Logo BeritaSatu

Pertama di Dunia, Inggris Setujui Pemakaian Pil Anti-Covid Merck

Sabtu, 6 November 2021 | 07:11 WIB
Oleh : Unggul Wirawan / WIR

London, Beritasatu.com- Inggris menjadi negara pertama di dunia yang menyetujui pil antivirus Covid-19 yang dikembangkan bersama oleh Merck dan Ridgeback Biotherapeutics. Seperti dilaporkan Reuters, Kamis (4/11/2021), pil Covid-19 ini berpotensi mengubah permainan dalam upaya memerangi pandemi Covid-19.

Badan Pengatur Obat dan Produk Kesehatan Inggris (MHRA) merekomendasikan obat, molnupiravir, untuk digunakan pada orang dengan Covid-19 ringan hingga sedang. MHRA mencatat etidaknya satu faktor risiko untuk mengalami penyakit parah, seperti obesitas, diabetes usia tua, dan penyakit jantung.

Molnupiravir akan diberikan sesegera mungkin setelah tes Covid-19 positif dan dalam waktu lima hari sejak timbulnya gejala, kata regulator, mengutip data klinis. Pil buatan Merck ini adalah pengobatan antivirus oral pertama untuk Covid-19 yang disetujui, dengan lampu hijau mendahului potensi izin peraturan Amerika Serikat (AS).

Penasihat AS akan bertemu bulan ini untuk memilih apakah molnupiravir harus disahkan.

Perawatan untuk mengatasi pandemi, yang telah menewaskan lebih dari 5,2 juta orang di seluruh dunia, sejauh ini berfokus terutama pada vaksin. Pilihan lain, termasuk remdesivir antivirus Gilead dan deksametason steroid generik, umumnya hanya diberikan setelah pasien dirawat di rumah sakit.

Molnupiravir dari Merck telah diawasi dengan ketat sejak data bulan lalu menunjukkan obat itu dapat mengurangi separuh kemungkinan kematian atau dirawat di rumah sakit bagi mereka yang paling berisiko mengalami Covid-19 parah ketika diberikan pada awal penyakit.

Obat tersebut, yang akan diberi merek Lagevrio di Inggris, dirancang untuk memasukkan kesalahan ke dalam kode genetik virus corona yang menyebabkan Covid-19 dan diminum dua kali sehari selama lima hari.

Profesor Stephen Powis, direktur medis nasional untuk National Health Service (NHS) di Inggris, mengatakan obat itu akan diberikan kepada pasien dengan risiko komplikasi yang lebih tinggi saat Inggris menuju ke salah satumusim dingin paling menantang yang pernah ada.

Powis menambahkan peluncuran yang lebih luas akan mengikuti jika terbukti secara klinis dan hemat biaya dalam mengurangi rawat inap dan kematian.

"Kami sekarang bekerja di seluruh pemerintah dan NHS untuk segera mendapatkan perawatan ini untuk pasien pada awalnya melalui studi nasional sehingga kami dapat mengumpulkan lebih banyak data tentang bagaimana antivirus bekerja pada populasi yang sebagian besar divaksinasi," kata Menteri vaksin Inggris Maggie Throup kepada parlemen.

Persetujuan cepat di Inggris, yang juga merupakan negara Barat pertama yang menyetujui vaksin Covid-19, datang ketika negara itu berjuang untuk menjinakkan infeksi yang melonjak.

Inggris melaporkan sekitar 40.000 kasus harian Covid-19, menurut rata-rata tujuh hari terbaru. Inggris adalah negara yang kedua setelah AS yang mencatat sekitar 74.000 orang kasus sehari. Inggris mencatat lima kali lebih banyak orang, dan telah memicu kritik terhadap keputusan pemerintah untuk mengabaikan sebagian besar pembatasan terkait pandemi Covid-19.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA


TAG POPULER

# Deddy Corbuzier


# UAS


# Timnas Indonesia


# Minyak Goreng


# Lin Che Wei


 

NEWSLETTER

Dapatkan informasi terbaru dari kami
Email yang Anda masukkan tidak valid.

TERKINI
Demo 21 Mei, La Nyalla Minta Masyarakat Waspadai Provokator

Demo 21 Mei, La Nyalla Minta Masyarakat Waspadai Provokator

NEWS | 4 jam yang lalu










BeritaSatu Logo
TERKONEKSI BERSAMA KAMI
BeritaSatu Facebook
BeritaSatu Twitter
BeritaSatu Instagram
BeritaSatu YouTube
Android Icon iOS Icon
Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings