Ilmuwan Tiongkok Klaim Covid-19 Muncul di AS Jauh Sebelum Wuhan
Logo BeritaSatu
Breaking News
INDEX
Breaking News

AGRI 1577 (0)   |   BASIC-IND 938 (0)   |   BISNIS-27 477 (-5)   |   COMPOSITE 5975 (-53)   |   CONSUMER 1621 (0)   |   DBX 1411 (-16)   |   FINANCE 1361 (0)   |   I-GRADE 166 (-1)   |   IDX30 471 (-4)   |   IDX80 128 (-1)   |   IDXBASIC 1248 (-11)   |   IDXBUMN20 358 (-2)   |   IDXCYCLIC 736 (-3)   |   IDXENERGY 747 (1)   |   IDXESGL 129 (-1)   |   IDXFINANCE 1325 (-12)   |   IDXG30 135 (-1)   |   IDXHEALTH 1296 (-14)   |   IDXHIDIV20 416 (-3)   |   IDXINDUST 956 (-21)   |   IDXINFRA 871 (-0)   |   IDXMESBUMN 102 (-0)   |   IDXNONCYC 740 (-6)   |   IDXPROPERT 877 (-12)   |   IDXQ30 135 (-1)   |   IDXSMC-COM 282 (-1)   |   IDXSMC-LIQ 337 (-1)   |   IDXTECHNO 3348 (-40)   |   IDXTRANS 1056 (-1)   |   IDXV30 127 (-1)   |   INFOBANK15 952 (-11)   |   INFRASTRUC 1036 (0)   |   Investor33 406 (-3)   |   ISSI 176 (-1)   |   JII 577 (-4)   |   JII70 205 (-1)   |   KOMPAS100 1130 (-11)   |   LQ45 888 (-8)   |   MANUFACTUR 1250 (0)   |   MBX 1590 (-13)   |   MINING 1939 (0)   |   MISC-IND 1036 (0)   |   MNC36 301 (-2)   |   PEFINDO25 297 (-3)   |   PROPERTY 351 (0)   |   SMinfra18 295 (-1)   |   SRI-KEHATI 340 (-3)   |   TRADE 872 (0)   |  

Ilmuwan Tiongkok Klaim Covid-19 Muncul di AS Jauh Sebelum Wuhan

Kamis, 23 September 2021 | 18:59 WIB
Oleh : Unggul Wirawan / WIR

Beijing, Beritasatu.com- Para ilmuwan Tiongkok mengklaim Covid-19 sudah muncul di Amerika Serikat (AS) jauh sebelum muncul di Tiongkok. Menggunakan model matematika, kuartet ilmuwan Tiongkok berpendapat bahwa kasus pertama Covid-19 muncul antara April dan November 2019 di timur laut AS,

“Hasil perhitungan menunjukkan bahwa epidemi Covid-19 di Amerika Serikat memiliki kemungkinan tinggi untuk mulai menyebar sekitar September 2019,” kata makalah setebal 14 halaman yang diterbitkan pada Rabu (22/9/2021) di ChinaXiv, satu repositori yang dioperasikan oleh National Science Library of the Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok.

Makalah ini ditulis oleh Zhouwang Yang, Yunhe Hu, dan Zhiwei Ding dari University of Science and Technology of China, dan penulis koresponden Tiande Guo dari University of Chinese Academy of Sciences.

Kuartet ilmuwan tersebut berniat untuk menyimpulkan waktu asal mula Covid-19 berdasarkan "metode berbasis data dan model hibrid. Mereka memodelkan tingkat tes positif agar sesuai dengan tren aktual.

Ilmuwan menggunakan estimasi kuadrat terkecil untuk mendapatkan parameter model yang optimal, sebelum menerapkan estimasi kepadatan kernel untuk menyimpulkan waktu asal pandemi dengan probabilitas kepercayaan spesifik.

Secara resmi, kasus pertama Covid-19 terdaftar di AS pada 20 Januari 2020 – sekitar sebulan setelah wabah di kota Wuhan di Tiongkok. Para peneliti Tiongkok, bagaimanapun, berpendapat bahwa ada kemungkinan 50% dari kasus pertama di 11 negara bagian AS dan Distrik Columbia sebelum itu yakni pada awal April 2019 di Rhode Island dan hingga akhir November tahun itu di Delaware.

Sampel para peneliti sebagian besar terdiri dari negara bagian AS timur laut - Massachusetts, Vermont, New Hampshire, Connecticut, Rhode Island, New York, New Jersey, Delaware, Pennsylvania, Maryland dan Virginia. Sampel juga dicampurkan dengan data Michigan dan Louisiana.

Sebagian besar makalah berfokus pada Maryland, lokasi Fort Detrick yakni pangkalan Angkatan Darat AS yang digunakan untuk meneliti senjata biologis selama Perang Dingin. Pangkalan itu sekarang menjadi tuan rumah program pertahanan biologis AS.

Meskipun makalah tersebut tidak secara khusus menyebutkan Fort Detrick, beberapa pejabat Tiongkok telah berulang kali menyatakan bahwa virus itu mungkin berasal dari sana, sebagai lawan dari spekulasi AS bahwa virus itu berasal dari penelitian keuntungan-fungsi pada virus kelelawar, yang dilakukan di Institut Wuhan. Virologi (WI).

Apa yang disebut hipotesis “kebocoran lab” berfokus pada pendanaan Institut Kesehatan Nasional AS yang diberikan kepada organisasi nirlaba bernama EcoHealth Alliance, yang bermitra dengan WIV untuk melakukan penelitian virus corona kelelawar.

Awal pekan ini, DRASTIC kolektif investigasi berbasis web menerbitkan dokumen yang diduga dibocorkan oleh pelapor, menunjukkan bahwa EcoHealth Alliance meminta Badan Proyek Penelitian Lanjutan Pertahanan (DARPA) untuk mendanai pada tahun 2018 untuk melepaskan virus yang dimodifikasi ke gua kelelawar di Tiongkok selatan, tetapi proposal ditolak karena terlalu berisiko.

Keempat peneliti juga mengklaim bahwa serangkaian penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa Amerika Serikat, Spanyol, Prancis, Italia, Brasil, dan negara-negara lain telah diserang oleh virus corona sebelum wabahnya di Tiongkok.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA

Brunei Cetak Rekor Tertinggi Kasus Harian Covid-19

Brunei mencatat angka tertinggi kasus harian Covid-19, yakni 504 kasus, pada Minggu (17/10/2021).

DUNIA | 17 Oktober 2021

Kasus Harian Covid-19 Rusia Cetak Rekor

Kasus harian Covid-19 di Rusia mencetak rekor 34.303 pada Minggu (17/10/2021).

DUNIA | 17 Oktober 2021

Kemampuan Rudal Hipersonik Tiongkok Kejutkan AS

uji rudal hipersonik berkemampuan nuklir Tiongkok pada bulan Agustus lalu, telah mengejutkan intelijen Amerika Serikat (AS).

DUNIA | 17 Oktober 2021

Astronaut Prancis Tangkap Fenomena Aneh di Atas Benua Eropa

Astronaut Prancis Thomas Pesquet baru-baru ini telah menangkap gambar cahaya biru aneh di atas benua Eropa dari Stasiun Luar Angkasa Internasional.

DUNIA | 17 Oktober 2021


Syuting di Luar Angkasa Usai, Aktris dan Sutradara Rusia Mendarat dengan Selamat di Bumi

Setelah syuting film pertama di luar angkasa, aktris Rusia Yulia Peresild, produser-sutradara Klim Shipenko dan kosmonaut Oleg Novitskiy kembali ke bumi.

DUNIA | 17 Oktober 2021

Covid-19 Rusak Kesehatan Mental Masyarakat, Kasus Bunuh Diri di Thailand Meningkat

Kasus bunuh diri meningkat di Thailand karena Covid-19 telah merusak kesehatan mental masyarakat selama hampir dua tahun.

DUNIA | 17 Oktober 2021

17 Misionaris AS dan Keluarganya Diculik di Haiti

17 misionaris Kristen Amerika Serikat (AS) beserta para keluarganya diculik anggota geng di ibu kota Haiti.

DUNIA | 17 Oktober 2021

Kunjungi Indonesia, Menlu Malaysia Bahas Prakarsa Kerja Sama Baru

Kunjungan tersebut merupakan yang pertama kalinya sejak ia dilantik sebagai Menlu pada pada 30 Agustus 2021.

DUNIA | 17 Oktober 2021

Dihukum Seumur Hidup karena Bunuh Temannya, Jutawan AS Ini Terinfeksi Covid-19

Pengusaha real estat AS Robert Durst, dijatuhi hukuman penjara seumur hidup karena membunuh sahabatnya.

DUNIA | 17 Oktober 2021


TAG POPULER

# Guru Honorer


# Kereta Cepat


# Kasus Covid-19


# Piala Thomas


# Dodi Reza Alex Noerdin



TERKINI
Pusako Beri 4 Catatan Penting untuk Timsel KPU dan Bawaslu

Pusako Beri 4 Catatan Penting untuk Timsel KPU dan Bawaslu

POLITIK | 4 menit yang lalu










BeritaSatu Logo
TERKONEKSI BERSAMA KAMI
BeritaSatu Facebook
BeritaSatu Twitter
BeritaSatu Instagram
BeritaSatu YouTube
Android Icon iOS Icon
Copyright © 2021 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings