Pemerintah Incar Investasi US$ 5 Miliar dari Jepang dan Korsel
INDEX

BISNIS-27 434.406 (-0.23)   |   COMPOSITE 4934.09 (-16.14)   |   DBX 924.804 (3.39)   |   I-GRADE 130.838 (-0.55)   |   IDX30 413.425 (-1.26)   |   IDX80 108.094 (-0.37)   |   IDXBUMN20 272.657 (-3.39)   |   IDXG30 115.379 (0.39)   |   IDXHIDIV20 370.721 (-2.24)   |   IDXQ30 120.916 (-0.16)   |   IDXSMC-COM 211.116 (-0.82)   |   IDXSMC-LIQ 236.814 (-0.83)   |   IDXV30 102.468 (-0.58)   |   INFOBANK15 776.883 (-3.28)   |   Investor33 360.093 (-0.17)   |   ISSI 144.765 (-0.24)   |   JII 523.909 (0.36)   |   JII70 177.568 (-0.12)   |   KOMPAS100 966.07 (-3.19)   |   LQ45 756.376 (-2.2)   |   MBX 1366.8 (-5.86)   |   MNC36 270.277 (-1.09)   |   PEFINDO25 258.891 (-1.93)   |   SMInfra18 233.321 (-1.32)   |   SRI-KEHATI 303.606 (-0.74)   |  

Pemerintah Incar Investasi US$ 5 Miliar dari Jepang dan Korsel

Senin, 18 November 2019 | 00:00 WIB
Oleh : Siprianus Edi Hardum / EHD

Jakarta, Beritasatu.com - Kementerian Perindustrian (Kemperin) terus mendorong peningkatan investasi di sektor industri manufaktur, terutama yang menjadi prioritas dalam Making Indonesia 4.0. Adapun dua negara yang dianggap potensial untuk ditarik modalnya ke Tanah Air, yakni Jepang dan Korea Selatan (Korsel).

“Potensi investasi yang begitu besar dari Jepang dan Korsel harus dikawal, sehingga mereka nyaman dan ini harus dilakukan dengan cepat, karena kecepatan ini yang diinginkan Bapak Presiden Joko Widodo,” kata Menteri Perindustrian (Menperin), Agus Gumiwang Kartasasmita saat melakukan kunjungan kerja di Tokyo, Jepang, Senin (18/11/2019) sebagaimana dalam siaran persnya.

Agus menuturkan, peluang investasi yang dibidik dalam kunjungan kerjanya ke Jepang dan Korsel adalah industri otomotif, baja, dan kimia. Oleh karena itu, dalam lawatannya, Agus diagendakan untuk melakukan one on one meeting dengan sejumlah jajaran direksi dari perusahaan-perusahaan ternama kedua negara tersebut. “Kunjungan ini khusus untuk bertemu dengan industri,” jelasnya.

Menurut Agus, pada kesempatan itu sekaligus untuk menjadi momen memperkenalkan diri sebagai Menteri Perindustrian yang baru, serta mendengar langsung aspirasi dari pelaku industri global, sehingga bisa menjadi salah satu masukan dalam merumuskan arah kebijakan pemintah guna mendorong pengembangan industri di Tanah Air.

“Dalam hal ini kami bantu, dan memberikan asistensi agar industri nyaman ketika membawa investasinya masuk,” ujarnya.
Dalam lawatan ke Jepang dan Korsel, Kemperin juga terus mendorong investasi baru dari industri-industri kedua negara tersebut.

“Kami coba bicara dengan beberapa prinsipal untuk melakukan pengembangan jenis produk baru. Kemudian misalnya di Korsel ada perusahaan besar, nomor tiga di Korsel, tapi belum punya kegiatan produksi di Indonesia. Ini yang akan kami dorong,” jelasnya.

Komitmen investasi yang dikawal dari lawatan ke Jepang dan Korsel ini diperkirakan mencapai lebih dari US$ 5 miliar. Angka itu di antaranya berasal dari rencana investasi Lotte Chemical sebesar US$ 3,5 miliar untuk membangun pabrik baru petrokimia di Cilegon, Banten. Selain itu sekitar US$ 200 juta dari Nippon Shokubai yang berniat membangun pabrik baru dan perluasan pabrik acrylic acid.

“Untuk rencana investasi ini masih ada hal yang perlu diselesaikan. Kami optimistis dengan kunjungan ini, hal-hal yang masih menjadi isu bisa kita selesaikan,” jelas Agus.

Investasi Nippon Shokubai

Nippon Shokubai telah menanamkan invetasinya di Tanah Air, di bawah bendera Nippon Shokubai Indonesia, dengan mengucurkan modal hingga US$ 120 juta pada Agustus 1996. Perusahaan ini berencana melakukan ekspansi kapasitas pabrik menjadi 240.000 metrik ton per tahun dari saat ini 140.000 metrik ton per tahun.

“Nippon Shokubai ini kita harapkan dapat melakukan pengembangan produk turunan dari acrylic acid. Setelah 2021, ketika mereka commercial operation, kapasitasnya tentu akan bertambah,” kata Agus.

Agus menambahkan, Kemperin tidak hanya mendorong untuk menghasilkan produk kimia hulu, namun juga investasi tersebut bisa menciptakan produk kimia hilir.

“Mereka hampir memproduksi 10% dari total kebutuhan produk acrylic acid di dunia, sehingga yang mau kami dorong adalah juga produk hilirnya,” sebutnya.

Untuk industri baja, direncakan Menperin akan bertemu dengan Nippon Steel Corporation. Hal tersebut, sekaligus dalam upaya mencari solusi untuk peningkatan daya saing industri baja tanah air, sehingga tidak menjadi salah satu penyumbang deficit neraca perdagangan Indonesia.

“Upaya mengendalikan defisit itu harus kita cari. Di Indonesia, Nippon Steel punya kerja sama dengan Krakatau Steel, proyek investasinya senilai USD142 juta. Misi kami agar Krakatau Nippon Steel Sumikin (KNSS) bisa meningkatkan porsi CRC (cold rolled coil) lokal untuk mencapai nilai TKDN produk otomotif,” paparnya.

Dalam lawatan ini, Agus didampingi Sekjen Kemperin Achmad Sigit Dwiwahjono, Inspektur Jenderal Kemenperin Setyo Wasisto, Direktur Industri Maritim Alat Transportasi dan Alat Pertahanan Ditjen ILMATE Kemenperin Putu Juli Ardika, Direktur Industri Kimia Hulu Ditjen IKFT Kemperin, Fridy Juwono.



Sumber:Suara Pembaruan


BAGIKAN


REKOMENDASI

BERITA LAINNYA

Januari, Tarif Listrik 900 VA Rumah Tangga Mampu Naik

Tercatat sekitar 6,9 juta pelanggan listrik 900 VA RTM yang tak lagi menikmati subsidi.

EKONOMI | 18 November 2019

Semua Eselon I Kementerian BUMN Tempati Direksi Perusahaan Pelat Merah

Seluruh eselon I akan mendapatkan tempat baru.

EKONOMI | 18 November 2019

Sindikasi Perbankan Bakal Danai Smelter Freeport

Investasi smelter ini sekitar US$ 2,7 miliar dengan kapasitas mencapai 2 juta ton konsentrat.

EKONOMI | 18 November 2019

Komisi XI Cecar OJK soal Pengawasan Jiwasraya dan Bumiputera

Banyak kasus yang mencuat mengenai buruknya kesehatan beberapa perusahaan jasa keuangan, sehingga mengancam stabilitas sistem keuangan.

EKONOMI | 18 November 2019

Chandra Hamzah akan Perkuat BUMN Perbankan

Dengan masuknya Chandra Hamzah diharapkan BUMN tersebut di mata publik juga akan semakin baik.

EKONOMI | 18 November 2019

Dongkrak Penjualan, Astra Gelar Auto Fest 2019

Acara ini menghadirkan seluruh brand otomotif yang berada di bawah naungan Astra.

EKONOMI | 18 November 2019

Berkat Sustainabilitas, P&G Raih Penghargaan CSR Jabar

Pembangunan lingkungan yang berkelanjutan dipercaya menciptakan nilai dalam dua arah.

EKONOMI | 18 November 2019

Sore Ini, Rupiah Datar di Kisaran Rp 14.070

Rupiah berada di level Rp 14.078,5 per dolar AS atau terdepresiasi tipis 2 poin (0,01 persen).

EKONOMI | 18 November 2019

Adaro Raih Penghargaan Pajak

Tahun 2018 Adaro telah memberikan kontribusi kepada negara senilai total US$ 721 juta

EKONOMI | 18 November 2019

IHSG Terkoreksi Tipis ke 6.122,6 Hari Ini

Investor asing mencatat aksi jual sebesar Rp 415,6 miliar, dengan rincian beli Rp 1,7 triliun dan jual Rp 2,1 triliun.

EKONOMI | 18 November 2019


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2020 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS