Pidato di PBB, Jokowi Sampaikan Pandangan Soal Pandemi hingga Perdamaian Dunia
Logo BeritaSatu
Breaking News
INDEX
Breaking News

AGRI 1577 (0)   |   BASIC-IND 938 (0)   |   BISNIS-27 477 (-5)   |   COMPOSITE 5975 (-53)   |   CONSUMER 1621 (0)   |   DBX 1411 (-16)   |   FINANCE 1361 (0)   |   I-GRADE 166 (-1)   |   IDX30 471 (-4)   |   IDX80 128 (-1)   |   IDXBASIC 1248 (-11)   |   IDXBUMN20 358 (-2)   |   IDXCYCLIC 736 (-3)   |   IDXENERGY 747 (1)   |   IDXESGL 129 (-1)   |   IDXFINANCE 1325 (-12)   |   IDXG30 135 (-1)   |   IDXHEALTH 1296 (-14)   |   IDXHIDIV20 416 (-3)   |   IDXINDUST 956 (-21)   |   IDXINFRA 871 (-0)   |   IDXMESBUMN 102 (-0)   |   IDXNONCYC 740 (-6)   |   IDXPROPERT 877 (-12)   |   IDXQ30 135 (-1)   |   IDXSMC-COM 282 (-1)   |   IDXSMC-LIQ 337 (-1)   |   IDXTECHNO 3348 (-40)   |   IDXTRANS 1056 (-1)   |   IDXV30 127 (-1)   |   INFOBANK15 952 (-11)   |   INFRASTRUC 1036 (0)   |   Investor33 406 (-3)   |   ISSI 176 (-1)   |   JII 577 (-4)   |   JII70 205 (-1)   |   KOMPAS100 1130 (-11)   |   LQ45 888 (-8)   |   MANUFACTUR 1250 (0)   |   MBX 1590 (-13)   |   MINING 1939 (0)   |   MISC-IND 1036 (0)   |   MNC36 301 (-2)   |   PEFINDO25 297 (-3)   |   PROPERTY 351 (0)   |   SMinfra18 295 (-1)   |   SRI-KEHATI 340 (-3)   |   TRADE 872 (0)   |  

Pidato di PBB, Jokowi Sampaikan Pandangan Soal Pandemi hingga Perdamaian Dunia

Kamis, 23 September 2021 | 08:01 WIB
Oleh : Lennny Tristia Tambun, Novy Lumanauw / LES

Jakarta, Beritasatu.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan pidatonya secara virtual pada sesi debat umum Sidang Majelis Umum ke-76 Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). Dalam pidatonya, Jokowi menyampaikan pandangannya soal penanganan pandemi, pemulihan perekonomian global, ketahanan iklim, hingga perdamaian dalam keberagaman.

"Melihat perkembangan dunia sampai sekarang ini, banyak hal yang harus kita lakukan bersama," kata Jokowi yang berpidato dari Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Kamis (23/9/2021) pagi.

Pertama, negara-negara di dunia harus memberikan harapan bahwa pandemi Covid-19 akan bisa tertangani dengan cepat, adil, dan merata.

Ia menilai kemampuan dan kecepatan antarnegara dalam menangani pandemi Covid-19, termasuk vaksinasi, sangat timpang. Padahal semua tahu bahwa dalam penanganan pandemi "no one is safe until everyone is".

"Politisasi dan diskriminasi terhadap vaksin masih terjadi. Hal-hal ini harus bisa kita selesaikan dengan langkah-langkah nyata," ujar Jokowi.

Di masa depan, Kepala Negara meminta seluruh negara untuk menata ulang arsitektur sistem ketahanan kesehatan global. Diperlukan mekanisme baru untuk penggalangan sumber daya kesehatan global, baik pendanaan, vaksin, obat-obatan, alat-alat kesehatan, dan tenaga kesehatan secara cepat dan merata ke seluruh negara.

"Diperlukan standarisasi protokol kesehatan global dalam hal aktivitas lintas batas negara, misalnya perihal kriteria vaksinasi, hasil tes, maupun status kesehatan lainnya," jelas Jokowi.

Kedua, Presiden menjelaskan pemulihan perekonomian global hanya bisa berlangsung jika pandemi terkendali, dan antarnegara bisa bekerja sama dan saling membantu untuk pemulihan ekonomi. Indonesia dan negara berkembang lainnya, membuka pintu seluas-luasnya untuk investasi yang berkualitas.

"Yaitu yang membuka banyak kesempatan kerja, transfer teknologi, peningkatan kapasitas sumber daya manusia, dan berkelanjutan," terang Jokowi.

Ketiga, Presiden Jokowi menyampaikan komitmen Indonesia terhadap ketahanan iklim, pembangunan yang rendah karbon, serta teknologi hijau sudah jelas dan tegas. Tetapi, proses transformasi energi dan teknologi tersebut harus memfasilitasi negara berkembang untuk ikut dalam pengembangan industri dan menjadi produsen teknologi.

"Pandemi Covid-19 mengingatkan kita tentang pentingnya penyebaran sentra produksi kebutuhan vaksin di dunia di banyak negara," ungkap Jokowi.

Keempat, Jokowi menyerukan agar dunia tetap serius melawan intoleransi, konflik, terorisme dan perang. Menurut Presiden Jokowi, perdamaian dalam keberagaman, jaminan hak perempuan dan kelompok minoritas harus ditegakkan.

Lebih lanjut, Jokowi juga menyebut bahwa potensi praktik kekerasan dan marjinalisasi perempuan di Afghanistan, kemerdekaan Palestina yang semakin jauh dari harapan, serta krisis politik di Myanmar, harus menjadi agenda semua negara. Pemimpin ASEAN telah bertemu di Jakarta dan menghasilkan Five Poins Consensus, yang implementasinya membutuhkan komitmen militer Myanmar.

"Harapan besar masyarakat dunia tersebut, harus kita jawab dengan langkah nyata dengan hasil yang jelas. Itulah kewajiban yang ada di pundak kita, yang ditunggu masyarakat dunia. Itulah kewajiban kita untuk memberikan harapan masa depan dunia," papar Jokowi.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA

Uni Emirat Arab Umumkan Kasus Pertama Omicron

Uni Emirat Arab (UAE) pada Rabu (1/12/2021) mengumumkan kemunculan perdana kasus Covid-19 Omicron yang diketahui.

DUNIA | 2 Desember 2021

Minat Orang Indonesia ke Singapura, Situs Web ICA Terganggu

ICA harus berurusan dengan gangguan sistem setelah situs webnya terganggu menyusul gelombang aplikasi yang bersamaan untuk masuk ke Singapura melalui VTL.

DUNIA | 2 Desember 2021

Korsel Laporkan 5 Kasus Pertama Omicron

Pasangan yang divaksinasi lengkap dinyatakan positif varian tersebut setelah tiba minggu lalu dari Nigeria, diikuti oleh dua anggota keluarga dan seorang teman.

DUNIA | 2 Desember 2021

Inggris Sediakan Vaksin Penguat Covid hingga Januari 2022

Vaksin penguat Covid-19 akan ditawarkan kepada semua orang di Inggris yang memenuhi syarat hingga akhir Januari 2022.

DUNIA | 1 Desember 2021

Panel Kesehatan AS Dukung Pil Anticovid Merck

Satu panel ahli kesehatan Amerika Serikat (AS) pada Rabu (1/12/2021), telah memilih untuk merekomendasikan Molnupiravir, pil antivirus Merck dalam pengobatan Covid-19.

DUNIA | 1 Desember 2021

Covax Alokasikan 4,7 Juta Dosis Vaksin Covid-19 ke Korut

Jaringan berbagi vaksin global Covax telah menyisihkan 4,73 juta dosis vaksin Covid-19 Astrazeneca untuk pengiriman ke Korea Utara (Korut).

DUNIA | 1 Desember 2021

WHO: Lansia Tak Divaksinasi Covid Tunda Perjalanan 

WHO menyarankan orang berusia 60 dan lebih tua yang tidak divaksinasi atau sebelumnya tidak memiliki Covid-19 untuk menunda perjalanan terkait Omicron.

DUNIA | 1 Desember 2021

Sejak 2019, Kelaparan di Amerika Latin Meningkat 30%

Jumlah orang yang kelaparan di Amerika Latin dan Karibia telah meningkat 30% sejak 2019 untuk mencapai level tertinggi dalam 15 tahun.

DUNIA | 1 Desember 2021

Lebanon Terima Bantuan Medis Tiongkok

Lebanon pada Senin (29/11/2021) menerima bantuan medis dari Tiongkok

DUNIA | 1 Desember 2021

Satu dari Tiga Staf Parlemen Australia Alami Pelecehan

Satu dari tiga staf di parlemen Australia telah dilecehkan secara seksual.

DUNIA | 1 Desember 2021


TAG POPULER

# Reshuffle Kabinet


# Vaksin Sinovac


# Reuni 212


# BWF World Tour


# Sri Mulyani



TERKINI
Vaksinolog: Jangan Panik Hadapi Omicron

Vaksinolog: Jangan Panik Hadapi Omicron

KESEHATAN | 13 menit yang lalu










BeritaSatu Logo
TERKONEKSI BERSAMA KAMI
BeritaSatu Facebook
BeritaSatu Twitter
BeritaSatu Instagram
BeritaSatu YouTube
Android Icon iOS Icon
Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings