang Dunia II.

DUNIA | 11 Juni 2021

AS Tawarkan Hadiah Rp 42,6 Miliar untuk Informasi Soal Serangan Irak

Amerika Serikat (AS) menawarkan hadiah hingga US$ 3 juta atau Rp 42,6 miliar untuk informasi tentang serangan terhadap w

DUNIA | 11 Juni 2021

Jerman Luncurkan Sertifikat Digital Vaksinasi Covid-19 Uni Eropa

Jerman meluncurkan kartu vaksinasi digital Covid-19 yang dapat digunakan di seluruh Eropa saat benua itu bersiap untuk musim perjalanan musim panas

DUNIA | 11 Juni 2021

Tiongkok Tambah Dukungan untuk Tentara Myanmar

Tiongkok memperkuat dukungan untuk rezim Myanmar yang telah menghadapi beberapa putaran sanksi dari Amerika Serikat (AS) dan sekutu Baratnya

DUNIA | 11 Juni 2021

Afrika Selatan Masuk Gelombang Covid-19 Ketiga

Afrika Selatan, secara teknis statistik, memasuki gelombang ketiga Covid-19 pada Kamis (10/6/2021).

DUNIA | 11 Juni 2021

Penampar Presiden Macron Diganjar 4 Bulan Penjara

Pengadilan Prancis telah menjatuhkan vonis pada Damien Tarel, pria yang menampar Presiden Emmanuel Macron. dengan hukuman 4 bulan penjara.

DUNIA | 11 Juni 2021

Kelaparan Melanda 350.000 Orang di Tigray, Etiopia

Lebih dari 350.000 orang di Tigray Etiopia menderita kondisi kelaparan dengan jutaan orang lainnya berisiko.

DUNIA | 11 Juni 2021

Rayakan 50 Tahun Kemerdekaan, Bangladesh Resmikan 50 Masjid Baru

Perdana Menteri Bangladesh Sheikh Hasina pada Kamis (10/6) meresmikan 50 masjid baru di seluruh negeri untuk merayakan 50 tahun kemerdekaan.

DUNIA | 11 Juni 2021

Singapura akan Melonggarkan Pembatasan Saat Kasus Virus Turun

Pemerintah Singapura akan mulai perlahan-lahan melonggarkan penguncian parsial selama sebulan mulai minggu depan.

DUNIA | 11 Juni 2021

AS Membeli Setengah Miliar Dosis Vaksin Pfizer Untuk Negara Termiskin

Joe Biden pada Kamis (10/6/2021) akan mengumumkan sumbangan "bersejarah" AS berupa setengah miliar dosis vaksin Covid-19 untuk 92 negara miskin.

DUNIA | 11 Juni 2021


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS