Logo BeritaSatu

Aktivis Lingkungan Desak Uni Eropa Larang Iklan Bahan Bakar Fosil

Selasa, 5 Oktober 2021 | 19:02 WIB
Oleh : Unggul Wirawan / WIR

Den Haag, Beritasatu.com- Koalisi lebih dari 20 kelompok aktivis lingkungan dan iklim pada Senin (4/10/2021), meluncurkan kampanye yang menyerukan larangan iklan bahan bakar fosil dan sponsor di seluruh Uni Eropa. Seperti dilaporkan AP, kelak larangan itu serupa dengan larangan pada iklan tembakau.

Lebih dari 80 aktivis Greenpeace memblokir pintu masuk ke kilang minyak Shell di pelabuhan Rotterdam Belanda untuk menarik perhatian pada peluncuran Inisiatif Warga Eropa yang menyerukan larangan iklan.

Tindakan tersebut dilakukan kurang dari sebulan sebelum dimulainya KTT iklim PBB, COP26, di Glasgow. KTT 12 hari ini bertujuan untuk mengamankan komitmen yang lebih ambisius untuk membatasi pemanasan global hingga di bawah 2 derajat Celsius. Tujuan KTT mempertahankan batasan pemanasan global hingga 1,5 derajat Celsius, lebih rendah dibandingkan dengan tingkat pra-industri.

Aktivis menggunakan kubus apung yang dihiasi dengan iklan terkait bahan bakar fosil untuk memblokir pintu masuk, bersama dengan kapal protes Beluga II, dengan kata-kata "Larangan Iklan Bahan Bakar Fosil" digantung di antara dua tiangnya. Aktivis juga memanjat tangki minyak setinggi 15 meter dan menempelkan poster iklan di sebelah logo Shell.

“Saya tumbuh dengan membaca tanda-tanda tentang bagaimana rokok membunuh Anda, tetapi tidak pernah melihat peringatan serupa di pompa bensin atau tangki bahan bakar. Sangat menakutkan bahwa olahraga dan museum favorit saya disponsori oleh maskapai penerbangan dan perusahaan mobil,” kata Chaja Merk, seorang aktivis di kapal Greenpeace, lewat pernyataan yang dirilis oleh kelompok tersebut. “Iklan bahan bakar fosil termasuk dalam museum – bukan mensponsori mereka.”

Shell menyatakan perusahaan sudah menginvestasikan miliaran dolar dalam “energi rendah karbon. Untuk membantu mengubah campuran energi yang dijual Shell, perusahaan perlu mengembangkan bisnis baru ini dengan cepat.

"Itu berarti memberi tahu pelanggan kami melalui iklan atau media sosial tentang solusi rendah karbon apa yang kami tawarkan sekarang atau sedang dikembangkan, sehingga mereka dapat beralih ketika waktunya tepat untuk mereka,” paparnya.

"Polisi turun tangan untuk membubarkan demonstrasi, menaiki Beluga II dan menahan para aktivis. Lebih banyak lagi yang ditahan di tangki minyak. Secara total, 22 aktivis ditangkap dan 32 lainnya dikenai denda," kata polisi.

"Shell menghormati hak untuk protes damai, jika dilakukan dengan aman. Tapi itu tidak terjadi sekarang. Para demonstran secara ilegal berada di properti kami, di mana protokol keamanan yang ketat berlaku,” kata perusahaan itu.

Seruan untuk larangan iklan bahan bakar fosil semakin menarik. Awal tahun ini, Amsterdam memberlakukan larangan di jaringan metro kota pada iklan yang terkait dengan apa yang disebutnya "produk fosil" seperti mobil bertenaga gas dan tiket pesawat murah. Pemerintah kota menyebut langkah itu sebagai langkah pertama dalam langkah yang lebih luas untuk menghapus iklan semacam itu dari jalan-jalan ibu kota Belanda.

Kampanye untuk undang-undang yang melarang iklan yang terkait dengan bahan bakar fosil di seluruh UE perlu mengumpulkan 1 juta tanda tangan terverifikasi dalam setahun. Jika berhasil, Komisi eksekutif UE harus melihat permintaan tersebut, tetapi tidak berkewajiban untuk mengambil tindakan.

“Undang-undang ini akan meningkatkan kesadaran publik tentang produk dan teknologi yang bertanggung jawab atas perubahan iklim dan kerusakan lingkungan dan kesehatan lainnya,” kata koalisi lingkungan di situs webnya.

Bertepatan dengan peluncuran tersebut, Greenpeace cabang Belanda menerbitkan satu laporan yang menuduh perusahaan energi besar melakukan “greenwashing” skala besar dalam kampanye iklan mereka — mendefinisikan istilah tersebut sebagai “sebagai kombinasi dari kedua iklan perusahaan bahan bakar fosil yang mempromosikan inisiatif ramah iklim yang sesungguhnya, serta iklan mereka yang mempromosikan solusi iklim palsu sebagai 'hijau.'”

Studi tersebut menganalisis lebih dari 3.000 iklan di media sosial oleh enam perusahaan energi dan menyimpulkan bahwa 63% merupakan tindakan greenwashing.

“Kami dapat dengan yakin mengatakan bahwa semua perusahaan dalam kumpulan data melakukan pencucian hijau, karena iklan mereka tidak secara akurat mencerminkan aktivitas bisnis mereka — baik melalui penekanan yang berlebihan pada aktivitas 'hijau' mereka, atau penekanan yang kurang pada aktivitas bahan bakar fosil mereka,” kata laporan itu.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA


TAG POPULER

# Anggota TNI Tewas


# Medina Zein


# Vaksinasi Covid-19


# Piala Thomas


# Timnas Indonesia


 

NEWSLETTER

Dapatkan informasi terbaru dari kami
Email yang Anda masukkan tidak valid.

TERKINI
Kursi Sekutu Hizbullah Tergerus di Pemilu Lebanon

Kursi Sekutu Hizbullah Tergerus di Pemilu Lebanon

NEWS | 10 menit yang lalu










BeritaSatu Logo
TERKONEKSI BERSAMA KAMI
BeritaSatu Facebook
BeritaSatu Twitter
BeritaSatu Instagram
BeritaSatu YouTube
Android Icon iOS Icon
Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings