Telkom Group Raup Laba Bersih Rp 18,66 Triliun di 2019
INDEX

BISNIS-27 511.575 (-1.4)   |   COMPOSITE 5759.92 (23.42)   |   DBX 1054.23 (9.81)   |   I-GRADE 169.662 (-0.8)   |   IDX30 501.412 (-1.48)   |   IDX80 131.739 (0.17)   |   IDXBUMN20 371.622 (2.16)   |   IDXG30 135.832 (0.63)   |   IDXHIDIV20 450.213 (0.05)   |   IDXQ30 146.619 (-0.52)   |   IDXSMC-COM 244.641 (3.77)   |   IDXSMC-LIQ 299.216 (4.65)   |   IDXV30 126.958 (1.03)   |   INFOBANK15 989.895 (-6.43)   |   Investor33 430.473 (-1.37)   |   ISSI 168.725 (1.07)   |   JII 619.114 (0.96)   |   JII70 212.184 (1.01)   |   KOMPAS100 1175.82 (1.47)   |   LQ45 920.779 (-0.67)   |   MBX 1601.16 (5.3)   |   MNC36 321.923 (-0.8)   |   PEFINDO25 313.689 (3.18)   |   SMInfra18 292.004 (3.49)   |   SRI-KEHATI 368.014 (-1.81)   |  

Telkom Group Raup Laba Bersih Rp 18,66 Triliun di 2019

Selasa, 26 Mei 2020 | 19:47 WIB
Oleh : Lona Olavia / EHD

Jakarta, Beritasatu.com - Di PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk sepanjang tahun 2019 membukukan pendapatan konsolidasi sebesar Rp 135,57 trilliun tumbuh positif sebesar Rp 4,78 triliun (3,7%) dibanding tahun 2018. Laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi (EBITDA) tercatat Rp 64,83 triliun dengan laba bersih sebesar Rp 18,66 triliun, atau masing-masing tumbuh 9,5% dan 3,5%.

"Digital Business Telkomsel dan IndiHome tumbuh signifikan dan menjadi kontributor utama pertumbuhan perseroan," ungkap Direktur Utama Telkom Ririek Adriansyah dalam siaran pers, Selasa (26/5).

Pada segmen Mobile, Telkom melalui entitas anak Telkomsel, masih mengukuhkan diri sebagai operator dengan basis pelanggan terbesar di Indonesia, yaitu 171,1 juta pelanggan dengan pengguna mobile data tercatat sebanyak 110,3 juta pelanggan. Semakin besarnya kebutuhan layanan data di tengah masifnya gaya hidup digital, telah mendorong trafik data tumbuh sebesar 53,6% menjadi 6.558 petabyte.

Sebagai hasilnya, pendapatan digital business Telkomsel tumbuh 23,1% atau Rp 10,94 triliun dimana secara absolut pertumbuhan pendapatan Digital Business tersebut tercatat sebagai pertumbuhan tertinggi secara industri di tahun 2019 sehingga pendapatan Digital Business Telkomsel menjadi Rp 58,24 triliun yang sekaligus menjadi katalis dalam pergeseran bisnis legacy ke layanan Digital Business. Kontribusi pendapatan dari Digital Business meningkat dari 53% menjadi 64% dari total pendapatan Telkomsel, sehingga mampu meningkatkan EBITDA margin menjadi 54,0% dari 53,2%.

Pada 2019, Telkomsel membangun 23.162 Base Tranceiver Station (BTS) 4G LTE baru sehingga pada akhir tahun 2019 jangkauan layanan 4G LTE mencapai lebih dari 90% populasi. Sampai dengan akhir Tahun 2019, Telkomsel telah memiliki total BTS sebanyak 212.235 dengan 161.938 unit di antaranya adalah BTS 3G/4G.

Di segmen Consumer, IndiHome mencatat kenaikan pendapatan signifikan sebesar 28,1% menjadi Rp 18,3 triliun. Jumlah pelanggan IndiHome tumbuh 37,2% jika dibanding akhir 2018 menjadi 7 juta pelanggan pada akhir 2019. Profitabilitas IndiHome juga semakin baik dengan EBITDA margin mencapai 33,9%, mendekati standar profitabilitas global.

Pada segmen Enterprise, di tahun 2019 perseroan melakukan perubahan kebijakan bisnis dengan berfokus pada lini bisnis yang memiliki profitabilitas lebih tinggi yang bersifat recurring terutama pada layanan enterprise solutions seperti enterprise connectivity, data center dan cloud, dan secara selektif mengurangi dan tidak memprioritaskan solusi bisnis yang memiliki tingkat margin relatif rendah dan non-recurring. Sepanjang tahun 2019 profil bisnis segmen Enterprise menjadi lebih baik dengan pendapatan sebesar Rp18,7 triliun dan memberikan kontribusi sebesar 14% terhadap pendapatan konsolidasian.

Segmen Wholesale and International Business mencatat pendapatan ini sebesar Rp10,61 triliun atau tumbuh 5,2% dari tahun sebelumnya, yang memberikan kontribusi sebesar 8% terhadap pendapatan konsolidasian.

Ada pun, total belanja modal (Capex) perseroan pada tahun 2019 tercatat sebesar Rp 36,59 triliun atau 27,0% dari total pendapatan. Belanja modal tersebut terutama digunakan untuk meningkatkan kapabilitas digital dengan terus membangun infrastruktur broadband yang meliputi BTS 4G LTE, jaringan akses serat optik ke rumah, jaringan backbone serat optik bawah laut dan terestrial, serta sebagian juga untuk keperluan bisnis menara.

Sebagai satu-satunya perusahaan Indonesia yang listed di NYSE, Telkom wajib menyusun laporan keuangan barbasis IFRS, dimana pada tahun ini telah mengadopsi standar akuntansi pelaporan keuangan baru yaitu IFRS 16, yang turut mempengaruhi kompleksitas penyusunan laporan keuangan perseroan.

Lebih lanjut, Ririek menuturkan, pertumbuhan mobile broadband di masa mendatang masih berpotensi meningkat cukup besar sejalan dengan semakin tingginya pengguna mobile data. Rata-rata konsumsi mobile data saat ini masih relatif rendah yaitu 5,2 GB per pelanggan per bulan, dibandingkan negara lain seperti Thailand atau India yang masing-masing mencapai 13 GB dan 11 GB per pelanggan per bulan.

Melihat hal tersebut, perseroan memperkirakan bahwa trafik data akan terus tumbuh signifikan dalam beberapa tahun ke depan seiring semakin beragamnya layanan digital, seperti games, video, advertising dan payment yang masih dalam fase awal pertumbuhan. Sedangkan untuk fixed broadband mengingat penetrasinya di Indonesia masih cukup rendah yaitu kurang dari 15% dari populasi rumah tangga.



Sumber:BeritaSatu.com


BAGIKAN




BERITA LAINNYA

Ketua Kadin: Pelaku Usaha Siap Beradaptasi di Era Normal Baru

Sejak merebaknya Covid-19 pertengahan Maret lalu, pelaku usaha menghadapi tantangan berat.

EKONOMI | 26 Mei 2020

AP II Aktifkan Pos Pemeriksaan SIKM di Bandara Soetta

Ada tiga checkpoint sebagai prosedur pemeriksaan kedatangan penumpang rute domestik.

EKONOMI | 26 Mei 2020

Pasar Sempat Bergejolak, Reksadana Sinar Mas Aman Diperdagangkan

Suspensi OJK hanya bersifat sementara terhadap pembelian baru.

EKONOMI | 26 Mei 2020

Pelaku Usaha Apresiasi Penegakkan Protokol Kesehatan

Pengusaha mendukung program pemulihan ekonomi yang dilakukan pemerintah.

EKONOMI | 26 Mei 2020

Pasar Bergejolak, Reksa Dana Sinar Mas Aman Diperdagangkan

Nasabah tidak perlu khawatir karena suspensi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) hanya bersifat sementara terhadap pembelian baru.

EKONOMI | 26 Mei 2020

Penumpang ASDP Turun 94,47% di 9 Lintasan Penyeberangan

PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) melayani penumpang sebanyak 131.683 orang.

EKONOMI | 26 Mei 2020

Kemhub Perketat Pengawasan Transportasi Darat

Kemhuh awasi transportasi darat pasca Idulfitri.

EKONOMI | 26 Mei 2020

AirNav Terbitkan NOTAM Atas Gangguan Balon Udara Liar

Pilot harus waspada dengan balon udara liar.

EKONOMI | 26 Mei 2020

Kemkop dan UKM Perkuat Kolaborasi Memajukan Koperasi dan UMKM

Kemkop dan UKM kerja sama dengan banyak pihak majukan UMKM Indonesia.

EKONOMI | 26 Mei 2020

Startup Delman Raih Pendanaan Tahap Awal Rp 23,6 Miliar

Delman akan menggunakan pendanaan awal ini untuk melakukan ekspansi bisnis.

EKONOMI | 26 Mei 2020


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2020 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS