Logo BeritaSatu

Ilmuwan Yakin Dunia Bisa Hindari Dampak Buruk Perubahan Iklim

Minggu, 15 Agustus 2021 | 22:39 WIB
Oleh : Unggul Wirawan / WIR

Den Haag, Beritasatu.com- Model komputer peradaban menawarkan rute untuk mengakhiri pemanasan global. Seperti dilaporkan npr.org, Sabtu (14/8/2021), para ilmuwan akhirnya meyakini dunia masih memiliki kesempatan untuk menghindari efek terburuk dari perubahan iklim.

“Masih mungkin untuk mencegah sebagian besar dampak yang mengerikan, tetapi itu benar-benar membutuhkan perubahan transformasional yang belum pernah terjadi sebelumnya," kata Ko Barrett, wakil ketua Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim.

"Gagasan bahwa masih ada jalan ke depan, saya pikir, adalah titik yang seharusnya memberi kita harapan," tambahnya.

Jalur penuh harapan itu, saat perubahan berbahaya pada iklim dunia akhirnya berhenti, adalah produk simulasi komputer raksasa ekonomi dunia. Mereka disebut model penilaian terintegrasi. Ada setengah lusin versi utama dari mereka: empat dikembangkan di Eropa, satu di Jepang, dan satu di Amerika Serikat (AS), di Laboratorium Nasional Pacific Northwest.

"Yang paling sering kami lakukan adalah mencoba mengeksplorasi apa yang dibutuhkan untuk memenuhi tujuan Paris." kata Detlef van Vuuren, di Badan Penilaian Lingkungan Belanda, yang mengembangkan salah satu model.

Bagaimana mengurangi emisi gas rumah kaca menjadi nol dalam 40 tahun Para pemimpin dunia sepakat di Paris untuk membatasi pemanasan global hingga kurang dari 2 derajat Celcius. Planet ini telah menghangat sekitar 1 derajat Celcius, dibandingkan dengan tingkat pra-industri.

Memenuhi tujuan itu berarti mengurangi emisi gas rumah kaca bersih menjadi nol dalam waktu sekitar 40 tahun. Upaya itu akan membutuhkan perubahan besar; begitu mendalam, tidak segera jelas bahwa target mungkin.

Atas dasar itu, van Vuuren dan rekan-rekannya meminta bantuan model komputer mereka. "Bagaimana mungkin menuju nol emisi? Itu untuk transportasi, itu untuk perumahan, itu untuk listrik," katanya.

Masing-masing model ini dimulai dengan data tentang sumber emisi rumah kaca saat ini. Data termasuk mobil dan bus, becak mobil, pesawat terbang, pembangkit listrik, tungku rumah tangga dan sawah. Model juga mencakup asumsi tentang perdagangan internasional, harga, dan biaya teknologi baru.

Kemudian para ilmuwan memaksa dunia maya mereka untuk mengubah arah, dengan memperkenalkan batasan emisi rumah kaca. Model kemudian mencoba untuk memenuhi persyaratan itu dengan cara yang paling hemat biaya, selama itu layak secara teknologi dan tidak bertentangan dengan batas seperti pasokan tanah atau sumber daya alam lainnya.

Kabar baiknya adalah bahwa model menemukan cara untuk memenuhi target tersebut, setidaknya dalam skenario di mana pemerintah dunia cenderung bekerja sama dalam memenuhi komitmen Paris mereka. Bahkan, menurut Keywan Riahi, di Institut Internasional untuk Sistem Terapan, di Austria, mereka menemukan banyak jalan menuju nol karbon.

"Model memberi tahu kita bahwa ada, pertama-tama, jalur alternatif yang mungkin; bahwa ada pilihan yang tersedia bagi pembuat keputusan," katanya.

Model yang berbeda, menggunakan asumsi yang berbeda, sampai pada visi yang kontras tentang dunia masa depan. Tapi mereka semua sangat berbeda dari situasi saat ini.

Beberapa model menunjukkan orang menanggapi harga energi yang lebih tinggi atau peraturan pemerintah dengan mengubah gaya hidup mereka. Mereka pindah ke rumah yang lebih hemat energi, dan menyerahkan mobil mereka demi jenis angkutan umum yang baru dan lebih baik. Selain jalur bus tradisional, kendaraan otonom juga merespons seperti Uber — membawa orang ke tempat yang mereka tuju.

"Saya yakin bahwa restrukturisasi fundamental dari sisi permintaan juga akan mengarah pada kualitas hidup yang lebih baik," kata Riahi.

Riahi dengan cepat menunjukkan bahwa apa yang terjadi dalam model mungkin tidak layak dalam kehidupan nyata. Model tidak memperhitungkan halangan politik, misalnya, atau preferensi manusia. Orang mungkin hanya ingin mengendarai mobil mahal, daripada naik angkutan umum, bahkan ketika modelnya menyatakan bahwa pilihan itu tidak rasional secara ekonomi.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA


TAG POPULER

# Kepala RS Tewas Ditikam


# Inflasi


# Bob Tutupoly Meninggal


# Polisi Gadungan


# Update Covid-19


 

NEWSLETTER

Dapatkan informasi terbaru dari kami
Email yang Anda masukkan tidak valid.

TERKINI
Rotasi Kepemimpinan Unilever Indonesia Dinilai Hal Normal

Rotasi Kepemimpinan Unilever Indonesia Dinilai Hal Normal

EKONOMI | 10 menit yang lalu










BeritaSatu Logo
TERKONEKSI BERSAMA KAMI
BeritaSatu Facebook
BeritaSatu Twitter
BeritaSatu Instagram
BeritaSatu YouTube
Android Icon iOS Icon
Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings