Logo BeritaSatu

PBB: Pengungsi Eritrea di Tigray Mulai Putus Asa

Sabtu, 22 Januari 2022 | 20:34 WIB
Oleh : Unggul Wirawan / WIR

Jenewa, Beritasatu.com- Pengungsi Eritrea yang tinggal di kamp-kamp wilayah Tigray yang dilanda perang di Etiopia berada dalam situasi putus asa. Seperti dilaporkan AFP, Jumat (21/1/2022), Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) memperingatkan para pengungsi berjuang untuk mengakses makanan dan air bersih.

“UNHCR, Badan Pengungsi PBB, sangat khawatir dengan kondisi memburuk yang dihadapi para pengungsi Eritrea di kamp-kamp di Tigray,” kata juru bicara Boris Cheshirkov kepada wartawan di Jenewa.

Dalam beberapa hari terakhir, staf UNHCR berhasil mencapai kamp pengungsi Mai Aini dan Adi Harush untuk pertama kalinya dalam tiga minggu, menyusul serangan udara di dan dekat kedua lokasi tersebut.

“Tim kami menemukan para pengungsi ketakutan dan berjuang untuk mendapatkan cukup makanan, kekurangan obat-obatan dan dengan sedikit atau tanpa akses ke air bersih,” kata Cheshirkov.

Situasi itu mengarah pada peningkatan jumlah kematian yang dapat dicegah, dia memperingatkan, menunjuk ke laporan dari para pengungsi bahwa setidaknya 20 orang telah meninggal dalam enam minggu terakhir karena kondisi yang menurun.

Cheshirkov mengatakan klinik di kamp telah ditutup secara efektif sejak awal Januari ketika mereka kehabisan obat.

“Kekurangan bahan bakar berarti bahwa air bersih tidak dapat dipompa atau diangkut dengan truk ke kamp-kamp, dengan pengungsi terpaksa mengambil air dari sungai yang cepat mengering, yang menyebabkan risiko penyakit yang terbawa air,” katanya.

Juru bicara itu mengatakan kelaparan ekstrem merupakan kekhawatiran yang meningkat mengingat ketidakmampuan untuk memindahkan pasokan ke wilayah tersebut, sementara para pengungsi melaporkan harus menjual pakaian dan barang-barang mereka untuk makanan.

“Layanan dasar bagi pengungsi Eritrea di dua kamp telah sangat terganggu selama berbulan-bulan,” kata Cheshirkov.

Menurut Cheshirkov, situasi putus asa di kamp-kamp ini adalah contoh nyata dari dampak kurangnya akses dan pasokan yang mempengaruhi jutaan orang terlantar dan warga sipil lainnya di seluruh wilayah.

“Jika makanan, obat-obatan, bahan bakar, dan persediaan lainnya tidak dapat segera dibawa masuk, dan jika kami terus tidak dapat merelokasi pengungsi dari bahaya ke tempat kami dapat memberi mereka bantuan penyelamatan jiwa, lebih banyak pengungsi akan mati,” tambahnya.

Etiopia Utara telah dilanda konflik sejak November 2020 ketika Perdana Menteri Abiy Ahmed mengirim pasukan ke Tigray setelah menuduh partai yang berkuasa di kawasan itu, Front Pembebasan Rakyat Tigray, menyerang kamp-kamp tentara federal.

UNHCR menyerukan gencatan senjata dan jaminan perjalanan yang aman yang akan membantu mereka secara sukarela merelokasi lebih dari 25.000 pengungsi. Puluhan ribu pengungsi itu masih tersisa di kamp-kamp ke lokasi baru di Dabat di wilayah Amhara yang berdekatan.

“Pengungsi tidak boleh disandera dalam konflik ini,” kata Cheshirkov.



Saksikan live streaming program-program BeritaSatu TV di sini

Sumber: BeritaSatu.com

BAGIKAN

BERITA LAINNYA


Berkas 5 Tersangka Kasus Trading Evotrade Dilimpahkan ke Jaksa

Bareskrim Polri telah melimpahkan berkas lima tersangka kasus penipuan investasi melalui aplikasi robot trading Evotrade ke Kejari Malang. 

NEWS | 18 Mei 2022


Bebas Masker di Ruang Terbuka, Ini Saran dari Epidemiolog

Kebijakan bebas menggunakan masker di ruang terbuka harus tetap dilakukan dengan menerapkan jaga jarak.

NEWS | 18 Mei 2022

Pemkot Bekasi Waspadai Penyebaran Penyakit PMK Hewan

Pemerintah Kota (Pemkot) Bekasi mengimbau seluruh masyarakat agar mewaspadai penyakit mulut dan kuku (PMK) pada hewan ternak.

NEWS | 18 Mei 2022

Epidemiolog: Kebijakan PPKM Tergantung Situasi Pandemi

Kebijakan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) tergantung kepada roadmap transisi dari pandemi ke endemi Covid-19.

NEWS | 18 Mei 2022

Firli Ungkap Alasan KPK GelarPolitik Cerdas Berintegritas

Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri mengungkap alasan KPK menggelar Politik Cerdas Berintegritas dengan mengundang perwakilan 20 parpol.

NEWS | 18 Mei 2022

Singgung KPK Masa Lalu, Firli Bahuri: 3 Orang Divonis Bebas

Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri menegaskan jajarannya tidak akan pernah mengulangi hal-hal yang terjadi pada periode lampau.

NEWS | 18 Mei 2022

Ular Sanca Sepanjang 5 Meter Nyaris Lilit Anak 7 Tahun di Lampung

Seekor ular sanca sepanjang 5 meter nyaris melilit seorang anak laki-laki berusia 7 tahun di Way Urang, Kalianda, Lampung Selatan.

NEWS | 18 Mei 2022


TAG POPULER

# Lin Che Wei


# UAS


# Cabul


# Atribut Keagamaan


# Tes Covid-19


 

NEWSLETTER

Dapatkan informasi terbaru dari kami
Email yang Anda masukkan tidak valid.

TERKINI
Orang Tua dan Guru Harus Pantau Remaja Agar Tidak Kecanduan Gawai

Orang Tua dan Guru Harus Pantau Remaja Agar Tidak Kecanduan Gawai

NEWS | 12 menit yang lalu










BeritaSatu Logo
TERKONEKSI BERSAMA KAMI
BeritaSatu Facebook
BeritaSatu Twitter
BeritaSatu Instagram
BeritaSatu YouTube
Android Icon iOS Icon
Copyright © 2022 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings