Sandiaga Uno Berbagi Strategi dalam Menjalankan Bisnis
INDEX

BISNIS-27 496.112 (7.49)   |   COMPOSITE 5571.66 (81.11)   |   DBX 1025.31 (6.73)   |   I-GRADE 161.222 (3.23)   |   IDX30 481.63 (9.32)   |   IDX80 126.239 (2.53)   |   IDXBUMN20 347.718 (10.77)   |   IDXG30 131.769 (1.75)   |   IDXHIDIV20 428.361 (9.36)   |   IDXQ30 139.975 (2.43)   |   IDXSMC-COM 236.298 (3.68)   |   IDXSMC-LIQ 285.496 (7.48)   |   IDXV30 117.12 (3.63)   |   INFOBANK15 959.319 (10)   |   Investor33 418.313 (5.87)   |   ISSI 162.317 (3.18)   |   JII 593.683 (14.31)   |   JII70 203.182 (4.77)   |   KOMPAS100 1131.88 (19.93)   |   LQ45 884.897 (16.77)   |   MBX 1547.61 (24.33)   |   MNC36 311.774 (4.65)   |   PEFINDO25 293.783 (7.19)   |   SMInfra18 273.756 (10.1)   |   SRI-KEHATI 356.906 (5.42)   |  

Sandiaga Uno Berbagi Strategi dalam Menjalankan Bisnis

Senin, 29 Juni 2020 | 00:28 WIB
Oleh : Siprianus Edi Hardum / EHD

Jakarta, Beritasatu.com - Untuk menjadi pengusaha sukses, sesorang harus memiliki konsep dan rencana bisnis agar usaha yang dijalankannya tidak gagal dan terus bertahan dalam kondisi apa pun.

Hal tersebut disampaikan pengusaha nasional yang juga Founder OK OCE Sandiaga Salahudin Uno saat menceritakan kisah bisnisnya dalam acara RSKTalk x Sandiuno bertajuk “Pulihkan Ibu Pertiwi - How To Build Business Using Business Model Canvas’” di Jakarta, Minggu (28/6/2020). Acara ini turut dihadiri pemilik bisnis Zyta Delia.

Mantan Ketua Umum Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi) ini mengawali pembicaraan dengan bercerita kisahnya yang secara tidak sengaja menjadi pengusaha. Pasalnya, sekira tahun 1997-an dirinya diberhentikan dari tempatnya bekerja atau pemutusan hubungan kerja (PHK) karena krisis ekonomi pada waktu itu.

“Saya jadi pengusaha, kan, kecelakaan. Jadi, tiba-tiba aja gitu nyemplung jadi pengusaha, learning by doing (belajar sambil kerja) karena pas PHK enggak punya pengalaman bagaimana membangun usaha. Akhirnya gagal berkali-kali, kita mulai sebagai konsultan keuangan,” buka Sandi dalam acara ini.

Waktu itu, Sandi mengaku tidak memiliki pengalaman dan pengetahuan tentang cara mengelola bisnis. Hingga suatu waktu dia menyadari bahwa dalam berbisnis harus ada perencanaan dan strategi dalam berbisnis.

“Dari pengalaman saya karena kalau saya lihat ke belakang bagaiamana caranya mengelola bisnis, ternyata bisnis ini salah satu tools yang membangun pengetahuan kita tentang ekosistem yang kita coba hadirkan dalam bisnis kita solusi apa? Bagaimana caranya?,” kata Sandi.

Bahkan, Sandi pernah berbeda pendapat dengan pengusaha senior Bob Sadino tentang model bisnis dari dua tipe pengusaha.
Menurut Sandi, dirinya termasuk pengusaha yang menganut pemahaman bahwa untuk memulai usaha harus dibarengi dengan perencanaan dan strategi. Sementara itu, Bob Sadino berpendapat yang perlu dilakukan dalam usaha adalah mulai melakukan.
“Saya dulu pernah adu argumen dengan Om Bob Sadino karena aku ini masuk tim bisnsis plan, kalau om Bob tim just do it,” katanya.

Pengagas Rumah Siap Kerja ini mengatakan berdasarkan penelitian sekitar 78 persen pengusaha yang gagal karena tidak memiliki strategi dan perencanaan dalam usahanya.

“Kita lihat 78 persen bisnis gagal karena kurangnya strategi, business plan yang baik dan kurang analisis sebelum memulai. Ternyata apa yang dulu saya perjuangkan itu ternyata ada penelitiannya bisnis gagal itu karena kurangnya strategi dan business plan,” katanya.

Dengan demikian, kata Sandi salah satu model bisnis yang digunakannya adalah model Canvas. Bisnis model canvas merupakan sebuah tool dalam strategi manajemen untuk menerjemahkan konsep, konsumen, infrastruktur, maupun keuangan perusahaan dalam bentuk elemen-elemen visual.

“Dengan menerapkan bisnis model canvas, kita bisa mengurangi resiko gagal. Karena tadi sekitar 80 persen pegusaha gagal karena gak punya strategi dan business plan,” jelas Sandi.

Sandi pun membeberkan bahwa dalam strategi model ini ada beberapa yang harus diperhatikan antara lain, easy to understand atau mudah dimengerti. “Yang kedua fokus. Karena kalau fokus itu bukan dari segi produknya, tapi dari segi values (nilai) apa yang kita bawa ke stakeholders kita. Jadi, bukan hanya customers, tapi stakeholders kita,” pungkasnya.

Selanjutnya, flexible. Salah satu contohnya, yaitu produknya harus disesuaikan minat orang saat ini.
Customer focus, customer is king, bahwa yang mesti kita lakukan adalah fokus pada customer dan kepuasaan pelanggan yang utama,” katanya.

Selain itu, hal lain yang harus diperhatikan adalah Show Connection di mana pebisnis harus saling berhubungan dan membangun ekosistem.

Kemudian Easy to Communicate, di mana mampu berkomunkasi secara kepada pelanggan, partner usaha atauapun yang lain. Sandi pun mencontohkan bila suatu waktu pengusaha dihadirkan dalam seminar untuk menjadi pembicara, pengusaha itu harus memanfaatkan menit demi menit untuk menjelaskan secara sederhana dan mudah dimengerti peserta.

“Jangan mutar-mutar, ngawur, ngalur ngidul di menit pertama basa basi, lima menit kedua kita mutar-mutar. Jangan seperti itu, kita fokus di lima menit pertama fokus menjelaskan bisnis model Canvas kita,” jelasnya.

Sandi juga mengingatkan bahwa pengusaha harus memiliki pemikiran atau memprediksi hal-hal yang akan terjadi di luar perencanaan. Misalnya, saat ini wabah corona. “Kita harus punya satu pemikiran bahwa banyak hal-hal yang terduga. Harus ada sekenario planning membiasakan untuk bersikap fleksible, menyiapkan langkah mitigasi,” papar Sandi.



Sumber:BeritaSatu.com


BAGIKAN




BERITA LAINNYA

Menkop dan UKM Prioritaskan Transformasi Ekonomi Digital bagi UMKM saat Pandemi Covid-19

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki memprioritaskan program transformasi ekonomi digital bagi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM).

EKONOMI | 28 Juni 2020

Akumindo: UMKM Harus Jadi Prioritas Pemerintah dalam Pembahasan RUU Cipta Kerja

Ukumindo minta pemerintah perhatikan UMKM dalam membahas RUU Cipta Kerja.

EKONOMI | 28 Juni 2020

Pelindo 1 Bantu UMKM Wujudkan Kemandirian Ekonomi

PT Pelindo terus kerja sama dengan pelaku UMKM.

EKONOMI | 28 Juni 2020

RNI Dorong Warga di Kaki Gunung Kerinci Menanam Teh

PT RNI melalui Anak Perusahaannya PT Mitra Kerinci melaksanakan sosialisasi sekaligus penyuluhan optimalisasi lahan kosong untuk perkebunan teh.

EKONOMI | 28 Juni 2020

Antisipasi Turunnya Pemintaan Global, Pemerintah Pacu Pasar Domestik

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita menekankan pentingnya antisipasi terhadap kondisi perekonomian global.

EKONOMI | 28 Juni 2020

Aset PT Clipan Finance Indonesia Tumbuh 9,13%

PT Clipan Finance Indonesia Tbk telah selenggarakan RUPST untuk tahun buku 2019.

EKONOMI | 28 Juni 2020

Pandemi Covid-19 Momentum Tepat untuk Investasi

Masa krisis seperti pandemi Covid-19 saat ini harus bisa dimanfaatkan untuk investasi.

EKONOMI | 28 Juni 2020

Inovasi Dorong Percepatan Reformasi Ekonomi di Tengah Pandemi

Teori ekonomi erat berbicara bagaimana kaitannya reformasi bermanfaat untuk suatu negara.

EKONOMI | 28 Juni 2020

Kagama Inkubasi Bisnis XII, Stafsus Presiden Berbagi Kiat Pertahankan Bisnis di Masa Krisis

Staf khusus Presiden RI, Putri Indahsari Tanjung, dalam forum Kagama Inkubasi Bisnis XII membeberkan kiat mempertahankan bisnis dalam situasi krisis.

EKONOMI | 28 Juni 2020

Laba Clipan Finance Naik 18,5%

RUPS Tahunan dan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) perseroan juga mengangkat Roosniati Salihin sebagai Komut PT Clipan Finance Tbk.

EKONOMI | 28 Juni 2020


TERKONEKSI BERSAMA KAMI
Copyright © 2020 BeritaSatu
Allright Reserved
CONTACT US
Berita Satu Plaza, Lantai 11 Kav. 35-36,
Jl. Jend. Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jakarta 12950
Telp: +62 21 2995 7500
Fax: +62 21 5277975
BeritaSatu Media Holdings
CLOSE ADS