Logo BeritaSatu

Serangan Bom di Damaskus, 14 Tentara Suriah Tewas

Rabu, 20 Oktober 2021 | 19:32 WIB
Oleh : Unggul Wirawan / WIR

Damaskus, Beritasatu.com- Serangan bom ganda di Damaskus tewaskan 14 personel militer Suriah pada Rabu (20/10/2021). Seperti dilaporkan Al Jazeera, beberapa tentara lainnya terluka dalam serangan pada jam sibuk pagi hari.

Menurut TV pemerintah dan seorang pejabat militer, serangan pada Rabu pagi itu adalah yang paling mematikan di Damaskus dalam beberapa tahun. Serangan itu juga peristiwa langka sejak pasukan pemerintah merebut pinggiran kota yang sebelumnya dikuasai oleh pejuang oposisi dalam konflik 10 tahun di Suriah.

TV pemerintah Suriah menunjukkan rekaman bus yang hangus di pusat Damaskus. Laporan menyebut serangan itu terjadi pada jam-jam sibuk ketika orang-orang menuju ke tempat kerja dan sekolah.

Dua alat peledak meledak ketika bus itu berada di dekat jembatan Hafez al-Assad. Laporan menambahkan alat ketiga dijinakkan oleh unit teknik tentara yang dikatakan para pejabat sebagai ledakan "teroris".

Satu sumber militer yang dikutip oleh kantor berita negara SANA mengatakan bom telah ditanam di dalam bus itu sendiri.

Tidak ada klaim tanggung jawab langsung atas serangan itu.

"Ini adalah tindakan pengecut," kata komandan polisi Damaskus Mayor Jenderal Hussein Jumaa kepada TV pemerintah.

Jumaa menambahkan bahwa pasukan polisi segera menutup daerah itu dan memastikan tidak ada lagi bom. Dia mendesak orang-orang untuk memberi tahu pihak berwenang tentang objek mencurigakan yang mereka lihat.

Koresponden Al Jazeera Zena Khodr mengatakan serangan yang terjadi di jantung ibu kota Suriah itu jelas merupakan “pelanggaran keamanan”.

“Rezim pasti memiliki banyak musuh,” katanya, berbicara dari ibu kota Lebanon, Beirut.

Salah satunya adalah pejuang oposisi, yang sebagian besar terbatas di utara negara itu. Ada juga pejuang ISIL (ISIS) yang terus beroperasi di daerah gurun yang luas di negara itu dan terlibat dalam bentrokan yang sedang berlangsung dengan rezim berulang kali.

“Lalu ada juga perpecahan di dalam aparat keamanan, di dalam tentara dan di dalam wilayah itu sendiri. Jadi kami hanya bisa berspekulasi tetapi jelas rezim percaya itu adalah oposisi,” tambah Khodor.

Joseph Daher, profesor afiliasi dengan proyek Suriah masa perang dan pasca-konflik di Institut Universitas Eropa, mengatakan ledakan itu menunjukkan sekali lagi bahwa Suriah "sangat jauh dari stabilitas apa pun".

“Rezim diancam oleh banyak aktor. Jenis aksi teroris ini adalah merek dagang dari apa yang disebut Negara Islam [ISIL], yang meskipun kekalahan 2019 oleh pasukan gabungan AS dan SDF tidak berarti akhir dari organisasi, dan masih menjadi ancaman dan tantangan keamanan terutama setelah perubahan strategi,” paparnya, saat berbicara dari Jenewa.

“Ini menunjukkan sekali lagi kita sangat jauh dari stabilitas apa pun di Suriah, baik secara politik, militer, atau ekonomi. Kami masih dalam situasi konflik,” tambahnya.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA

Di Tengah Situasi Bencana, Menteri Keuangan Pakistan Mengundurkan Diri

Menteri Keuangan Pakistan, Miftah Ismail mengatakan akan secara resmi mengundurkan diri di tengah situasi bencana banjir dan kesulitan ekonomi.

NEWS | 27 September 2022

Pasukan Cadangan Rusia Dibekali Senjata Tua dan Berkarat

Pasukan cadangan Rusia yang dimobilisasi hanya dibekali senjata tua dan berkarat untuk terjun ke medan perang di Ukraina

NEWS | 27 September 2022

Survei Jelang Pemilu AS, Ukraina Tidak Penting bagi Pemilih

Survei menemukan persoalan Ukraina tidak terlalu penting bagi para pemilih jelang pemilu AS.

NEWS | 27 September 2022

Sidang Majelis Umum PBB, Menlu Retno Tawarkan Paradigma Kolaborasi

Di Sidang Majelis Umum PBB, Menlu Retno menawarkan paradigma kolaborasi sebagai solusi untuk menghadapi tantangan global.

NEWS | 27 September 2022

Data Penerima Vaksin Covid-19 sampai 26 September 2022

Berikut ini Data Penerima Vaksin Covid-19 sampai 26 September 2022 sesuai dengan data dari Kementerian Kesehatan.

NEWS | 26 September 2022

Data Kasus & Kematian Covid-19 di Jakarta, 26 September 2022

Berikut ini Data Kasus & Kematian Covid-19 di Jakarta, 26 September 2022 sesuai dengan data dari Kementerian Kesehatan.

NEWS | 26 September 2022

Data Kasus Aktif Covid-19 Nasional sampai 26 September 2022

Berikut ini Data Kasus Aktif Covid-19 Nasional sampai 26 September 2022 sesuai dengan data dari Kementerian Kesehatan.

NEWS | 27 September 2022

Data Prevalensi Covid-19 di 10 Provinsi, 26 September 2022

Berikut ini Data Prevalensi Covid-19 di 10 Provinsi, 26 September 2022 sesuai dengan data dari Kementerian Kesehatan.

NEWS | 26 September 2022

Data Positivity Rate Covid-19 sampai 26 September 2022

Berikut ini Data Positivity Rate Covid-19 sampai 26 September 2022 sesuai dengan data dari Kementerian Kesehatan.

NEWS | 26 September 2022

Data Kesembuhan Covid-19 di 10 Provinsi, 26 September 2022

Berikut ini Data Kesembuhan Terendah Covid-19 di 10 Provinsi, 26 September 2022 sesuai dengan data dari Kementerian Kesehatan.

NEWS | 26 September 2022


TAG POPULER

# Iran


# Kudeta Tiongkok


# Guru Besar UGM Tergulung Ombak


# Xi Jinping


# Lukas Enembe


 

NEWSLETTER

Dapatkan informasi terbaru dari kami
Email yang Anda masukkan tidak valid.

TERKINI
Pasukan Cadangan Rusia Dibekali Senjata Tua dan Berkarat

Pasukan Cadangan Rusia Dibekali Senjata Tua dan Berkarat

NEWS | 3 menit yang lalu










CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings